product review

Cuci Baju Lari dengan Rinso Cair

November 6, 2013



Weekend kemarin saya beres-beres lemari. Lucu juga karena kalau dilihat dari populasi penghuni lemari, sekarang lemari baju saya didominasi dengan baju-baju lari! Gimana ngga, tiap ikut race, selalu dapet running shirt dari race pack. Itu pun sudah ada sebagian yang saya kasih ke yang lain loh. Apalagi karena saya tinggal di apartemen, dengan tempat yang terbatas, ngga bisa deh nyimpen-nyimpen barang yang ngga terlalu kepake.

Untuk baju lari, berhubung saya pake jilbab, jadi saya lebih nyaman pake kaos lari yang tangan panjang. The problem is… di Jakarta jaraaang banget ada baju lari tangan panjang. Pernah juga lihat di beberapa factory outlet. Tapi itu juga masih tetep jarang. Dulu waktu awal lari, saya suka pakai kaos lari tangan pendek trus dobel pake jacket lari juga. Tapi sekalinya dapet baju lari tangan panjang, wiiih… kok jauuuh lebih nyaman.
Untungnya, saya dapet supplier baju lari tangan panjang nih :). Udah dua tahun ini saya rutin titip baju lari tangan panjang k temen yang tinggal di luar negeri . Dia suka mudik ke Indo setahun sekali. Di Eropa, karena ada 4 musim, jadi baju larinya beragam dan ngga susah dapetin baju lari tangan panjang.



Dan karena baju lari itu harganya buat saya cukup mahal, jadi perawatannya juga ekstra banget. Udah mahal, udah susah dapetinnya di Jakarta… sayang banget kan kalo dapet perawatan yang biasa-biasa aja.
Udah lebih dari setahun yang lalu, saya beralih dari deterjen bubuk ke deterjen cair untuk mencuci baju. Rinso Cair yang saya pakai juga passs banget buat cuci baju-baju lari saya. Baju lari itu kan teksturnya lembut dan bahannya tipis, jadi memang paling cocok menggunakan deterjen cair. Ngga salah deh pilihan saya untuk meninggalkan deterjen bubuk.

Saya bisa nangis berat deh kalo baju lari rusak sedikit aja. Trusss, baju lari itu suka ngga kerasa kotor. Maklum ya, kalo lari itu udah pasti banjir keringat. Kalau ngga teliti nyuci, bekas keringat di area ketiak cukup susah juga dibersihkan. Kadang ngobrol sama teman, duduk dimana aja, ngga kerasa kalau baju lari kena noda yang sudah dibersihkan. Dan udah pasti karena aktivitas outdoor, baju lari itu gampang banget kotor.



Nyuci pake Rinso Cair juga enak banget karena Rinso Cair punya 5 kelebihan bila dibandingkan dengan deterjen bubuk. Jadi pilihan untuk meninggalkan deterjen bubuk udah paling bener deh.
Giliran ada bagian yang harus saya kucek, tangan ngga panas dan sakit seperti kalau kita nyuci dengan deterjen bubuk. Lembut di tangan. Kadang-kadang pernah kejadian sisa-sisa deterjen yang menempel baju yang udah selesai dicuci :( kan jadinya harus bilas ulang lagi, nah ini ngga akan pernah kejadian kalau kita menggunakan Rinso Cair. Baju yang dicuci dengan Rinso Cair, wanginya lebih enak dan fresh! Sukaaa… Dan yang penting pake Rinso Cair ini jatuhnya hemat karena 1 tutup botol aja bisa dipakai untuk bikin 20 baju dicuci bersih.

Jadi tau kan kenapa saya meninggalkan deterjen bubuk dan beralih pada Rinso Cair? :)

Kalau kita ke supermarket, ada 2 jenis Rinso Cair yaitu Rinso Cair dan Rinso Molto Ultra Cair. Rinso Molto Ultra Cair ini udah langsung ada kesegaran Molto Ultra, praktis! Tinggal pilih sesuai dengan kebutuhan kita aja.


Ini yang biasa saya lakukan kalo mencuci baju:

    1. Oleskan Rinso Cair secukupnya ke bagian yang terkena noda (bila perlu).
    2. Rendam sebentar dengan Rinso Cair.
    3. Kucek (percaya deh, nodanya cepeeet banget ilang, effortless deh nyucinya).
    4. Tinggal dibilas langsung sampai bersih, (dijamin gak aka nada lagi sisa bubuk putih).

FYI Untuk baju baju harian yang tidak ada nodanya, cukup rendam semuanya menggunakan 1 tutup botol Rinso Cair atau 1 sachet dan 10 liter air. Langsung beres. :))



Nah, ini nih salah satu baju lari favorit andalan saya :). Nyucinya paling ekstra karena ada warna putih. Tapi ngga worry sih karena noda di baju, selalu ilang pake Rinso Cair.

By the way, ada yang punya pengalaman seru seperti saya tentang pengalaman meninggalkan deterjen bubuk dan beralih ke Rinso Cair? Please share ya soalnya saya punya kejutan seru buat yang pengalamannya paling oke.

    – 3 Pemenang pertama : Produk Rinso Cair 1 tahun + Voucher MAP @Rp 500,000.
    – 2 Pemenang harapan : Produk Rinso Cair 1 tahun.

Sila share pengalamannya di komen yaaa… dan bagi yang belum pernah menggunakan Rinso Cair, bisa kok cerita keluh kesahnya memakai deterjen bubuk. :)

You Might Also Like

93 Comments

  • Reply vhe November 7, 2013 at 12:27 pm

    trus share nya kemana kaak ?

    • Reply ninit November 7, 2013 at 2:57 pm

      di komen ini aja vhe :) ditunggu yaaa…

  • Reply Rinta November 7, 2013 at 12:32 pm

    Bagaimana caranya Mba? saya di share comment nggak papa kan? mau ikut niih..

    • Reply ninit November 7, 2013 at 2:55 pm

      iyaaa share di komen ini aja rinta :) ditunggu yaaa…

  • Reply Rian November 7, 2013 at 2:42 pm

    Secara saya tinggal sendiri #kode jadi urusan cuci mencuci pun juga sendiri… #kodelagi
    bener banget tuh teh Ninit. kebetulan saya juga mencintai olahraga yang sama, repotnya kalo lagi Lari Trail, kotornya kaya abis gegoleran di Hutan..(padahal cuma poto poto :p )
    Tapi berasa banget, kalo pakai detergen cair, mencuci lebih mudah, lebih hemat dan lebih bersih. bilasnya pun mudah, ga semudah melupakan kenangan bersama mant…*ah sudahlah*.

    Perlengkapan Lari bersih, hati senang :D

  • Reply alvina November 7, 2013 at 2:45 pm

    Saya juga lebih puas menggunakan deterjen cair. dulu sewaktu masih menggunakan deterjen bubuk, saya kerepotan saat mencuci sprei atau selimut yang agak tebal. Deterjen yang saya taruh di sloki khusus di mesin cuci ternyata tidak semua terlarut. Alhasil ada gumpalan gumpalan deterjen yang tersisa di cucian saya, meski proses mencuci sebenarnya sudah selesai. Jadi daripada kerja dua kali, akhirnya saya siasati dengan melarutkannya terlebih dahulu dalam air, baru dituang ke dalam mesin.
    Cara ini berhasil tapi tidak efisien, apalagi setelah saya punya anak. Nyuci spreinya bisa seminggu dua-tiga kali, yaah keder donk tiap nyuci harus ngelarutin dulu. Lalu suatu hari saya melihat produk Rinso cair di supermarket langganan, tanpa pikir panjang langsung deh saya beli.
    Dan sekarang cucian saya aman dari gumpalan gumpalan deterjen yang tidak terlarut. :D

  • Reply anggita citra November 7, 2013 at 2:47 pm

    saya punya baby 3m17d, nyuci hampir tiap hari, saya pikir pake detergen bubuk akan lebih irit, tapi yang suka bikin cape hati kalo ternyata setelah kering masih ada bercak putih di baju, padahal bilas udah lama sampe jernih bgt airnya, jadinya malah boros air dan jauh dari go green, liat tweet teh ninit saya jadi tertarik untuk mencoba rinso cair. mudah2an bisa jodoh dan bikin irit kantong karena baju pun jadi ga gampang bladus :) #tinggalkandetergenbubuk

  • Reply @chrysantie November 7, 2013 at 2:49 pm

    Aku juga udah lama jadi penggemar Rinso Cair, karena alhamdulillah sejak pake Rinso Cair masalah kulit panas sensitif dan mengelupas karena kena deterjen nggak pernah ada lagi :)
    Paling suka pakai yang Rinso Molto Ultra Cair, harumnya awet dan tentunya lebih hemat karena nggak perlu pakai pewangi lagi. *hiduupp emak irit!* :D
    Oiya buat ibu-ibu kadang suka paling males kan pas cuci kaos kaki sekolah anak, apalagi warna putih.. suka susaaah banget hilang nodanya. Sejak pakai Rinso Cair ini, udah nggak sebel lagi karna tinggal oles Rinso Cair di nodanya, rendam sebentar, trus kucek. Nggak perlu susah payah sikat aja cepet bersih lho! Trus kaos kaki juga nggak berubah bentuk karena cukup dikucek2 sedikit aja.

    Makin cinta deh sama Rinso Cair ini :)

  • Reply Ledi Diana November 7, 2013 at 2:55 pm

    Kurang lebih sudah 2 tahun pakai rinso cair, suka ga pake panas di telapak tangan. Pernah pakai detergen bubuk yang ada malah timbul noda. Yang paling menguntungkan pakai rinso cair karena busanya tidak banyak, jadi hemat air, ga perlu membilas berkali-kali.

  • Reply eno November 7, 2013 at 2:57 pm

    Saya saya kak!
    Sebagai anak kos-kosan yang sering kelupaan kalo pas lagi merendam baju (karena males atau ketiduran hehehe), sering sebel banget kalo di kaos olahraga apalagi yang warnanya putih, ada bintik-bintik dari bubuk deterjen yang nempel. Wah bikin keki! Jadinya kalo ngerendam baju harus mengaduk air deterjen sampai bubuk deterjennya larut sama airnya. Berasa bikin kopi jadinya hahaha.
    Belum lagi kandungan sabunnya yang relatif lebih banyak, malah jadi boros sama air dan harus membilas berkali-kali.

    Tapi sejak ada rinso cair, nggak perlu lagi khawatir kena bintik dari bubuk detergen. Wanginya juga lebih tahan lama karena meresap ke lapisan kain. Nggak usah pikir panjang deh, langsung aja #TinggalkanDeterjenBubuk! :)

  • Reply nika November 7, 2013 at 2:58 pm

    dirumah selalu nyetok rinso cair..
    karena dirumah sedang gapake ART, jadi ngerjain apa2 kudu sendiri. kenapa beralih dari detergen bubuk ke detergen cair? saya coba share pengalamannya ya..

    karena pake detergen cair sangat membantu sekali terutama yg gapake ART spt saya,kalau nyuci pake detergen bubuk its take time,abis direndam..(dengan waktu yg tentunya tidak sebentar)terus dikucek. dikuceknya harus sekuat tenaga kalau mau noda atau kotoran hilang..maklum anak saya masih termasuk usia todler..abis makan ini lap baju,abis warnain itu lap celana..abis main ini itu lap baju dan celana..belum lagi seragam sekolahnya hhhfftt…
    dan kebetulan lagi…detergen bubuk sangat kurang bersahabat dengan kulit tangan saya,gak tau knp jari2 saya gampang lecet kalau ngucek baju pake detergen bubuk..dan walaupun sudah direndam noda2 itu gak langsung hilang:( sudah capeknya double,hasilnya kurang memuaskan..
    apalagi kalau musim lebaran tiba..hadeuuhh..yang namanya noda rendang,noda kuah opor..pasti deh jadi pe er ..untuk menghilangkannya perlu dibantu pemutih dan wanginya saya kurang suka:(

    Setelah beralih ke detergen Rinso cair,waktu mencuci lebih efektif..waktu yg dibutuhkan untuk merendam tidak terlalu lama dan saya masih bisa mengerjakan hal-hal lainnya.Baju lebih bersih,penggunaannya lebih irit, pokonya efektif deh..efisiensi?jelas..karena satu botol sudah mengandung molto,jadi uang belanja lebih irit hehehe..dan yg pasti jari2 saya tidak luka lagi kalaupun perlu sedikit mengucek. suka deh…Rinso Cair selalu jadi must have item di list belanja bulanan saya:)

  • Reply eno November 7, 2013 at 3:00 pm

    Saya saya kak! Sebagai anak kos-kosan yang sering kelupaan kalo pas lagi merendam baju (karena males atau ketiduran hehehe), sering sebel banget kalo di kaos olahraga apalagi yang warnanya putih, ada bintik-bintik dari bubuk deterjen yang nempel. Wah bikin keki! Jadinya kalo ngerendam baju harus mengaduk air deterjen sampai bubuk deterjennya larut sama airnya. Berasa bikin kopi jadinya hahaha. Belum lagi kandungan sabunnya yang relatif lebih banyak, malah jadi boros sama air dan harus membilas berkali-kali.

    Tapi sejak ada rinso cair, nggak perlu lagi khawatir kena bintik dari bubuk detergen. Wanginya juga lebih tahan lama karena meresap ke lapisan kain. Nggak usah pikir panjang deh, langsung aja #TinggalkanDeterjenBubuk dan beralih ke rinso cair! :)

  • Reply ayunohime November 7, 2013 at 3:02 pm

    Kalo ayu teh karena bukan mamud(mama muda) yang jago nyuci,rinso cair cocok banget jadi temen nyuci,karena nda repot2 harus extra kucek2 bekas detergen bubuk yang nempel kalau kelamaan direndam,nyuci time juga nda berakhir dengan badmood karena kecapean #TinggalkanDeterjenBubuk

  • Reply shariva November 7, 2013 at 3:06 pm

    Saya sudah beralih selama hampir 2 bulan ke Rinso cair.. Kenapa saya beralih ke Rinso Cair, karena setiap kali ngangkatin jemuran, pasti mata kelilipan sisa bubuk deterjen yg nempel di baju, dan itu sakit banget rasanya.. Belom lagi sisa deterjen yang kadang saya buru2 membilasnya jadi putih2 nya ketinggalan, jadi seperti noda besar-besar di baju.. Apalagi kalo baju nya berwarna gelap.. Bikin harus cuci ulang lagi.. Kalo Rinso cair, kadang kalo buru2 dan tidak sempat membilas, gak pernah ada cerita ketinggalan noda bekas deterjen ataupun kelilipan saat ambil cucian kering.. Rinso cair juga irit, karna hanya satu tutup botol buat banyak cucian.. Kalo deterjen bubuk bisa 2 sendok minimal untuk sekali cuci.. Bener2 udah pilihan tepat dan hemat buat beralih ke Rinso Cair..

  • Reply pika hadista November 7, 2013 at 3:10 pm

    lebih irit teh…pake dikit aja busanya udah banyak dah gitu wangi, ga perlu ditambah pewangi lagi. baju kinclong, dompet aman.. :)
    #TinggalkanDeterjenBubuk

  • Reply Ani Fajaria November 7, 2013 at 3:12 pm

    Saya pakai rinso molto ultra cair sejak 2 tahun lalu. Pas masih jadi pengantin baru,suami belikan mesin cuci.. Hahaha..kebayang waktu itu saya bener2 ga bs nyuci (karna waktu msh gadis,selalu ada pembantu dirumah mamah). Pas pisah dari rumah mamah jadi bingung mengerjakan pekerjaan rumah. Setiap mencuci,Awalnya saya pakai detergen bubuk,tapi kerah kemeja suami masih selalu kotor walaupun sudah dicuci dan saya kucek dengan detergen,yang ada kerah suami saya sikat paksa (niatnya untuk menghilangkan noda di kerah) tapi yang ada kerah kemeja suami malah rusak, dan saya dî komplain sama suami :( Sedih bgt deh waktu itu.. Apalagi baju-baju yang lain kadang masih suka menempel gumpalan detergen bubuk setelah baju kering.
    Akhirnya saat sedang belanja bulanan,saya dan suami “nemu” produk rinso molto ultra cair,awalnya coba-coba beli karna saya pikir bisa lebih hemat nih,detergen cair+pelembut jadi satu,ga perlu beli pelembut terpisah lagi. Lalu saya coba untuk mencuci,ternyata bagian kerah kemeja ga perlu disikat,cukup diberi rinso cair sedikit,dikucek,lalu rendam bersama pakaian yang lain dalam air yg sudah diberi satu tutup botol rinso cair,setelah direndam,saya giling dengan mesin cuci.. Hasilnyaaa..Tarraaaa..suami ga pernah lg complain kerah kemeja nya rusak,atau cucian yang ga bersih.. Sy jd pakai rinso cair terus sampe skrg.. Puasss dehhh..Ga sia-sia meninggalkan detergen bubuk :)

  • Reply anti (@antipingu) November 7, 2013 at 3:17 pm

    pengalaman saya mirip teh sama teh ninit, berhubungan sama t-shirt juga nih teh.

    beberapa taun lalu saya ikutan program pertukaran pemuda gitu, salah satu hal yang paling menyenangkan selama program adalah.. ngoleksi t-shirt dari teman-teman negara lain! saya sampai punya lebih dari 10 t-shirts program, warnanya macem-macem. :D

    pulang program, koleksi t-shirts ini jadi salah satu harta karun saya. sama berharganya kaya baju lari teh ninit deh. hehehe..
    pokoknya karena punya nilai kenangan, jadi perlakuannya saya bedain sama t-shirt biasa. nyimpennya juga di tempat sendiri. (iya, segitunya saya sayang sama t-shirts ini :D)

    tapi ternyata bukan cuma tempat penyimpanan yang harus diperhatikan, tapi cara nyucinya juga.. ini dia yang saya sesalin.

    saya dulu cuci baju pakai detergen biasa (bubuk). eh ada satu t-shirt warna hitam putih (dominan hitam), setelah beberapa kali dicuci, bagian hitamnya jadi jelek banget deh. totol-totol putih biru gitu. bladus bangeeeeet. pas diliat-liat ternyata itu bubuk deterjen yang nempel. -___-”
    hiks. sedih banget, soalnya si hitam putih ini termasuk t-shirt kesayangan soalnya dia ada logo program besar di bagian depan -yang jadi bladus kena bubuk detergen :(

    habis kejadian t-shirts bladus, saya jadi jarang pake si t-shirts kebanggaan. soalnya males nyucinya habis dipake :)) warnanya jadi kucel banget soalnya. :(

    sejak itu saya jadi perhatian banget soal nyuci baju. itu kejadian kan di taun 2008-awal 2009 an.
    makanya pas akhirnya Rinso ngeluarin produk detergen cair, saya langsung minta orang rumah buat ganti detergen. biar ngga keulang lagi kejadian baju totol-totol kena bubuk detergen.

    alhamdulillah sih teh, sampai sekarang masih pake Rinso Cair dan semua baju amaaaan. :) sekarang saya pakainya yang warna pink, biar sekaligus sama Molto nya *hemat* :D

    oh iya satu lagi, bener banget yang di iklan kalau Rinso Cair cepet hilangin noda. pernah saya kena kejadian yang ditakutin perempuan: nembus pas lagi haid. -___-” eh tinggal oles Rinso Cair ke celana jeans yang kena darah, dikucek sedikit, rendem beberapa menit.. hilang kotorannya.. :’)

  • Reply nadya November 7, 2013 at 3:39 pm

    dulu kalau nyuci pasti ribet deh sama deterjen bubuk dan pelembutnya takut takarannya salah akhirnya kalau nyuci busanya nya jadi banyaaaaak banget.Udah gitu tangan jd kasar bgt..Begitu ada rinso cair beralih deh.Ternyata pake rinso cair takarannya gak khawatir berlebihan,lembut di tangan,hasil lebih bersih,irit ,dan yang paling saya suka lembut di tangan..

  • Reply Devi (@kavidrd) November 7, 2013 at 3:43 pm

    Ikut cerita ah: Saya baru 6 bulan ganti ke detergen cair, bulan-bulan sebelumnya masih selang-seling antara bubuk/cair. Alesannya: lebih praktis mencuci pakaian yang seabreg (karena baru married), ditambah lagi detergen bubuk suka nyangkut2 di sela-sela pakaian dan lumayan ngabisin air (busanya itu lho, over), kalo yang cair nggak dan yang paling penting tuh: gatel2 alergi kalo habis nyuci pakaian, jadi ilang setelah pake rinso cair, selidik punya selidik alergi muncul karena tangan saya kepanasan karena detergen bubuk.

    Sekarang, setelah 6 bulan full pake rinso cair, jadi semakin betah, rendaman jadi wangi dan gak apek kalo kelamaan direndam :) Tangan lembut dan cucian rebes :D

    Ohya, untuk penegluaran detergen bubuk(kebetulan pakai rinso juga) 1 bulan 1,5 kg, sedangkan kalo pake rinso cair cuma pake ukuran 800 ml :D, ini mungkin karena rinso cair partikelnya lebih cepat menyerap plus tepat sasaran (tinggal oles ke bagian pakaian yang bernoda jika ingin lebih efektif) and…Voila it works, gak harus buang2 detergen untuk tempat2 yang gak perlu. Bye Bye boros detergen bubuk (^o^)

  • Reply vera veplun November 7, 2013 at 3:52 pm

    Aku nyoba Rinso cair udh dr sblm merit,ngekos,nyuci sndr smp skrg udh pny anak.
    Kl mslh Rinso cair lbh irit&bersih udah lama taunya.
    Nah skrg kan anakku(23mo) lg toilet training,tdnya smpt ragu sanggup ga ya hrs nyuci lbh byk+pastinya lbh susah apalagi kl si bocah pup di training pantnya gt.hadeeehh..udh kbayang repotnya sblm mulai toilet training deh..
    Tp pas udh mulai nerapin toilet training trus srg kecolongan si kecil pup di celana/training pant(apalagi pas awal2),tnyata gampang bgt ilangin nodanya.tinggal siram dikit ke nodanya kucek/sikat bentar&lgsg bersih+wangi lagi.ga tergoda deh ada iklan produk lain jg.hehehe..

  • Reply pritha November 7, 2013 at 4:17 pm

    cocok bgd ni teh ninit bikin quiz,,sxan sesi curhat,,hehe..
    pas banget sm kejadian belakangan yg sy alami,,
    entah si mesin cuci lg agak bermasalah,,tp belakangan ini ada aja deterjen bubuk yg nempel d baju,,dan sebelnya lg suka gak ketauan pas jemur,,ketauan pas setrika atau pas mw dipake,,duh,,kesel aja,,udah rencana pake baju ini,,eh taunya ada deterjen bubuk yg masih nempel,,masuk cucian lg deh,,blm klo baju anak2,,tergoda juga ini beralih k deterjen cair,,

  • Reply Ririn Sjafriani November 7, 2013 at 4:18 pm

    Belom pernah coba Rinso Cair tapi penasaran katanya bisa lebih hemat. Selama ini sih ngerasa boros banget pake deterjen bubuk, sebab si Kakak baju sekolahnya sering banget ketumpahan makanan, sementara adiknya yang baru 2 tahun, ketumpahan macem2 deh, karena memang masih masa eksplorasi. Jadi kalo ngerendem pakaian penuh noda, dituang sebanyak2nya deh tuh deterjen bubuk. Kadang bersih jg gaak, yg ada boros aja :(
    Mau donk dikasih bukti kalo RInso cair itu bisa bikin pengeluaran hemat dan bebas noda ^_^

  • Reply ita November 7, 2013 at 5:01 pm

    ikutan komen ah..
    saya blom pernah coba pake rinso cair sih, karna saya pikir bakal lebih boros, dan lebih mahal.. *makleum, emakirit.. :p tapi baca posting teh ninit dan komen temen2, jadi pengen beralih juga, hihi..

    karna biasanya emang kalo nyuci pake deterjen bubuk, kadang2 (ga selalu) ada deterjen kering yg ketinggalan di baju, yg kadang2 juga, kalo ga cepet2 dibilas, juga ninggalin noda di baju loh..
    apalagi kalo yg “kena” adalah baju kemeja kesayangan suami, huhuhu.. lgsung merasa bersalah..

    kbetulan nih, blom belanja bulanan..
    i’ll grab rinso cairrr.. :D
    dan mau banget lohhh dapet stok 1 taun + voucher MAP.. *ngarep berat* :D

  • Reply Atik November 7, 2013 at 5:12 pm

    Aku baru pakai Rinso Cair sekitar 6 bulan ini. Lebih sering pake yang Rinso Cair Ultra dibanding RInso Cair yang biasa, karena menurutku lebih irit, praktis dan keluar mesin cuci langsung wangi. Kalo Rinso cair biasa, harus ditambah pewangi/molto terpisah.

    Untuk noda ataupun bagian pakaian yang bermasalah seperti di ketiak ataupun di kerah baju, aku biasanya cuman ngolesin dikiiittt rinso cair. Abis itu langsung kucek. Sebentar pasti nodanya dah ilang. Tinggal cemplungin ke mesin cuci deh. Kalo pake deterjen bubuk, agak susah dan lama untuk ngebersihin bagian bagian yang sulit itu.

    Sebagai penggemar lari dan travelling, kebiasaan kalo habis pulang lari atau travel pasti cucian numpuk banget tuh, Nah, salah satu yang bikin aku suka juga adalah Praktis dan langsung bersih.

    Yang terakhir, Rinso cair itu Irittt bethh, udah nyoba bandingin sama produk deterjen cair lainnya, jatuhnya lebih mahal. Sama juga kalo ngebandingin sama deterjen bubuk, karena takaran deterjen bubuknya harus banyak, maka jika dihitung2 harganya jadi lebih mahal dibanding Rinso Cair.

    Cheers..

  • Reply desan November 7, 2013 at 6:31 pm

    Cinta banget sama rinso cair.. soalnya nggak ninggalin bercak putih kayak deterjen bubuk. Apalagi baju kerja suami dan baju kaosnya kebanyakan warna hitam. Terpaksa cuci dua kali buat ngilangin si bercak putih. Tapi sekarang nggak lagi ^^

    Oia, rinso cair juga ga panas di tangan, jadi aman untuk anak saya, river. Dia bisa belajar mencuci sambil bermain. Ga perlu capek, kucek sedikit, baju bersih. Seneng deh.. thanks rinso cair :)

  • Reply Fida November 7, 2013 at 6:34 pm

    Saya mulai ‘kenal’ rinso cair semenjak saya melakukan internship di pabrik pembuat rinso cair ini (unilever jababeka). Ketika itu tahun 2010, saya sangat amazed dengan terobosan baru yg dibuat unilever dengan membuat detergen cair. Dari awal saya suka sekali wanginya,saat itu belum ada rinso cair yang plus molto, tapi saya suka sekali karena wanginya unik :D
    Dan ketika produk mulai launching di pasaran,saya yang waktu itu masih kuliah langsung merekomendasikan mama saya untuk pakai rinso cair. Mama saya juga suka dengan wanginya, dan yang paling pentung buat mama sih karena penggunaanny praktis dan irit :D
    Dan saat ini, saya pun menjadi consumer setia dari rinso liquid. Semenjak mulai kerja dan tinggal di kost tanpa ada pembatu, saya harus mencuci pakaian sendiri setiap hari. Yang lebih sedih adalah, tidak ada mesin cuci juga di kost, jadi bisa dibayangkan, saya nyuci dengan metode konvensional, yaitu metode kucek :p Awalnya saya pakai deterjen bubuk untuk mencuci, tapi terasa sekali painful nya
    Tangan saya panas karena harus mengucek dan juga karena sifat deterjen bubuk yg panas. Selain itu, tenaga yang saya gunakan untuk ngucek juga lumayan, apalagi kalau sedang mencuci celana jeans atau jaket yang terasa berat jika direndam air.
    Setelah beralih ke rinso cair, I didn’t feel pain anymore. Sering sekali saya menemukan baju saya dengan noda kotor yang saya rendam beberapa menit dengan rinso cair,setelah selesai direndam, nodanya jauh lebih pudar. Impactnya? Saya tidak perlu capek ngucek cucian :D selain itu, rinso cair ini irit banget penggunaannya. Sangat cocok untuk anak kost seperti saya :)
    Thanks rinso!

  • Reply putrimeneng November 7, 2013 at 7:01 pm

    Bayi saya sudah mulai MPASI dan suka banget kalau dibiarkan makan sendiri sambil diaduk-aduk sampai meleber kemana-mana, kena ke baju, sprei lengkap deh pokoknya. Noda-noda dari pure buah terkadang suka agak bandel, pake rinso cair molto utra, tinggal kucek dikiti, rendam trus cuci deh seperti biasa, selain kembali bersih, noda hilang juga wangii *snif snif* :)

  • Reply Rahma November 8, 2013 at 12:57 am

    Halo Mbak Ninit,

    Jujur, sampai saat ini saya belum pernah mencoba mencuci pakaian menggunakan rinso cair, gak update banget ya saya :(

    Selama ini saya mencuci menggunakan deterjen bubuk, hal yg paling menyebalkan adalah menemukan bubuk yg tersisa pada pakaian, terutama sangat terlihat pada pakaian berwana gelap.

    Karna saya IRT tanpa ART, kegiatan mencuci sambil mengurus anak membuat aktivitas mencuci menjadi terburu-buru, kadang ketika menemukan sisa bubuk deterjen tadi, hanya saya tepuk2 sampai hilang.

    Sampailah terjadi kejadian minggu lalu, ketika saya sedang berkunjung ke rumah ibu saya, tiba2 kulit anak saya merah2, setelah saya observasi, saya menyimpulkan kemungkinan sisa deterjen bubuk pada pakaian tadi mengiritasi kulit anak saya yg masih balita :'(

    Alhasil saya kena semprot neneknya (read: ibu saya) :'(
    Ibu saya mengomel panjang lebar, bla bla bla, dan menyarankan saya utk memakai rinso cair, karena beliau sudah mencoba, dan menceritakan banyak kelebihan dari Rinso Cair ini. Wiih ternyata ibu saya jauh lebih update dibanding saya :D

    Well, saya rasa sudah saatnya nih untuk mencoba, setelah membaca ulasan Mbak Ninit ttg si Rinso Cair ini ditambah membaca komen ibu2 lain di atas jadi semakin yakin untuk mencoba :) :)

  • Reply Primadika November 8, 2013 at 8:08 am

    Saya pernah post curhatan tentang mencuci di sini http://just-prime-a.blogspot.com/2013/10/nyuci-yuk.html Bener, rinso cair lebih hemat. ga perlu nambah-nambahin lagi. Terus lebih friendly buat mesin cuci. Nggak menimbulkan kerak di mesin cuci

  • Reply Rika November 8, 2013 at 11:59 am

    Mamah Ninit, curhat doong.. :)
    Saya ibu rumah tangga dengan dua batita, si kakak 2 tahun adiknya 2 bulan. Si Kakak ini sedang dalam fase pingin-lakukan-sendiri-semuanya..mulai makan, cuci piring, mewarnai dengan cat air sampe ikut2an nanem bunga atau siram2 tanaman..bangga ih sama si kakak..tapi saya cuma bisa menatap nanar pada bajunya hahaha
    Kalo adiknya sedang fase gumoh-abis-nenen-hyuk-mari, gumohnya heboh..jadi kalo udah heboh gitu ganti baju deh..hasilnya cucian seabrek menunggu..huffth
    Bete? iyaa, tapi dulu..sekarang saya pake Rinso cair. Baju kotor si kakak tinggal oles sedikit Rinso cair pada bagian noda masuk mesin cuci..voila! udah bersih lagi, baju adik pun wangi seger tanpa perlu tambahtambah pewangi..ihiiy, im a happy mommy!
    Satu lagi poin yang bikin happy, dulu saya sering kerepotan bersihin bekas deterjen bubuk yg nempel di laci deterjen. Sekarang nggak dong, laci deterjen bersih karena deterjennya cair…waktu leyeh-leyeh jadi lumayan panjang deh :)

  • Reply vina November 8, 2013 at 3:19 pm

    Hi teh Ninit, hadeuuuh! Passs bgt deh ini mirip2 pengalamannya..!
    Kebetulan aku punya balita umur 2taun, trus uda setaun terakhir mulai kena virus lari, jd olahraganya basket sama lari. Tapi make rinso cair molto ultra uda lumayan lama pas iklannya baru keluar (maklum ibu2 gampang jd korban iklan).. Nah krn baju basketku warnanya item putih jadi klo kotor kena bola kliatan bgt! Pake si rinso molto ultra ini ngebantu bgt buat bersihin noda bekas bola atau tangan yg abis megang bola trus ‘meper’ ke baju tanpa perlu ‘kerja keras’ pas nyuci nya.. Tp ya, nilai lebihnya dr si rinso cair ini adalah wanginya yg lembut tiap abis nyuci. Jadi kalo lg basket ngga ada deh tuh bau-bau ngga sedap, apalagi pulang basket si Jasmine suka langsung minta gendong, jadi ngga nular deh baunya ke Jasmine :p

    Begitu juga dengan baju lariku. Ngga seberapa kotor si dibanding baju basketku. Cuma suka bete aja kalo pas keringetan trus baunya ngga sedap. Tapi pake rinso cair molto ultra, aku bisa ngilangin bau apek dari keringetku waktu lari.. Oiya, krn si rinso ini cair, jd aku makenya ngga banyak2 untk pakaian dalam olahragaku, jadi ngga ninggalin bekas detergen di bra sport ku. Karna kadang kalau lari aku suka ajak Jasmine, dan setelah lari dia sering bgt minta asi (anakku blom disapih), jadi aku less worried karena bekas detergen ngga nempel di bra sportku waktu nyusui Jasmine di mobil :)
    Ditambah lagi, krn aku juga jilbaban, rinso cair molto ultra ini ngebantu banget banget buat wangiin jilbab olahragaku. Jadi, walaupun kepala basah krn keringat, tetep ngga bau deh tuh kepalaku :))

    eh ini jadi semi curhat ya teh ;)

  • Reply Nira November 8, 2013 at 5:13 pm

    Kulit tangan saya yang kanan rusak karena dulu sering banget pegang cucian pakai deterjen bubuk, beragam merek. Apalagi iklan jaman dulu, deterjen bubuk ditakar pakai tangan, segenggam deterjen bubuk cukup untuk 1 ember pakaian 10 L. Abis nyuci pakaian, telapak tangan kadang terasa panas, gatal, trus lama-lama iritasi dan korosi berat. Karena kuliah bidang kimia, iseng-iseng cek di lab, derajat keasaman (pH) berbagai larutan deterjen, rata-rata pH 10-11, wuih tinggi amat. Pantesan bikin kulit tangan serasa terbakar. Setelah pakai mesin cuci, kontak dengan kulit berkurang, tapiiiii kadang serbuk deterjen terhirup, kadang sedikit tumpah bertebaran, belum lagi limbah cair hasil cucian berbusa dan sepertinya nggak ramah bagi lingkungan. Boros pula penggunaannya. Trus, beberapa bulan terakhir lihat ada Rinso jenis cair. Iseng-iseng nyoba, ternyata lebih hemat, sedikit saja sudah dapat membuat pakaian bersih. Karena penggunaan lebih sedikit, maka limbah yang dihasilkan juga berkurang dong. Sebagai pencinta lingkungan saya senang dengan kelebihan yang satu ini. Ditambah penggunaan tutup botol sebagai media takar, memudahkan untuk menuang, tidak mudah tumpah dan tercecer sebagaimana deterjen serbuk, sehingga mencegah tangan dan saluran pernapasan dari iritasi dan korosi. Hingga sekarang, saya selalu pakai Rinso cair di rumah, beli yang kemasan re-fiil supaya mengurangi limbah wadah plastik botol juga. :)

  • Reply dinda November 8, 2013 at 6:04 pm

    Rinso Cair itu penyelamat bgt untuk mencuci popok-popok bayi newborn, krn klo dicuci pake sembarang deterjen, meskipun sdh dibilas berkali2, dan memakai pelembut yg wangi sekalipun, entah kenapa terkadang msh suka meninggalkan bau amis ketika dijemur,, pengalaman ini aku dapat pas pny anak pertama, nyoba banyak deterjen, akhirnya berjodoh dgn rinso cair,meskipun gak pake pelembut, rinso cair udh wangi mak.. udh gitu mesin cuci ku jd gak gampang berkerak, kyk klo kita pake deterjen bubuk biasa.
    so, sejak hari pertama tau efek rinso cair kyk gitu, tiap belanja bulanan lgsg dengan yakin pilih rinso cair sebagai teman cuci cuci kita :)

  • Reply Nisa Risti M November 8, 2013 at 7:27 pm

    Teh Ninit, ikut share ya, cukup menggelitik nih temanya. Belum pernah nyoba sih Rinso cair, tapi pengalaman buruk tentang deterjen bubuk ada banget. Gini ceritanya :
    Tahun lalu saya sempet sekolah di Belanda. Sebagai calon mahasiswa yang bakal mengarungi kerasnya kehidupan perantauan *tsaelahh* ibu saya membekali saya dengan mahalebay. Barang-barang yang padahal bakal ada di sana pun tetep dibekelin, termasuk deterjen.

    Nah waktu itu saya dibawain beberapa renceng deterjen bubuk sachet-an gitu. Berhubung saya anaknya kurang berpengalaman dalam urusan rumah tangga (uhuk, jangan ditiru), saya paling males nyuci pake tangan. Di tempat saya tinggal mesin cucinya dipake barengan, bukan yang pake koin, tapi sesuai kebutuhan aja. Selain saya, ada dua orang diantaranya orang Jerman yang orangnya super telaten soal fasilitas bersama.
    Meskipun di mesin cuci itu ada kolom tersendiri untuk deterjen bubuk, tapi tiap nyuci pasti di kolom-kolom bekas nyimpen deterjen bubuknya itu selalu ada sisa, alias gak semua larut. Beberapa kali juga saya nemuin hasil cuciannya masih ada sisa-sisa bubuk gitu di kainnya.
    Saya juga termasuk perempuan yang kalau lagi ‘dapet’ bisa “banjir bandang” dan kadang gak tertolerir di malam hari alias bocor saat tidur. Walhasil harus nyuci sprei, dan selimut, nggak mungkin kan menjelang winter gak pake selimut. Sialnya, tentu kalau kasus nodanya begini nyucinya harus pakai tangan. Kerasa banget kalo pake deterjen bubuk, noda lama keangkatnya. Mesti usaha banget nguceknya, dan bikin tangan jadi kasar. :(

    Suatu hari salah satu housemate saya (satu diantara dua orang Jerman tadi) nyamperin pas saya lagi mau make mesin cuci. Udah serem takut dia ngambek gara-gara ada sisa deterjen bubuk saya di mesin cuci, eh tapi ternyata engga. Dia Cuma nyaranin buat ganti ke deterjen cair, katanya lebih bersih dan ke mesin cuci juga gak nyisa di kolom-kolomnya, jadi gak capek-capek buat bersihin si wadah deterjen kalo udah nyuci. Dari situ saya coba deh, belanja ke supermarket, pake salah satu deterjen cair yang merk nya A***L (sama dengan nama vokalis NOAH) >>lah sama aja boong dikasih asterix ya :P

    Intinya setelah itu saya bener-bener puas sama hasil kerjaan deterjen cair. Udah lebih irit, lebih bersih ke pakaian, dan kalo dipake untuk nyuci pake tangan juga gak usah sampe usaha banget nguceknya *iya pemalesan* dan tangan masih tetep halus gak kayak amplas.

    Baru-baru ini saya pulang ke Indonesia. Berhubung emang gak ngurusin urusan domestik di rumah (uhuk, jangan ditiru lagi), saya kurang aware sama soal deterjen, sampe suatu saat celana kesayang yang saya beli semasa kuliah di sana kotor dan dicuci sama si bibi pake deterjen bubuk dan malah jadi rusak karena nguceknya pake kekuatan Hulk. Hiks, patah hati rasanya.
    Nah, baca postingan teteh soal deterjen cair Rinso saya jadi penasaran, apa bener ya Rinso cair juga bisa seoke deterjen yang saya pake di sana.
    Besok deh nyuruh si bibi coba pake Rinso cair terutama buat ngehandle pakaian-pakaian dengan noda membandel. Mudah-mudahan setelah itu baju-baju kesayangan aman sentosa tanpa harus kuatir rusak binasa kayak si celana saya yang satu itu. Semoga produk dalam negeri juga gak kalah hits yaa.. Let’s see! :D

  • Reply dewi November 8, 2013 at 11:33 pm

    Waktu pulang kampung 5 bulan yang lalu, saya liat Mama pake Rinso cair ini. Agak hairon karena Mama biasanya setia sama deterjen bubuk. “Lebih bersih dan hemat,” begitu jawab beliau waktu saya tanya kenapa sekarang beralih.
    Ya karena adanya itu, saya pun pake Rinso cair untuk nyuci. Salah satu cucian saya, tentu termasuk undies saya yang, maaf, ada yang bernoda kekuningan :( sebel banget ma noda ini karena udah dengan berbagai daya upaya, direndem berjam2, dipakein deterjennya langsung ke titik nodanya, tetep aja betah nempel.
    Saya olesin lah itu Rinso cair ke titik nodanya, dan waktu ngebilas, jreng! Saya sampe bengong – literally – lho nodanya udah ga ada!! Now you see it, now you don’t banget deh :D Semudah itu!
    Dan sejak hari itu, saya pun bertekad, balik ke Jakarta, saya HARUS pake Rinso cair. Dan hingga hari ini, saya masih pake Rinso cair, terutama untuk baju bayi saya, undies dan baju2 kesayangan. Oya, apalagi untuk cardigan saya, dulu kan repot ya, rendem deterjen bubuk + pelembut/pewangi abis itu. Padahal kan cardigan gak boleh direndem kelamaan, bisa luntur semua warnanya. Sejak pake Rinso cair, nyuci cardigan ga perlu ribet, ga perlu lama. Pokoknya, saya beneran puas sama Rinso cair :D makenya seuprit, bersih + harumnya enak pake bingit!

  • Reply mpo ratne November 9, 2013 at 12:01 am

    memang inovasi dari rinso memudahkan kita ya bun tak hanya gak panas ditangan juga kita gak keluarin uang tambahan buat beli obat kutu air soalnya kalo pake rinso bubuk aku suka kutu air kakiku so sejak pake cair aku udah gak beli obat kutu air .
    satu tutup botol buat nyuci 20 pakaian dengan mudah tinggal kucek sebentar bilas langsung deh jemur so hemat waktu kita sebagai ibu rumah tangga maklum kita khan emak emak kerjaaannya banyak gak hanya nyuci pakaian khan bun mulai dari melek mata sampai suami tidur terlelap ada aja yang kita kerjakan so namanya pengabdian sama suami dan anak harus ngesih yang terbaik yang bisa kita lakukan dan pastinya kita akan bangga sekali kalo lihat baju suami dan anak anak apik apik tanpa ada noda.
    rinso cair the king membersihkan noda
    dan aku adalah the queen of my family.

  • Reply Dina November 9, 2013 at 9:15 am

    Halo, Teh Ninit…
    Mau ikutan share juga ah soal Rinso cair.
    Gatau kapan tepatnya mulai beralih ke Rinso cair *duh berasa emak2* *padahal Saya masih gadis* *lho kok malah pamer* *ok abaikan* yang jelas Saya suka banget nyuci pake Rinso cair. Kenapa? Karna bisa lebih hemat. Selain penggunaannya yang cuma sedikit tapi bisa utk cuci baju segambreng, gaperlu lagi pake pewangi tambahan! Gapake pewangi aja udah wangi, apalagi pake! Hobi Saya tiap kali abis cuci baju pake Rinso cair, sebelum dijemur, dindusel2 dulu bajunya, nyium wangi segernya, bikin bahagia! :’) Trus begitu udah kering, diangkat mau disetrika, ndusel lagi tuh baju. BAHAGIA LAGI! :’) Daaaaannnn gabutuh juga tuh pengharum baju ketika hendak disetrika. Ciyeeeee…keren bgt sih Rinso cair. Anaknya ciapa ciiiik…? *lho*

    Btw, Saya seorang guru muda *uhuk* yang hobi banget pake rok atau long dress gitu. Dan tiap berangkat ke Sekolah kudu naik ojek. Pernah suatu hari rokku lupa kusempil2 eh nyangkut di rante motor. Panik, khawatir nodanya gailang. :( trus langsung deh kucuci. Tapi karna waktu itu Rinso cairnya lagi habis, pake detergent bubuk yang ada deh; bukan Rinso bubuk juga. Rendem lebih dari sejam, kucek2, masih gailang nodanya. :'( ulang lagi beberapa kali & tetep dapet hasil yang sama. Pft. Akhirnya keingetan Rinso cair *hih, kenapa ga daritadi sik* *ngeluh dalem hati* trus langsung ngeloyor deh ke warung deket rumah beli Rinso cair yang sachet. Tanpa aiueo lagi, langsung oles Rinso cair ke bagian rok yang terkena noda oli rante motor itu dengan Rinso cair. Rendem bentar, kucek2, JREEEERNG nodanya hilang! Ga hilang total sih…masih ada beberapa titik nodanya. Tapi karna udah girang, jadilah semangat ngulang. TRRIIIIING… hilang total! Cihuy bgt deh emang Rinso cair ini. Trus kujemur. Setelah kering…yak! Rokku kembali kece seperti sediakala. :’)
    Begitulah kira-kira pengalaman bahagia Saya setelah beralih ke Rinso cair. :’)
    Terima kasih Rinso cair ^^
    Terima kasih juga Teh Nita ^^
    Regard,
    Dina.

  • Reply Pramesti Puji Lestari November 9, 2013 at 10:43 am

    Halo Teh Ninit,

    Udah beberapa lama ini hal hal rumah tangga aku yang handle, karena orang tua sudah lanjut usia. Jujur, aku terdidik manja dan dari keci selalu pake ART, bahkan masih sampai sekarang.

    Dulu aku terima jadi karena semuanya udah dirurus Mama. ART dirumahku udah lama dari aku masih kecil. Hal pertama yang aku liat adalah borosnya pemakaian detergen dan pewangi. Kebetulan orang dirumahku memang cukup banyak. Tapi rasanya sakit hati juga kalo sebulan bisa minimal banget 2 minggu sekali aku udah diprotes protes karena “cuci cuci” udah abis.

    Dan aku pengen sekali buktiin ke keluarga kalo aku juga mampu ngurus rumah seperti orang tuaku dulu. Akhirnya info pertama tentang Rinso Cair, justru aku dapat dari pacarku..Hahahhah..Semacam malu maluin sih karena pacarku justru lebih ngerti soal rumah tangga daripada aku, hehe..Dia bilang udah setahunan terakhir ini keluarganya pake Rinso Cair, jadinya lebih hemat.

    Jujur awalnya aku sanksi buat coba, ART dirumahku itu…tipe old school, jd menurut dia pake detergen busanya harus banyaakk trus pewanginya harus begini begitu..Hadeeuh (urut hati).

    Akhirnya setelah pemikiran yang panjang (hayah,, lebay) aku coba beli satu. Tapi masih beli pewangi juga. Aku bilang ke keluargaku kalo pakainya cukup ukuran satu tutup botol aja sekali kloter cuci (sekitar 20-25an potong baju). Yaah mereka sih cuma “Iya iya” aja, entah diterima apa nggak.

    Masuk pertengahan bulan, kok tumben amat aku belum digrasak grusuk dimintain belanja? Yaah aku sih coba santai aja. Sampe akhirnya waktu belanja bulanan, aku kembali beli detergen bubuk. Karena kupikir, yaah keluargaku nggak bilang apa2 sih, protes nggak suka juga nggak. Jadi yah paling sama2 aja..Ternyata…

    Sampe aku dirumah abis belanja, malah diprotes lagi. Tapi kali ini karena beli detergen bubuk. Ternyata mbak dirumahku kesenengan pake Rinso Cair. Lebih lembut katanya. Hahhahaha..Mamaku juga bilang kalo wanginya lebih enak. Dan jauh lebih hemat. Jadi 1 botol yang aku beli kemarin aja masih ada sisa. Kalo bubuk, baru bentar juga udah abis. Padahal aku pasti beli minimal 3 bungkus 750gr.

    Sejak itu sudahlah yaa kita sekeluarga pake Rinso Cair. Harga yang awalnya keliatan lebih mahal ternyata malah jadi bikin penghematan di akhirnya (itu sih yang paling penting..hahhaha)