product review

Cuci Baju Lari dengan Rinso Cair

November 6, 2013



Weekend kemarin saya beres-beres lemari. Lucu juga karena kalau dilihat dari populasi penghuni lemari, sekarang lemari baju saya didominasi dengan baju-baju lari! Gimana ngga, tiap ikut race, selalu dapet running shirt dari race pack. Itu pun sudah ada sebagian yang saya kasih ke yang lain loh. Apalagi karena saya tinggal di apartemen, dengan tempat yang terbatas, ngga bisa deh nyimpen-nyimpen barang yang ngga terlalu kepake.

Untuk baju lari, berhubung saya pake jilbab, jadi saya lebih nyaman pake kaos lari yang tangan panjang. The problem is… di Jakarta jaraaang banget ada baju lari tangan panjang. Pernah juga lihat di beberapa factory outlet. Tapi itu juga masih tetep jarang. Dulu waktu awal lari, saya suka pakai kaos lari tangan pendek trus dobel pake jacket lari juga. Tapi sekalinya dapet baju lari tangan panjang, wiiih… kok jauuuh lebih nyaman.
Untungnya, saya dapet supplier baju lari tangan panjang nih :). Udah dua tahun ini saya rutin titip baju lari tangan panjang k temen yang tinggal di luar negeri . Dia suka mudik ke Indo setahun sekali. Di Eropa, karena ada 4 musim, jadi baju larinya beragam dan ngga susah dapetin baju lari tangan panjang.



Dan karena baju lari itu harganya buat saya cukup mahal, jadi perawatannya juga ekstra banget. Udah mahal, udah susah dapetinnya di Jakarta… sayang banget kan kalo dapet perawatan yang biasa-biasa aja.
Udah lebih dari setahun yang lalu, saya beralih dari deterjen bubuk ke deterjen cair untuk mencuci baju. Rinso Cair yang saya pakai juga passs banget buat cuci baju-baju lari saya. Baju lari itu kan teksturnya lembut dan bahannya tipis, jadi memang paling cocok menggunakan deterjen cair. Ngga salah deh pilihan saya untuk meninggalkan deterjen bubuk.

Saya bisa nangis berat deh kalo baju lari rusak sedikit aja. Trusss, baju lari itu suka ngga kerasa kotor. Maklum ya, kalo lari itu udah pasti banjir keringat. Kalau ngga teliti nyuci, bekas keringat di area ketiak cukup susah juga dibersihkan. Kadang ngobrol sama teman, duduk dimana aja, ngga kerasa kalau baju lari kena noda yang sudah dibersihkan. Dan udah pasti karena aktivitas outdoor, baju lari itu gampang banget kotor.



Nyuci pake Rinso Cair juga enak banget karena Rinso Cair punya 5 kelebihan bila dibandingkan dengan deterjen bubuk. Jadi pilihan untuk meninggalkan deterjen bubuk udah paling bener deh.
Giliran ada bagian yang harus saya kucek, tangan ngga panas dan sakit seperti kalau kita nyuci dengan deterjen bubuk. Lembut di tangan. Kadang-kadang pernah kejadian sisa-sisa deterjen yang menempel baju yang udah selesai dicuci :( kan jadinya harus bilas ulang lagi, nah ini ngga akan pernah kejadian kalau kita menggunakan Rinso Cair. Baju yang dicuci dengan Rinso Cair, wanginya lebih enak dan fresh! Sukaaa… Dan yang penting pake Rinso Cair ini jatuhnya hemat karena 1 tutup botol aja bisa dipakai untuk bikin 20 baju dicuci bersih.

Jadi tau kan kenapa saya meninggalkan deterjen bubuk dan beralih pada Rinso Cair? :)

Kalau kita ke supermarket, ada 2 jenis Rinso Cair yaitu Rinso Cair dan Rinso Molto Ultra Cair. Rinso Molto Ultra Cair ini udah langsung ada kesegaran Molto Ultra, praktis! Tinggal pilih sesuai dengan kebutuhan kita aja.


Ini yang biasa saya lakukan kalo mencuci baju:

    1. Oleskan Rinso Cair secukupnya ke bagian yang terkena noda (bila perlu).
    2. Rendam sebentar dengan Rinso Cair.
    3. Kucek (percaya deh, nodanya cepeeet banget ilang, effortless deh nyucinya).
    4. Tinggal dibilas langsung sampai bersih, (dijamin gak aka nada lagi sisa bubuk putih).

FYI Untuk baju baju harian yang tidak ada nodanya, cukup rendam semuanya menggunakan 1 tutup botol Rinso Cair atau 1 sachet dan 10 liter air. Langsung beres. :))



Nah, ini nih salah satu baju lari favorit andalan saya :). Nyucinya paling ekstra karena ada warna putih. Tapi ngga worry sih karena noda di baju, selalu ilang pake Rinso Cair.

By the way, ada yang punya pengalaman seru seperti saya tentang pengalaman meninggalkan deterjen bubuk dan beralih ke Rinso Cair? Please share ya soalnya saya punya kejutan seru buat yang pengalamannya paling oke.

    – 3 Pemenang pertama : Produk Rinso Cair 1 tahun + Voucher MAP @Rp 500,000.
    – 2 Pemenang harapan : Produk Rinso Cair 1 tahun.

Sila share pengalamannya di komen yaaa… dan bagi yang belum pernah menggunakan Rinso Cair, bisa kok cerita keluh kesahnya memakai deterjen bubuk. :)

You Might Also Like

93 Comments

  • Reply vhe November 7, 2013 at 12:27 pm

    trus share nya kemana kaak ?

    • Reply ninit November 7, 2013 at 2:57 pm

      di komen ini aja vhe :) ditunggu yaaa…

  • Reply Rinta November 7, 2013 at 12:32 pm

    Bagaimana caranya Mba? saya di share comment nggak papa kan? mau ikut niih..

    • Reply ninit November 7, 2013 at 2:55 pm

      iyaaa share di komen ini aja rinta :) ditunggu yaaa…

  • Reply Rian November 7, 2013 at 2:42 pm

    Secara saya tinggal sendiri #kode jadi urusan cuci mencuci pun juga sendiri… #kodelagi
    bener banget tuh teh Ninit. kebetulan saya juga mencintai olahraga yang sama, repotnya kalo lagi Lari Trail, kotornya kaya abis gegoleran di Hutan..(padahal cuma poto poto :p )
    Tapi berasa banget, kalo pakai detergen cair, mencuci lebih mudah, lebih hemat dan lebih bersih. bilasnya pun mudah, ga semudah melupakan kenangan bersama mant…*ah sudahlah*.

    Perlengkapan Lari bersih, hati senang :D

  • Reply alvina November 7, 2013 at 2:45 pm

    Saya juga lebih puas menggunakan deterjen cair. dulu sewaktu masih menggunakan deterjen bubuk, saya kerepotan saat mencuci sprei atau selimut yang agak tebal. Deterjen yang saya taruh di sloki khusus di mesin cuci ternyata tidak semua terlarut. Alhasil ada gumpalan gumpalan deterjen yang tersisa di cucian saya, meski proses mencuci sebenarnya sudah selesai. Jadi daripada kerja dua kali, akhirnya saya siasati dengan melarutkannya terlebih dahulu dalam air, baru dituang ke dalam mesin.
    Cara ini berhasil tapi tidak efisien, apalagi setelah saya punya anak. Nyuci spreinya bisa seminggu dua-tiga kali, yaah keder donk tiap nyuci harus ngelarutin dulu. Lalu suatu hari saya melihat produk Rinso cair di supermarket langganan, tanpa pikir panjang langsung deh saya beli.
    Dan sekarang cucian saya aman dari gumpalan gumpalan deterjen yang tidak terlarut. :D

  • Reply anggita citra November 7, 2013 at 2:47 pm

    saya punya baby 3m17d, nyuci hampir tiap hari, saya pikir pake detergen bubuk akan lebih irit, tapi yang suka bikin cape hati kalo ternyata setelah kering masih ada bercak putih di baju, padahal bilas udah lama sampe jernih bgt airnya, jadinya malah boros air dan jauh dari go green, liat tweet teh ninit saya jadi tertarik untuk mencoba rinso cair. mudah2an bisa jodoh dan bikin irit kantong karena baju pun jadi ga gampang bladus :) #tinggalkandetergenbubuk

  • Reply @chrysantie November 7, 2013 at 2:49 pm

    Aku juga udah lama jadi penggemar Rinso Cair, karena alhamdulillah sejak pake Rinso Cair masalah kulit panas sensitif dan mengelupas karena kena deterjen nggak pernah ada lagi :)
    Paling suka pakai yang Rinso Molto Ultra Cair, harumnya awet dan tentunya lebih hemat karena nggak perlu pakai pewangi lagi. *hiduupp emak irit!* :D
    Oiya buat ibu-ibu kadang suka paling males kan pas cuci kaos kaki sekolah anak, apalagi warna putih.. suka susaaah banget hilang nodanya. Sejak pakai Rinso Cair ini, udah nggak sebel lagi karna tinggal oles Rinso Cair di nodanya, rendam sebentar, trus kucek. Nggak perlu susah payah sikat aja cepet bersih lho! Trus kaos kaki juga nggak berubah bentuk karena cukup dikucek2 sedikit aja.

    Makin cinta deh sama Rinso Cair ini :)

  • Reply Ledi Diana November 7, 2013 at 2:55 pm

    Kurang lebih sudah 2 tahun pakai rinso cair, suka ga pake panas di telapak tangan. Pernah pakai detergen bubuk yang ada malah timbul noda. Yang paling menguntungkan pakai rinso cair karena busanya tidak banyak, jadi hemat air, ga perlu membilas berkali-kali.

  • Reply eno November 7, 2013 at 2:57 pm

    Saya saya kak!
    Sebagai anak kos-kosan yang sering kelupaan kalo pas lagi merendam baju (karena males atau ketiduran hehehe), sering sebel banget kalo di kaos olahraga apalagi yang warnanya putih, ada bintik-bintik dari bubuk deterjen yang nempel. Wah bikin keki! Jadinya kalo ngerendam baju harus mengaduk air deterjen sampai bubuk deterjennya larut sama airnya. Berasa bikin kopi jadinya hahaha.
    Belum lagi kandungan sabunnya yang relatif lebih banyak, malah jadi boros sama air dan harus membilas berkali-kali.

    Tapi sejak ada rinso cair, nggak perlu lagi khawatir kena bintik dari bubuk detergen. Wanginya juga lebih tahan lama karena meresap ke lapisan kain. Nggak usah pikir panjang deh, langsung aja #TinggalkanDeterjenBubuk! :)

  • Reply nika November 7, 2013 at 2:58 pm

    dirumah selalu nyetok rinso cair..
    karena dirumah sedang gapake ART, jadi ngerjain apa2 kudu sendiri. kenapa beralih dari detergen bubuk ke detergen cair? saya coba share pengalamannya ya..

    karena pake detergen cair sangat membantu sekali terutama yg gapake ART spt saya,kalau nyuci pake detergen bubuk its take time,abis direndam..(dengan waktu yg tentunya tidak sebentar)terus dikucek. dikuceknya harus sekuat tenaga kalau mau noda atau kotoran hilang..maklum anak saya masih termasuk usia todler..abis makan ini lap baju,abis warnain itu lap celana..abis main ini itu lap baju dan celana..belum lagi seragam sekolahnya hhhfftt…
    dan kebetulan lagi…detergen bubuk sangat kurang bersahabat dengan kulit tangan saya,gak tau knp jari2 saya gampang lecet kalau ngucek baju pake detergen bubuk..dan walaupun sudah direndam noda2 itu gak langsung hilang:( sudah capeknya double,hasilnya kurang memuaskan..
    apalagi kalau musim lebaran tiba..hadeuuhh..yang namanya noda rendang,noda kuah opor..pasti deh jadi pe er ..untuk menghilangkannya perlu dibantu pemutih dan wanginya saya kurang suka:(

    Setelah beralih ke detergen Rinso cair,waktu mencuci lebih efektif..waktu yg dibutuhkan untuk merendam tidak terlalu lama dan saya masih bisa mengerjakan hal-hal lainnya.Baju lebih bersih,penggunaannya lebih irit, pokonya efektif deh..efisiensi?jelas..karena satu botol sudah mengandung molto,jadi uang belanja lebih irit hehehe..dan yg pasti jari2 saya tidak luka lagi kalaupun perlu sedikit mengucek. suka deh…Rinso Cair selalu jadi must have item di list belanja bulanan saya:)

  • Reply eno November 7, 2013 at 3:00 pm

    Saya saya kak! Sebagai anak kos-kosan yang sering kelupaan kalo pas lagi merendam baju (karena males atau ketiduran hehehe), sering sebel banget kalo di kaos olahraga apalagi yang warnanya putih, ada bintik-bintik dari bubuk deterjen yang nempel. Wah bikin keki! Jadinya kalo ngerendam baju harus mengaduk air deterjen sampai bubuk deterjennya larut sama airnya. Berasa bikin kopi jadinya hahaha. Belum lagi kandungan sabunnya yang relatif lebih banyak, malah jadi boros sama air dan harus membilas berkali-kali.

    Tapi sejak ada rinso cair, nggak perlu lagi khawatir kena bintik dari bubuk detergen. Wanginya juga lebih tahan lama karena meresap ke lapisan kain. Nggak usah pikir panjang deh, langsung aja #TinggalkanDeterjenBubuk dan beralih ke rinso cair! :)

  • Reply ayunohime November 7, 2013 at 3:02 pm

    Kalo ayu teh karena bukan mamud(mama muda) yang jago nyuci,rinso cair cocok banget jadi temen nyuci,karena nda repot2 harus extra kucek2 bekas detergen bubuk yang nempel kalau kelamaan direndam,nyuci time juga nda berakhir dengan badmood karena kecapean #TinggalkanDeterjenBubuk

  • Reply shariva November 7, 2013 at 3:06 pm

    Saya sudah beralih selama hampir 2 bulan ke Rinso cair.. Kenapa saya beralih ke Rinso Cair, karena setiap kali ngangkatin jemuran, pasti mata kelilipan sisa bubuk deterjen yg nempel di baju, dan itu sakit banget rasanya.. Belom lagi sisa deterjen yang kadang saya buru2 membilasnya jadi putih2 nya ketinggalan, jadi seperti noda besar-besar di baju.. Apalagi kalo baju nya berwarna gelap.. Bikin harus cuci ulang lagi.. Kalo Rinso cair, kadang kalo buru2 dan tidak sempat membilas, gak pernah ada cerita ketinggalan noda bekas deterjen ataupun kelilipan saat ambil cucian kering.. Rinso cair juga irit, karna hanya satu tutup botol buat banyak cucian.. Kalo deterjen bubuk bisa 2 sendok minimal untuk sekali cuci.. Bener2 udah pilihan tepat dan hemat buat beralih ke Rinso Cair..

  • Reply pika hadista November 7, 2013 at 3:10 pm

    lebih irit teh…pake dikit aja busanya udah banyak dah gitu wangi, ga perlu ditambah pewangi lagi. baju kinclong, dompet aman.. :)
    #TinggalkanDeterjenBubuk

  • Reply Ani Fajaria November 7, 2013 at 3:12 pm

    Saya pakai rinso molto ultra cair sejak 2 tahun lalu. Pas masih jadi pengantin baru,suami belikan mesin cuci.. Hahaha..kebayang waktu itu saya bener2 ga bs nyuci (karna waktu msh gadis,selalu ada pembantu dirumah mamah). Pas pisah dari rumah mamah jadi bingung mengerjakan pekerjaan rumah. Setiap mencuci,Awalnya saya pakai detergen bubuk,tapi kerah kemeja suami masih selalu kotor walaupun sudah dicuci dan saya kucek dengan detergen,yang ada kerah suami saya sikat paksa (niatnya untuk menghilangkan noda di kerah) tapi yang ada kerah kemeja suami malah rusak, dan saya dî komplain sama suami :( Sedih bgt deh waktu itu.. Apalagi baju-baju yang lain kadang masih suka menempel gumpalan detergen bubuk setelah baju kering.
    Akhirnya saat sedang belanja bulanan,saya dan suami “nemu” produk rinso molto ultra cair,awalnya coba-coba beli karna saya pikir bisa lebih hemat nih,detergen cair+pelembut jadi satu,ga perlu beli pelembut terpisah lagi. Lalu saya coba untuk mencuci,ternyata bagian kerah kemeja ga perlu disikat,cukup diberi rinso cair sedikit,dikucek,lalu rendam bersama pakaian yang lain dalam air yg sudah diberi satu tutup botol rinso cair,setelah direndam,saya giling dengan mesin cuci.. Hasilnyaaa..Tarraaaa..suami ga pernah lg complain kerah kemeja nya rusak,atau cucian yang ga bersih.. Sy jd pakai rinso cair terus sampe skrg.. Puasss dehhh..Ga sia-sia meninggalkan detergen bubuk :)

  • Reply anti (@antipingu) November 7, 2013 at 3:17 pm

    pengalaman saya mirip teh sama teh ninit, berhubungan sama t-shirt juga nih teh.

    beberapa taun lalu saya ikutan program pertukaran pemuda gitu, salah satu hal yang paling menyenangkan selama program adalah.. ngoleksi t-shirt dari teman-teman negara lain! saya sampai punya lebih dari 10 t-shirts program, warnanya macem-macem. :D

    pulang program, koleksi t-shirts ini jadi salah satu harta karun saya. sama berharganya kaya baju lari teh ninit deh. hehehe..
    pokoknya karena punya nilai kenangan, jadi perlakuannya saya bedain sama t-shirt biasa. nyimpennya juga di tempat sendiri. (iya, segitunya saya sayang sama t-shirts ini :D)

    tapi ternyata bukan cuma tempat penyimpanan yang harus diperhatikan, tapi cara nyucinya juga.. ini dia yang saya sesalin.

    saya dulu cuci baju pakai detergen biasa (bubuk). eh ada satu t-shirt warna hitam putih (dominan hitam), setelah beberapa kali dicuci, bagian hitamnya jadi jelek banget deh. totol-totol putih biru gitu. bladus bangeeeeet. pas diliat-liat ternyata itu bubuk deterjen yang nempel. -___-”
    hiks. sedih banget, soalnya si hitam putih ini termasuk t-shirt kesayangan soalnya dia ada logo program besar di bagian depan -yang jadi bladus kena bubuk detergen :(

    habis kejadian t-shirts bladus, saya jadi jarang pake si t-shirts kebanggaan. soalnya males nyucinya habis dipake :)) warnanya jadi kucel banget soalnya. :(

    sejak itu saya jadi perhatian banget soal nyuci baju. itu kejadian kan di taun 2008-awal 2009 an.
    makanya pas akhirnya Rinso ngeluarin produk detergen cair, saya langsung minta orang rumah buat ganti detergen. biar ngga keulang lagi kejadian baju totol-totol kena bubuk detergen.

    alhamdulillah sih teh, sampai sekarang masih pake Rinso Cair dan semua baju amaaaan. :) sekarang saya pakainya yang warna pink, biar sekaligus sama Molto nya *hemat* :D

    oh iya satu lagi, bener banget yang di iklan kalau Rinso Cair cepet hilangin noda. pernah saya kena kejadian yang ditakutin perempuan: nembus pas lagi haid. -___-” eh tinggal oles Rinso Cair ke celana jeans yang kena darah, dikucek sedikit, rendem beberapa menit.. hilang kotorannya.. :’)

  • Reply nadya November 7, 2013 at 3:39 pm

    dulu kalau nyuci pasti ribet deh sama deterjen bubuk dan pelembutnya takut takarannya salah akhirnya kalau nyuci busanya nya jadi banyaaaaak banget.Udah gitu tangan jd kasar bgt..Begitu ada rinso cair beralih deh.Ternyata pake rinso cair takarannya gak khawatir berlebihan,lembut di tangan,hasil lebih bersih,irit ,dan yang paling saya suka lembut di tangan..

  • Reply Devi (@kavidrd) November 7, 2013 at 3:43 pm

    Ikut cerita ah: Saya baru 6 bulan ganti ke detergen cair, bulan-bulan sebelumnya masih selang-seling antara bubuk/cair. Alesannya: lebih praktis mencuci pakaian yang seabreg (karena baru married), ditambah lagi detergen bubuk suka nyangkut2 di sela-sela pakaian dan lumayan ngabisin air (busanya itu lho, over), kalo yang cair nggak dan yang paling penting tuh: gatel2 alergi kalo habis nyuci pakaian, jadi ilang setelah pake rinso cair, selidik punya selidik alergi muncul karena tangan saya kepanasan karena detergen bubuk.

    Sekarang, setelah 6 bulan full pake rinso cair, jadi semakin betah, rendaman jadi wangi dan gak apek kalo kelamaan direndam :) Tangan lembut dan cucian rebes :D

    Ohya, untuk penegluaran detergen bubuk(kebetulan pakai rinso juga) 1 bulan 1,5 kg, sedangkan kalo pake rinso cair cuma pake ukuran 800 ml :D, ini mungkin karena rinso cair partikelnya lebih cepat menyerap plus tepat sasaran (tinggal oles ke bagian pakaian yang bernoda jika ingin lebih efektif) and…Voila it works, gak harus buang2 detergen untuk tempat2 yang gak perlu. Bye Bye boros detergen bubuk (^o^)

  • Reply vera veplun November 7, 2013 at 3:52 pm

    Aku nyoba Rinso cair udh dr sblm merit,ngekos,nyuci sndr smp skrg udh pny anak.
    Kl mslh Rinso cair lbh irit&bersih udah lama taunya.
    Nah skrg kan anakku(23mo) lg toilet training,tdnya smpt ragu sanggup ga ya hrs nyuci lbh byk+pastinya lbh susah apalagi kl si bocah pup di training pantnya gt.hadeeehh..udh kbayang repotnya sblm mulai toilet training deh..
    Tp pas udh mulai nerapin toilet training trus srg kecolongan si kecil pup di celana/training pant(apalagi pas awal2),tnyata gampang bgt ilangin nodanya.tinggal siram dikit ke nodanya kucek/sikat bentar&lgsg bersih+wangi lagi.ga tergoda deh ada iklan produk lain jg.hehehe..

  • Reply pritha November 7, 2013 at 4:17 pm

    cocok bgd ni teh ninit bikin quiz,,sxan sesi curhat,,hehe..
    pas banget sm kejadian belakangan yg sy alami,,
    entah si mesin cuci lg agak bermasalah,,tp belakangan ini ada aja deterjen bubuk yg nempel d baju,,dan sebelnya lg suka gak ketauan pas jemur,,ketauan pas setrika atau pas mw dipake,,duh,,kesel aja,,udah rencana pake baju ini,,eh taunya ada deterjen bubuk yg masih nempel,,masuk cucian lg deh,,blm klo baju anak2,,tergoda juga ini beralih k deterjen cair,,

  • Reply Ririn Sjafriani November 7, 2013 at 4:18 pm

    Belom pernah coba Rinso Cair tapi penasaran katanya bisa lebih hemat. Selama ini sih ngerasa boros banget pake deterjen bubuk, sebab si Kakak baju sekolahnya sering banget ketumpahan makanan, sementara adiknya yang baru 2 tahun, ketumpahan macem2 deh, karena memang masih masa eksplorasi. Jadi kalo ngerendem pakaian penuh noda, dituang sebanyak2nya deh tuh deterjen bubuk. Kadang bersih jg gaak, yg ada boros aja :(
    Mau donk dikasih bukti kalo RInso cair itu bisa bikin pengeluaran hemat dan bebas noda ^_^

  • Reply ita November 7, 2013 at 5:01 pm

    ikutan komen ah..
    saya blom pernah coba pake rinso cair sih, karna saya pikir bakal lebih boros, dan lebih mahal.. *makleum, emakirit.. :p tapi baca posting teh ninit dan komen temen2, jadi pengen beralih juga, hihi..

    karna biasanya emang kalo nyuci pake deterjen bubuk, kadang2 (ga selalu) ada deterjen kering yg ketinggalan di baju, yg kadang2 juga, kalo ga cepet2 dibilas, juga ninggalin noda di baju loh..
    apalagi kalo yg “kena” adalah baju kemeja kesayangan suami, huhuhu.. lgsung merasa bersalah..

    kbetulan nih, blom belanja bulanan..
    i’ll grab rinso cairrr.. :D
    dan mau banget lohhh dapet stok 1 taun + voucher MAP.. *ngarep berat* :D

  • Reply Atik November 7, 2013 at 5:12 pm

    Aku baru pakai Rinso Cair sekitar 6 bulan ini. Lebih sering pake yang Rinso Cair Ultra dibanding RInso Cair yang biasa, karena menurutku lebih irit, praktis dan keluar mesin cuci langsung wangi. Kalo Rinso cair biasa, harus ditambah pewangi/molto terpisah.

    Untuk noda ataupun bagian pakaian yang bermasalah seperti di ketiak ataupun di kerah baju, aku biasanya cuman ngolesin dikiiittt rinso cair. Abis itu langsung kucek. Sebentar pasti nodanya dah ilang. Tinggal cemplungin ke mesin cuci deh. Kalo pake deterjen bubuk, agak susah dan lama untuk ngebersihin bagian bagian yang sulit itu.

    Sebagai penggemar lari dan travelling, kebiasaan kalo habis pulang lari atau travel pasti cucian numpuk banget tuh, Nah, salah satu yang bikin aku suka juga adalah Praktis dan langsung bersih.

    Yang terakhir, Rinso cair itu Irittt bethh, udah nyoba bandingin sama produk deterjen cair lainnya, jatuhnya lebih mahal. Sama juga kalo ngebandingin sama deterjen bubuk, karena takaran deterjen bubuknya harus banyak, maka jika dihitung2 harganya jadi lebih mahal dibanding Rinso Cair.

    Cheers..

  • Reply desan November 7, 2013 at 6:31 pm

    Cinta banget sama rinso cair.. soalnya nggak ninggalin bercak putih kayak deterjen bubuk. Apalagi baju kerja suami dan baju kaosnya kebanyakan warna hitam. Terpaksa cuci dua kali buat ngilangin si bercak putih. Tapi sekarang nggak lagi ^^

    Oia, rinso cair juga ga panas di tangan, jadi aman untuk anak saya, river. Dia bisa belajar mencuci sambil bermain. Ga perlu capek, kucek sedikit, baju bersih. Seneng deh.. thanks rinso cair :)

  • Reply Fida November 7, 2013 at 6:34 pm

    Saya mulai ‘kenal’ rinso cair semenjak saya melakukan internship di pabrik pembuat rinso cair ini (unilever jababeka). Ketika itu tahun 2010, saya sangat amazed dengan terobosan baru yg dibuat unilever dengan membuat detergen cair. Dari awal saya suka sekali wanginya,saat itu belum ada rinso cair yang plus molto, tapi saya suka sekali karena wanginya unik :D
    Dan ketika produk mulai launching di pasaran,saya yang waktu itu masih kuliah langsung merekomendasikan mama saya untuk pakai rinso cair. Mama saya juga suka dengan wanginya, dan yang paling pentung buat mama sih karena penggunaanny praktis dan irit :D
    Dan saat ini, saya pun menjadi consumer setia dari rinso liquid. Semenjak mulai kerja dan tinggal di kost tanpa ada pembatu, saya harus mencuci pakaian sendiri setiap hari. Yang lebih sedih adalah, tidak ada mesin cuci juga di kost, jadi bisa dibayangkan, saya nyuci dengan metode konvensional, yaitu metode kucek :p Awalnya saya pakai deterjen bubuk untuk mencuci, tapi terasa sekali painful nya
    Tangan saya panas karena harus mengucek dan juga karena sifat deterjen bubuk yg panas. Selain itu, tenaga yang saya gunakan untuk ngucek juga lumayan, apalagi kalau sedang mencuci celana jeans atau jaket yang terasa berat jika direndam air.
    Setelah beralih ke rinso cair, I didn’t feel pain anymore. Sering sekali saya menemukan baju saya dengan noda kotor yang saya rendam beberapa menit dengan rinso cair,setelah selesai direndam, nodanya jauh lebih pudar. Impactnya? Saya tidak perlu capek ngucek cucian :D selain itu, rinso cair ini irit banget penggunaannya. Sangat cocok untuk anak kost seperti saya :)
    Thanks rinso!

  • Reply putrimeneng November 7, 2013 at 7:01 pm

    Bayi saya sudah mulai MPASI dan suka banget kalau dibiarkan makan sendiri sambil diaduk-aduk sampai meleber kemana-mana, kena ke baju, sprei lengkap deh pokoknya. Noda-noda dari pure buah terkadang suka agak bandel, pake rinso cair molto utra, tinggal kucek dikiti, rendam trus cuci deh seperti biasa, selain kembali bersih, noda hilang juga wangii *snif snif* :)

  • Reply Rahma November 8, 2013 at 12:57 am

    Halo Mbak Ninit,

    Jujur, sampai saat ini saya belum pernah mencoba mencuci pakaian menggunakan rinso cair, gak update banget ya saya :(

    Selama ini saya mencuci menggunakan deterjen bubuk, hal yg paling menyebalkan adalah menemukan bubuk yg tersisa pada pakaian, terutama sangat terlihat pada pakaian berwana gelap.

    Karna saya IRT tanpa ART, kegiatan mencuci sambil mengurus anak membuat aktivitas mencuci menjadi terburu-buru, kadang ketika menemukan sisa bubuk deterjen tadi, hanya saya tepuk2 sampai hilang.

    Sampailah terjadi kejadian minggu lalu, ketika saya sedang berkunjung ke rumah ibu saya, tiba2 kulit anak saya merah2, setelah saya observasi, saya menyimpulkan kemungkinan sisa deterjen bubuk pada pakaian tadi mengiritasi kulit anak saya yg masih balita :'(

    Alhasil saya kena semprot neneknya (read: ibu saya) :'(
    Ibu saya mengomel panjang lebar, bla bla bla, dan menyarankan saya utk memakai rinso cair, karena beliau sudah mencoba, dan menceritakan banyak kelebihan dari Rinso Cair ini. Wiih ternyata ibu saya jauh lebih update dibanding saya :D

    Well, saya rasa sudah saatnya nih untuk mencoba, setelah membaca ulasan Mbak Ninit ttg si Rinso Cair ini ditambah membaca komen ibu2 lain di atas jadi semakin yakin untuk mencoba :) :)

  • Reply Primadika November 8, 2013 at 8:08 am

    Saya pernah post curhatan tentang mencuci di sini http://just-prime-a.blogspot.com/2013/10/nyuci-yuk.html Bener, rinso cair lebih hemat. ga perlu nambah-nambahin lagi. Terus lebih friendly buat mesin cuci. Nggak menimbulkan kerak di mesin cuci

  • Reply Rika November 8, 2013 at 11:59 am

    Mamah Ninit, curhat doong.. :)
    Saya ibu rumah tangga dengan dua batita, si kakak 2 tahun adiknya 2 bulan. Si Kakak ini sedang dalam fase pingin-lakukan-sendiri-semuanya..mulai makan, cuci piring, mewarnai dengan cat air sampe ikut2an nanem bunga atau siram2 tanaman..bangga ih sama si kakak..tapi saya cuma bisa menatap nanar pada bajunya hahaha
    Kalo adiknya sedang fase gumoh-abis-nenen-hyuk-mari, gumohnya heboh..jadi kalo udah heboh gitu ganti baju deh..hasilnya cucian seabrek menunggu..huffth
    Bete? iyaa, tapi dulu..sekarang saya pake Rinso cair. Baju kotor si kakak tinggal oles sedikit Rinso cair pada bagian noda masuk mesin cuci..voila! udah bersih lagi, baju adik pun wangi seger tanpa perlu tambahtambah pewangi..ihiiy, im a happy mommy!
    Satu lagi poin yang bikin happy, dulu saya sering kerepotan bersihin bekas deterjen bubuk yg nempel di laci deterjen. Sekarang nggak dong, laci deterjen bersih karena deterjennya cair…waktu leyeh-leyeh jadi lumayan panjang deh :)

  • Reply vina November 8, 2013 at 3:19 pm

    Hi teh Ninit, hadeuuuh! Passs bgt deh ini mirip2 pengalamannya..!
    Kebetulan aku punya balita umur 2taun, trus uda setaun terakhir mulai kena virus lari, jd olahraganya basket sama lari. Tapi make rinso cair molto ultra uda lumayan lama pas iklannya baru keluar (maklum ibu2 gampang jd korban iklan).. Nah krn baju basketku warnanya item putih jadi klo kotor kena bola kliatan bgt! Pake si rinso molto ultra ini ngebantu bgt buat bersihin noda bekas bola atau tangan yg abis megang bola trus ‘meper’ ke baju tanpa perlu ‘kerja keras’ pas nyuci nya.. Tp ya, nilai lebihnya dr si rinso cair ini adalah wanginya yg lembut tiap abis nyuci. Jadi kalo lg basket ngga ada deh tuh bau-bau ngga sedap, apalagi pulang basket si Jasmine suka langsung minta gendong, jadi ngga nular deh baunya ke Jasmine :p

    Begitu juga dengan baju lariku. Ngga seberapa kotor si dibanding baju basketku. Cuma suka bete aja kalo pas keringetan trus baunya ngga sedap. Tapi pake rinso cair molto ultra, aku bisa ngilangin bau apek dari keringetku waktu lari.. Oiya, krn si rinso ini cair, jd aku makenya ngga banyak2 untk pakaian dalam olahragaku, jadi ngga ninggalin bekas detergen di bra sport ku. Karna kadang kalau lari aku suka ajak Jasmine, dan setelah lari dia sering bgt minta asi (anakku blom disapih), jadi aku less worried karena bekas detergen ngga nempel di bra sportku waktu nyusui Jasmine di mobil :)
    Ditambah lagi, krn aku juga jilbaban, rinso cair molto ultra ini ngebantu banget banget buat wangiin jilbab olahragaku. Jadi, walaupun kepala basah krn keringat, tetep ngga bau deh tuh kepalaku :))

    eh ini jadi semi curhat ya teh ;)

  • Reply Nira November 8, 2013 at 5:13 pm

    Kulit tangan saya yang kanan rusak karena dulu sering banget pegang cucian pakai deterjen bubuk, beragam merek. Apalagi iklan jaman dulu, deterjen bubuk ditakar pakai tangan, segenggam deterjen bubuk cukup untuk 1 ember pakaian 10 L. Abis nyuci pakaian, telapak tangan kadang terasa panas, gatal, trus lama-lama iritasi dan korosi berat. Karena kuliah bidang kimia, iseng-iseng cek di lab, derajat keasaman (pH) berbagai larutan deterjen, rata-rata pH 10-11, wuih tinggi amat. Pantesan bikin kulit tangan serasa terbakar. Setelah pakai mesin cuci, kontak dengan kulit berkurang, tapiiiii kadang serbuk deterjen terhirup, kadang sedikit tumpah bertebaran, belum lagi limbah cair hasil cucian berbusa dan sepertinya nggak ramah bagi lingkungan. Boros pula penggunaannya. Trus, beberapa bulan terakhir lihat ada Rinso jenis cair. Iseng-iseng nyoba, ternyata lebih hemat, sedikit saja sudah dapat membuat pakaian bersih. Karena penggunaan lebih sedikit, maka limbah yang dihasilkan juga berkurang dong. Sebagai pencinta lingkungan saya senang dengan kelebihan yang satu ini. Ditambah penggunaan tutup botol sebagai media takar, memudahkan untuk menuang, tidak mudah tumpah dan tercecer sebagaimana deterjen serbuk, sehingga mencegah tangan dan saluran pernapasan dari iritasi dan korosi. Hingga sekarang, saya selalu pakai Rinso cair di rumah, beli yang kemasan re-fiil supaya mengurangi limbah wadah plastik botol juga. :)

  • Reply dinda November 8, 2013 at 6:04 pm

    Rinso Cair itu penyelamat bgt untuk mencuci popok-popok bayi newborn, krn klo dicuci pake sembarang deterjen, meskipun sdh dibilas berkali2, dan memakai pelembut yg wangi sekalipun, entah kenapa terkadang msh suka meninggalkan bau amis ketika dijemur,, pengalaman ini aku dapat pas pny anak pertama, nyoba banyak deterjen, akhirnya berjodoh dgn rinso cair,meskipun gak pake pelembut, rinso cair udh wangi mak.. udh gitu mesin cuci ku jd gak gampang berkerak, kyk klo kita pake deterjen bubuk biasa.
    so, sejak hari pertama tau efek rinso cair kyk gitu, tiap belanja bulanan lgsg dengan yakin pilih rinso cair sebagai teman cuci cuci kita :)

  • Reply Nisa Risti M November 8, 2013 at 7:27 pm

    Teh Ninit, ikut share ya, cukup menggelitik nih temanya. Belum pernah nyoba sih Rinso cair, tapi pengalaman buruk tentang deterjen bubuk ada banget. Gini ceritanya :
    Tahun lalu saya sempet sekolah di Belanda. Sebagai calon mahasiswa yang bakal mengarungi kerasnya kehidupan perantauan *tsaelahh* ibu saya membekali saya dengan mahalebay. Barang-barang yang padahal bakal ada di sana pun tetep dibekelin, termasuk deterjen.

    Nah waktu itu saya dibawain beberapa renceng deterjen bubuk sachet-an gitu. Berhubung saya anaknya kurang berpengalaman dalam urusan rumah tangga (uhuk, jangan ditiru), saya paling males nyuci pake tangan. Di tempat saya tinggal mesin cucinya dipake barengan, bukan yang pake koin, tapi sesuai kebutuhan aja. Selain saya, ada dua orang diantaranya orang Jerman yang orangnya super telaten soal fasilitas bersama.
    Meskipun di mesin cuci itu ada kolom tersendiri untuk deterjen bubuk, tapi tiap nyuci pasti di kolom-kolom bekas nyimpen deterjen bubuknya itu selalu ada sisa, alias gak semua larut. Beberapa kali juga saya nemuin hasil cuciannya masih ada sisa-sisa bubuk gitu di kainnya.
    Saya juga termasuk perempuan yang kalau lagi ‘dapet’ bisa “banjir bandang” dan kadang gak tertolerir di malam hari alias bocor saat tidur. Walhasil harus nyuci sprei, dan selimut, nggak mungkin kan menjelang winter gak pake selimut. Sialnya, tentu kalau kasus nodanya begini nyucinya harus pakai tangan. Kerasa banget kalo pake deterjen bubuk, noda lama keangkatnya. Mesti usaha banget nguceknya, dan bikin tangan jadi kasar. :(

    Suatu hari salah satu housemate saya (satu diantara dua orang Jerman tadi) nyamperin pas saya lagi mau make mesin cuci. Udah serem takut dia ngambek gara-gara ada sisa deterjen bubuk saya di mesin cuci, eh tapi ternyata engga. Dia Cuma nyaranin buat ganti ke deterjen cair, katanya lebih bersih dan ke mesin cuci juga gak nyisa di kolom-kolomnya, jadi gak capek-capek buat bersihin si wadah deterjen kalo udah nyuci. Dari situ saya coba deh, belanja ke supermarket, pake salah satu deterjen cair yang merk nya A***L (sama dengan nama vokalis NOAH) >>lah sama aja boong dikasih asterix ya :P

    Intinya setelah itu saya bener-bener puas sama hasil kerjaan deterjen cair. Udah lebih irit, lebih bersih ke pakaian, dan kalo dipake untuk nyuci pake tangan juga gak usah sampe usaha banget nguceknya *iya pemalesan* dan tangan masih tetep halus gak kayak amplas.

    Baru-baru ini saya pulang ke Indonesia. Berhubung emang gak ngurusin urusan domestik di rumah (uhuk, jangan ditiru lagi), saya kurang aware sama soal deterjen, sampe suatu saat celana kesayang yang saya beli semasa kuliah di sana kotor dan dicuci sama si bibi pake deterjen bubuk dan malah jadi rusak karena nguceknya pake kekuatan Hulk. Hiks, patah hati rasanya.
    Nah, baca postingan teteh soal deterjen cair Rinso saya jadi penasaran, apa bener ya Rinso cair juga bisa seoke deterjen yang saya pake di sana.
    Besok deh nyuruh si bibi coba pake Rinso cair terutama buat ngehandle pakaian-pakaian dengan noda membandel. Mudah-mudahan setelah itu baju-baju kesayangan aman sentosa tanpa harus kuatir rusak binasa kayak si celana saya yang satu itu. Semoga produk dalam negeri juga gak kalah hits yaa.. Let’s see! :D

  • Reply dewi November 8, 2013 at 11:33 pm

    Waktu pulang kampung 5 bulan yang lalu, saya liat Mama pake Rinso cair ini. Agak hairon karena Mama biasanya setia sama deterjen bubuk. “Lebih bersih dan hemat,” begitu jawab beliau waktu saya tanya kenapa sekarang beralih.
    Ya karena adanya itu, saya pun pake Rinso cair untuk nyuci. Salah satu cucian saya, tentu termasuk undies saya yang, maaf, ada yang bernoda kekuningan :( sebel banget ma noda ini karena udah dengan berbagai daya upaya, direndem berjam2, dipakein deterjennya langsung ke titik nodanya, tetep aja betah nempel.
    Saya olesin lah itu Rinso cair ke titik nodanya, dan waktu ngebilas, jreng! Saya sampe bengong – literally – lho nodanya udah ga ada!! Now you see it, now you don’t banget deh :D Semudah itu!
    Dan sejak hari itu, saya pun bertekad, balik ke Jakarta, saya HARUS pake Rinso cair. Dan hingga hari ini, saya masih pake Rinso cair, terutama untuk baju bayi saya, undies dan baju2 kesayangan. Oya, apalagi untuk cardigan saya, dulu kan repot ya, rendem deterjen bubuk + pelembut/pewangi abis itu. Padahal kan cardigan gak boleh direndem kelamaan, bisa luntur semua warnanya. Sejak pake Rinso cair, nyuci cardigan ga perlu ribet, ga perlu lama. Pokoknya, saya beneran puas sama Rinso cair :D makenya seuprit, bersih + harumnya enak pake bingit!

  • Reply mpo ratne November 9, 2013 at 12:01 am

    memang inovasi dari rinso memudahkan kita ya bun tak hanya gak panas ditangan juga kita gak keluarin uang tambahan buat beli obat kutu air soalnya kalo pake rinso bubuk aku suka kutu air kakiku so sejak pake cair aku udah gak beli obat kutu air .
    satu tutup botol buat nyuci 20 pakaian dengan mudah tinggal kucek sebentar bilas langsung deh jemur so hemat waktu kita sebagai ibu rumah tangga maklum kita khan emak emak kerjaaannya banyak gak hanya nyuci pakaian khan bun mulai dari melek mata sampai suami tidur terlelap ada aja yang kita kerjakan so namanya pengabdian sama suami dan anak harus ngesih yang terbaik yang bisa kita lakukan dan pastinya kita akan bangga sekali kalo lihat baju suami dan anak anak apik apik tanpa ada noda.
    rinso cair the king membersihkan noda
    dan aku adalah the queen of my family.

  • Reply Dina November 9, 2013 at 9:15 am

    Halo, Teh Ninit…
    Mau ikutan share juga ah soal Rinso cair.
    Gatau kapan tepatnya mulai beralih ke Rinso cair *duh berasa emak2* *padahal Saya masih gadis* *lho kok malah pamer* *ok abaikan* yang jelas Saya suka banget nyuci pake Rinso cair. Kenapa? Karna bisa lebih hemat. Selain penggunaannya yang cuma sedikit tapi bisa utk cuci baju segambreng, gaperlu lagi pake pewangi tambahan! Gapake pewangi aja udah wangi, apalagi pake! Hobi Saya tiap kali abis cuci baju pake Rinso cair, sebelum dijemur, dindusel2 dulu bajunya, nyium wangi segernya, bikin bahagia! :’) Trus begitu udah kering, diangkat mau disetrika, ndusel lagi tuh baju. BAHAGIA LAGI! :’) Daaaaannnn gabutuh juga tuh pengharum baju ketika hendak disetrika. Ciyeeeee…keren bgt sih Rinso cair. Anaknya ciapa ciiiik…? *lho*

    Btw, Saya seorang guru muda *uhuk* yang hobi banget pake rok atau long dress gitu. Dan tiap berangkat ke Sekolah kudu naik ojek. Pernah suatu hari rokku lupa kusempil2 eh nyangkut di rante motor. Panik, khawatir nodanya gailang. :( trus langsung deh kucuci. Tapi karna waktu itu Rinso cairnya lagi habis, pake detergent bubuk yang ada deh; bukan Rinso bubuk juga. Rendem lebih dari sejam, kucek2, masih gailang nodanya. :'( ulang lagi beberapa kali & tetep dapet hasil yang sama. Pft. Akhirnya keingetan Rinso cair *hih, kenapa ga daritadi sik* *ngeluh dalem hati* trus langsung ngeloyor deh ke warung deket rumah beli Rinso cair yang sachet. Tanpa aiueo lagi, langsung oles Rinso cair ke bagian rok yang terkena noda oli rante motor itu dengan Rinso cair. Rendem bentar, kucek2, JREEEERNG nodanya hilang! Ga hilang total sih…masih ada beberapa titik nodanya. Tapi karna udah girang, jadilah semangat ngulang. TRRIIIIING… hilang total! Cihuy bgt deh emang Rinso cair ini. Trus kujemur. Setelah kering…yak! Rokku kembali kece seperti sediakala. :’)
    Begitulah kira-kira pengalaman bahagia Saya setelah beralih ke Rinso cair. :’)
    Terima kasih Rinso cair ^^
    Terima kasih juga Teh Nita ^^
    Regard,
    Dina.

  • Reply Pramesti Puji Lestari November 9, 2013 at 10:43 am

    Halo Teh Ninit,

    Udah beberapa lama ini hal hal rumah tangga aku yang handle, karena orang tua sudah lanjut usia. Jujur, aku terdidik manja dan dari keci selalu pake ART, bahkan masih sampai sekarang.

    Dulu aku terima jadi karena semuanya udah dirurus Mama. ART dirumahku udah lama dari aku masih kecil. Hal pertama yang aku liat adalah borosnya pemakaian detergen dan pewangi. Kebetulan orang dirumahku memang cukup banyak. Tapi rasanya sakit hati juga kalo sebulan bisa minimal banget 2 minggu sekali aku udah diprotes protes karena “cuci cuci” udah abis.

    Dan aku pengen sekali buktiin ke keluarga kalo aku juga mampu ngurus rumah seperti orang tuaku dulu. Akhirnya info pertama tentang Rinso Cair, justru aku dapat dari pacarku..Hahahhah..Semacam malu maluin sih karena pacarku justru lebih ngerti soal rumah tangga daripada aku, hehe..Dia bilang udah setahunan terakhir ini keluarganya pake Rinso Cair, jadinya lebih hemat.

    Jujur awalnya aku sanksi buat coba, ART dirumahku itu…tipe old school, jd menurut dia pake detergen busanya harus banyaakk trus pewanginya harus begini begitu..Hadeeuh (urut hati).

    Akhirnya setelah pemikiran yang panjang (hayah,, lebay) aku coba beli satu. Tapi masih beli pewangi juga. Aku bilang ke keluargaku kalo pakainya cukup ukuran satu tutup botol aja sekali kloter cuci (sekitar 20-25an potong baju). Yaah mereka sih cuma “Iya iya” aja, entah diterima apa nggak.

    Masuk pertengahan bulan, kok tumben amat aku belum digrasak grusuk dimintain belanja? Yaah aku sih coba santai aja. Sampe akhirnya waktu belanja bulanan, aku kembali beli detergen bubuk. Karena kupikir, yaah keluargaku nggak bilang apa2 sih, protes nggak suka juga nggak. Jadi yah paling sama2 aja..Ternyata…

    Sampe aku dirumah abis belanja, malah diprotes lagi. Tapi kali ini karena beli detergen bubuk. Ternyata mbak dirumahku kesenengan pake Rinso Cair. Lebih lembut katanya. Hahhahaha..Mamaku juga bilang kalo wanginya lebih enak. Dan jauh lebih hemat. Jadi 1 botol yang aku beli kemarin aja masih ada sisa. Kalo bubuk, baru bentar juga udah abis. Padahal aku pasti beli minimal 3 bungkus 750gr.

    Sejak itu sudahlah yaa kita sekeluarga pake Rinso Cair. Harga yang awalnya keliatan lebih mahal ternyata malah jadi bikin penghematan di akhirnya (itu sih yang paling penting..hahhaha)

  • Reply elsibetsi November 9, 2013 at 11:05 am

    Teh Ninit…sudah 2thn saya pakai Rinso Cair. Selain karena wanginya menyegarkan,Rinso Cair itu ampuh banget ngilangin noda. Apalagi buat saya yang punya pasangan pemain bola. Tiap hari selalu adaaa aja kaos bola beraneka warna yg penuh noda dan kotor. Tapi sejak pake Rinso Cair, saya gak perlu khawatir. Noda hilang tanpa usaha berlebihan. Tinggal saya oleskan Rinso Cair kemudian saya tinggal 15menit,whosaaaahh…nodanya lenyap!
    Pasangan saya selalu kaget liat kaos bolany selalu seperti baru dan wanginya menyenangkan. Terima kasih Rinso Cair, kau membuatku tambah disayang.

  • Reply Yenni November 9, 2013 at 11:59 am

    Halo teh ninit, mau ikutan cerita yaa..selama ini aku menggunakan detergen bubuk untuk mencuci..kebetulan saat ini usia anak saya 4 thn dan 1 thn..problem cucian dari anak sulungku ya pakaian yang kotor karena krayon, noda makanan, sampe lem kertas =( sedangkan di pakaian kotor anakku yg berumur 1 thn adalah noda susu coklat. Karena dia baru belajar minum pake sedotan, jadi tumpah-tumpah deh, gpp sih namanya juga masih belajar =) cumaa aku pusing sama cuciannya. Karena noda2 dari pakaian anak2ku itu ga langsung ilang kalo dicuci pake mesin cuci, jadi aku harus kucek2 dulu tuh pakaian mereka. Saat ini aku masih pake detergen bubuk karena aku pikir lebih murah dan irit. Tapi ternyata baca2 komen di blog ini kalo rinso cair malah lebih irit dan ada yg skaligus sama molto =) waah itu sih udah pasti irit banget yaa =) memang sih selama pake detergen bubuk ini pas kucek2 pakaian, tanganku panas dan pakainya harus banyak untuk menghilangkan noda. Jadi makan waktu lebih banyak juga untuk bilasnya sampe berkali-kali karena aku ga mau sisa detergen bubuknya terdapat dipakaian anak2ku. Okee deh mulai hari ini aku mau ganti detergen bubukku dengan rinso cair biar lebih bersih, praktis, wangi, dan yang pasti iriit hehehe *emak2 banget yaa =)* makasih buat infonya ya teh ninit dan ibu2 semua yg udah kasih komen ttg rinso cair =)

  • Reply cinta November 9, 2013 at 4:27 pm

    pake rinso cair baru setahunan ini karena asisten dirumah klo nyuci baju gak pernah bisa bersih pake deterjen bubuk. awalnya penasaran ikut nyuci baju seragam sekolah anak yg warna putih sendiri pake deterjen bubuk itu…dan ternyata sayapun gak bisa nyuci bekas noda dengan bersih *tengsin ama asisten* Masih dalam rangka penasaran akhirnya nyoba beli rinso cair trs nyoba nyuci kerudung seragam sekolah anak yg belepotan coklat…takjub dong krn sekali kucek lgs ilang. tapi msh belum berani ngajarin asisten pake rinso cair…sampe satuhari saya habis lari pagi yg rutenya melewati jalan setapak penuh lumpur alhasil kaos kaki dan celanapun kena ikut nyicipin lumpur…langsung deh praktek nyuci lagi pake rinso cair dan taraaaaa noda lumpur langsung lenyap!!
    Buru2 deh panggil asisten dan ngajarin pake rinso cair, sehari kemudian dia langsung laporan kalau baju cuciannya cepet bersih dan harumnya tahan lama tanpa perlu pakd pewangi!!

  • Reply sofie November 9, 2013 at 5:50 pm

    Nah ini dia… sama seperti Ninit yg tinggal di apartment. Dr sejak rinso cair muncul produk ini selalu menghiasi wastafel di kmr mandi mungil di apt kecil saya. Apalagi sejak punya anak, semua mama2 pasti mengalami yg namanya anak gumo, ngompol, makanan tumpah ke baju celana lap dll.. Secara kl gak lgs dibilas pasti bau.. Jd saya pasti lgs bilas pake rinso cair yg sangat praktis gak bikin brantakan dan tangan panas. Hidup di apt seperti saya yg dimana kmr mandi juga buat tmpt tumpukan baju kotor dan membilas pakaian, harus serba praktis, rapi, bersih dan wangi. Dngn rinso cair semua masalah bau dan kotoran terselesaikan. Thank You Ninit dan semua yang sudah sharing, thanks RINSO cair yang sudah membantu para mama2 dengan masalah cuci mencuci :)

  • Reply Ratih Muliani November 9, 2013 at 10:09 pm

    Mau ikutaaan Teh Niniit.. Ini pengalaman kemaren banget nyuci pake rinso cair.
    Jadi kemaren pas hujan, saya lari lari cantik jemput bocah di daycare, pake ojek, pas turun ojek, ternyata haid sy yg lagi banyak banyaknya tembus ke baju putih saya yang bahannya lace, udah kebayang bakalan susah ilangnya :(.
    Hamdalah baca blog Teh Ninit tentang rinso cair, langsung minta suami beliin, langsung baju putihnya dicocolin Rinso Cair, dikuceknya pake satu tangan kiri doang pula, soalnya tangan kanan lg luka iritasi sabun. Hasilnya ajiib, bersih dan serat bahannya kejaga. Udah lah ya ini mah, pindah ke Rinso Cair. Pasti berguna banget kalo dapet persediaan Rinso Cair selama setaun!!

  • Reply roudhoh syarifah November 11, 2013 at 12:52 am

    rinso cair yg plus molto ultra andalanku sejak anak keduaku lahir 9 bln yang lalu.maklum,kakaknya cowo,umur 3thn, udah pasti bajunya tiap hari gak pernah absen noda. dan ak tmasuk perfeksionis bgt klo soal kebersihan baju. utk mnghemat tenaga dan waktu karna ngurus 2 anak kecil, rinso molto ultra sangat sangat membantu. baju si kakak yg noda bekas sgala macem bisa cpt ilang. wussss.. udah gtu, wangiiiii, g perlu pke softener lagi. jd irit deh. pokoknya super duper puas pake rinso cair..baju bersih, wangi, hemat waktu dan tenaga pula.

  • Reply Warid November 12, 2013 at 9:24 am

    Saya mau share juga ahh…
    Saya mahasiswa yang tinggalnya ngekost dan pernah ngalamin trauma dengan nyuci di laundry, akhirnya saya pun nyuci sendiri. Ketika pertama kali ada iklan Rinso cair, saya penasaran pengen nyoba dan ngerasain perbedaannya dengan detergen bubuk yang selama ini saya gunakan. Saya beli Rinso cair kemasan kecil (sachet) di warung deket kost karena saya pikir kalau beli yang kemasan botol akan mubadzir jikalau nantinya ternyata saya ga cocok. Pas pertama kali nyobain nyuci pake Rinso cair, memang langsung terasa perbedaannya. Wanginya lebih segar dan yang paling penting cepat homogen dengan air. Biasanya kalo pake detergen bubuk saya harus mengaduknya agar detergen bubuk larut dalam air hingga homogen. Dan itu cukup membuang waktu dan tenaga. Belum juga mencuci tapi tenaga dan waktu udah lumayan terbuang hanya untuk meng-homogen-kan detergen bubuk. Kalo pake Rinso cair, tahapan itu ga perlu lagi saya kerjakan.
    Setelah perendaman dan mulai mencuci, lagi-lagi saya dibuat takjub. Kalo pake detergen bubuk biasanya saya perlu mengucek lebih lama, eehh pas pake Rinso cair, ga begitu lama dikucek, kotorannya udah rontok, jadi saya bisa mencuci baju lebih cepat dari biasanya. Seneng dong tentunya. Pas sudah beres, saya perhatikan tangan dan ga seperti biasanya, tangan berasa ga panas dan tetep lembut. Biasanya kalo habis nyuci menggunakan detergen bubuk, tangan rasanya panas, kasar, dan beberapa hari kemudian kulitnya mengelupas. Tapi pas pake Rinso cair, telapak tangan rasanya nyaman-nyaman saja.
    Tidak sampai disitu saya dibuat takjub. Pas baju sudah kering, wanginya masih nempel dan memang terlihat lebih cerah, ga kusam. Waaahhh…semenjak saat itu saya berpikir untuk beralih menggunakan Rinso cair. Sekarang kalo belanja bulanan tak pernah lupa beli Rinso cair kemasan besar yang isi ulang. Ini juga keunggulannya, cukup sekali membeli Rinso cair yang kemasan botol, lalu selanjutnya beli yang isi ulang. Kalo dulu saya menggunakan detergen bubuk, sering banget tumpah dan suka menggumpal kalo terpercik air saat mencuci. Sekarang ga perlu khawatir tumpah lagi karena kemasannya botol, jd lebih aman simpan dan ga akan menggumpal ataupun tercampur air, sehingga kualitasnya akan tetap terjaga. Selain itu, kemasan botol tidak voluminous seperti kemasan detergen bubuk, sehingga membutuhkan sedikit ruang untuk menyimpannya. Alhasil, kamar mandi tetap terasa luas. Saya rasa ini saja yang bisa saya share.

  • Reply Amalia November 12, 2013 at 9:40 am

    Mau ikutan share teh, kira2 uda setahun beralih dari deterjen bubuk ke rinso cair..dikarenakan sewaktu bagian (maaf) payudaraku ada masalah, awalnya gatal n malah jadi luka sampai kulitnya terkelupas..itu nyiksaaa bgt..konsultasi ke dokter, katanya bisa karena eksim (dari stress atau sabun mandi) atau dari sisa deterjen pas nyuci underwarenya kurang bersih. Uda ganti sabun mandi pake sabun baby masih bermasalah, akhirnya coba cuci underware pake rinso cair n BERHASIL..kulitku ga bermasalah lagi..mulai dari situ kapok pake deterjen bubuk. Sekarang cuci apapun harus pake rinso cair, aman banget di kulit n gampang dibilas..

  • Reply Theresia November 12, 2013 at 9:47 am

    Hai Teh Ninit,

    Pengen cerita juga nih soal pengalaman pakai Rinso cari dan meninggalkan detergent bubuk.
    Dulu itu, kalau mencuci, nggak pernah terlalu ngeh mana detergent yang bagus. Dan sebagai warga Jakarta yang Senin sampai Sabtu pun masih bekerja, alhasil mencuci dilakukan cuma pas Minggu atau Sabtu sore menjelang malam.

    Suatu hari, saya lagi sakit. Blas nggak enak badan. Saya ingat bangun Sabtu jam 5 pagi, masih gelap matahari belum sepenuhnya terbit. Di tengah badan meringa, kepala puyeng, hidung meler, dan teringat kerjaan kantor yg harus diselesaikan hari itu, saya tidak bersemangat mencuci. Apalagi beberapa hari itu hujan jadi cucian bener-bener kotor karena lumpur dan saya sudah terbayang capeknya menyikat cucian untuk menghilangkan noda. Duh, baju-baju kantor jadi terpaksa deh disikat dan rusak. Demi bersih.

    Terus saya lihat ada Rinso cair, saya iseng aja pakai itu, karena kata iklan kan bagus. Yasudah saya tuanglah dan saya rendam cucian. Sambil nunggu cucian direndem, saya sarapan. Sekitar setengah jam kemudian, saya kembali ke cucian saya, dan beneran deh rasanya pengen nangis. Nangis karena bahagia. Noda-noda lumpur di cucian saya hilang. Antara percaya dan nggak percaya, saya mencuci dengan perasaan senang. Kucek-kucek bentar. Harumnya wangi bikin mood seneng. Lembut di tangan nggak keras kayak detergent bubuk. Dan aman untuk daleman juga karena nggak ada sisa-sisa bubuk nempel. Baju kerja saya juga nggak rusak karena nggak perlu disikat-sikat.
    Beneran deh, Rinso cair itu mood buster pagi itu.

    Sejak saat itulah, saya sudah yakin meninggalkan detergent bubuk dan beralih kepada Rinso cair.

    :D

  • Reply Tika Tatum November 12, 2013 at 11:55 am

    Ikutan share juga ya teteh….

    Pertama kenal Rinso cair ya dari iklan tv..hehehe..waktu itu masih jadi anak kos2an di kota Jogja jauh dari ortu. Sebelumnya saya pengguna aktif detergen bubuk segala merk soalnya tangan saya ternyata sensitif sama detergen. Tiap nyuci tangan lgs panas dan kulit jadi kasar sampai terkelupas..jadi kering banget. Hampir semua merk sudah saya coba tapi hasilnya tetap sama (siapa tau hanya alergi merk tertentu). Yang paling mendingan Rinso bubuk krn tangan udah gak panas tapi masi tetep kering. Pas lht iklan rinso cair lgs tertarik nyoba dan jatuh cinta sampe sekarang sudah menikah (kurleb 2 – 3 thnan).

    Pemakaian praktis dan gampang banget..tinggal tuang, aduk dan masukin baju yg mau dicuci..untuk yg bernoda dioleskan dulu secuil rinso cairnya di noda tsb dan diamkan sekitar 5- 10 menit saja…kucek bentar dan ajaib..hilang lo nodanya..yg paling saya suka, rinso cair hebat banget buat menghilangkan noda2 yg membandel misalnya maaf ya itu darah menstruasi yg kecipratan dikit dlm underwear terutama kalo pas hari pertama dimana kadang kita gak sadar kalo datang bulan..nah, kalo pake detergen biasa udah deh..berhari2 cuci berkali2 pun gak bakal ilang..sampe harus say gudbai sama underwearnya..tapi pake rinso cair cuma oles dikit dan diemin agak lama sekitar 10 – 15 menit..gosok pake tangan atau sikat beres semua…bersih kembali seperti baru…

    Nah, setelah menikah ini, saya dan suami mulai sering berolahraga lari sprt teh Ninit..jadi bisa dipastiin tiap hari cuci baju olahraga yg harganya mayan menguras dompet itu..hahaha..sebelumnya saya mencuci baju2 lari itu pake shampoo rambut, soalnya ragu kalo pake detergen..katanya bisa merusak bahan pakaian semacam drifit itu..tapi berhubung bbrp hari lalu baju lari saya ada noda di under armnya dan sudah saya olesin shampoo di nodanya tetep gak menghilang..akhirnya saya coba deh pake rinso cair..agak deg2an menunggu hasilnya, takut bajunya rusaklah, warna pudarlah, macem2 deh pikirannya..tapi ternyata ya hilang juga nodanya…selain itu yg paling penting juga baju lari saya lembutnya tetep sama seperti dicuci pake shampoo..jadi mulai saat itu saya gak ragu mencuci baju olahraga saya dengan rinso cair..

    Yang paling penting bagi saya adalah, dgn rinso cair semua kesulitan mencuci dan alergi kulit saya terhadap detergen bisa teratasi dengan beres..waktu mencuci lebih singkat dan habis mencuci saya gak perlu pake lotion lagi buat melembabkan tangan kering saya…

    saya belum punya alasan lain buat beralih dari rinso cair ke detergen lain….:))

  • Reply Yaya November 12, 2013 at 3:27 pm

    Karena masih single fighter #lemparkode..
    aku masih pakai Rinso bubuk…huhuuu..
    karena kalau nyuci biasanya mengalihkan tugas ke mbak di rumah..

    Dan emang Rinso bubuk masih lebih murah tapi cepet abis alias boros.
    Tapi Yaya tetap milih Rinso karena wanginya yang ga nyelekit dan lembut banget kalau di baju..

  • Reply Haya Aliya Zaki November 12, 2013 at 5:11 pm

    Mbaaaak, aku dah 6 bulan ini pakai Rinso cair. Alhamdulillah, jadi tambah senang nyuci. Dulu, kalau ditanya senang nyuci atau menyetrika, aku pasti jawab lebih senang menyetrika. Soalnya, tangan suka panas kalau kena detergen bubuk. Apalagi, pas nyuci kaus kaki Shafiyya, anakku yang TK. Tiap pulang sekolah, kaus kakinya selalu kotor binti gadeeel. Ampun, ngalahin anak cowok, deh. Mesti disikat-sikat sampai keringetan. Nyikat mulai dari gaya miring, gaya nunduk, sampai gaya kayang. :p Bisa bermenit-menit buat nyikat kaus kaki Shafiyya aja. Eh, dilalah disikat bukan malah bersih, yak. Tuh kaus kaki jadi rusak. Sobek! Mungkin kaus kaki harganya enggak seberapa, tapi lama-lama dompet bolong juga buat bolak-balik beli kaus kaki. :p Sempat kepikiran supaya melarang Shafiyya jangan main kotor-kotoran. Saya enggak kukuw nyuci kaus kakinya. Tapi, mikir lagi. Masa Shafiyya harus duduk manis terus supaya umminya enggak capek nyuci? :p Dia anak yang sehat dan aktif. Kasihan dunk.
    Alhamdulillah, sejak pakai Rinso cair, enggak kejadian lagi adegan sikat-sikat sampai keringetan, Mbak. Tangan juga adeeem enggak pake panas. Cukup oles Rinso cair di bagian kaus kaki yang kotor, terus rendam, deh. Kalau mau dikucek, palingan kuceknya dikit aja. Noda pun hilang! Wanginya juga fresh dan enggak berlebihan. Saya dah enggak bisa pindah ke lain hati dari Rinso cair. Melarang Shafiyya main bukan solusi, tapi mengganti detergenlah jawabannya.

  • Reply Honey Josep November 12, 2013 at 6:26 pm

    Ikutan bagi cerita tentang Rinso cair ya :)

    Awal mula kenalan dengan Rinso cair karena lihat iklannya di televisi terus jadi penasaran mau tahu sampai sejauh mana sih Rinso Cair ini menghilangkan noda membandel.

    Saya punya anak yang sudah duduk di bangku sekolah dasar, otomatis pasti baju seragam putihnya gampang terkena noda terutama pada bagian kerah dan lengan baju.

    Kalau sudah kena noda seperti itu suka senewen deh karena gak mempan dibersihkan dengan menggunakan deterjen bubuk :(

    Saat pertama kali membeli Rinso cair, saya suka banget sama baunya yang segar!

    Cukup dengan satu tutup botol saja busanya melimpah dan cukup untuk mencuci sampai 20 potong pakaian, bisa lebih hemat nih untuk pengeluaran rumah tangga :)

    Sedangkan untuk menghilangkan noda membandel yang mampir di seragam Darren, saya langsung oleskan Rinso cair ke bagian yang terkena noda, diamkan sebentar dan kucek perlahan, gak usah banyak keluar tenaga… voila, nodanya beneran hilang!

    Seneng deh kalau seragam Darren putih bersih dan wangi :)

    Rinso cair wajib selalu ada di rumah untuk mengalahkan noda membandel ;)

  • Reply wiedh November 12, 2013 at 9:15 pm

    Rinso cair satu2nya detergent kl ngrendemnya kelamaan ga bau. Cocok untuk IRT kek saya yg kudu multitasking,direndem,ditinggal masak nyapu ngepel,bahkan kl klupaan br dicuci sore..tetep seger…bubye deh detergent bubuk atao yg cair lainnya..

  • Reply Lilik November 13, 2013 at 10:50 am

    Sebagai Ibu Rumah tangga saya selalu berusaha memilihkan yang baik untuk Keluarga. Termasuk memilih Detergen untuk Mencuci. Sejak Muda ( sebelum menikah ) saya sudah bekerja. Dan Sampai sekarang juga seperti Itu. Saya ingin mandiri dan membantu Suami tentunya, tapi saya tak pernah meninggalkan tugas saya sebagai seorang Ibu. Saya biasa mencuci 3 kali dalam seminggu, maklum Anak pertama saya Kelas 3 SD dan si kecil yang masih duduk dibangku TK, belum lagi cucian saya sendiri, baju kerja, dan cucian suami. Sering kali liat Tumpukan baju kotor udah merasa lelah padahal nyuci aja belum. Tapi itu dulu sebelum saya mengenal Rinso Cair. Saya biasa mencuci sepulang kerja, biasanya setelah Shalat Isya, kecuali hari Minggu jadwal nyuci dilakukan di pagi hari. Saya percayakan urusan baju Kotor pada Rinso cair. Saya pilih Rinso Cair Pertama alasannya karena harganya terjangkau. Tapi bukan berarti mengurangi Kualitasnya. Rinso Cair kualitasnya bagus dan Terpercaya , dan ini sudah saya buktikan sendiri. Dengan Rinso sebanyak apapun cucian ternyata tetap irit jadi saya bisa berhemat untuk hal lain yang lebih penting. Semenjak pakai Rinso tangan saya tidak kering dan kasar, tetap lembut meski sering nyuci. Dan yang pasti tidak meninggalkan bekas sabun di pakaian, jadi jelas aman untuk kulit anak saya, satu lagi nilai plusnya nih gak bikin Iritasi dan aman buat nyuci baju anak yang bahannya lebih lembut tanpa merusak serat kain. Namanya anak – anak bajunya itu pasti banyak kena noda, noda tanah, minyak dan noda membandel lainnya. Tapi saya gak perlu bingung memikirkan 1000 cara untuk menghilangkan noda , karena saya punya Cara Ampuh , dengan Senjata pamungkas saya yaitu Rinso Cair. Noda Bandel bukan masalah berat, tak perlu ngucek sampai keringetan, karena dengan sedikit mengucek aja noda bandel langsung Kabur. Hari Minggu adalah hari keluarga, saya biasa nyuci sehabis Shubuh biar cepat selesai, terus bisa bersama keluarga memanfaatkan Quality time yg tersedia. Untung saya punya suami yang baik. Si ayah mau bantu nyuci. Nyuci bersama ayah itu sangat menyenangkan, karena kita bisa saling bercerita dan sharing tentang banyak hal, termasuk mengenai 2 buah hati kita. Tak perlu was – was karena Rinso aman, saat mencuci tak ada rasa panas di tangan, gatal, atau efek negative lainya. Wah ternyata momen Nyuci bisa jadi acara seru bagi kami. Saat Mentari pagi mulai bersinar, kami pun sudah selesai mencuci. Semua pakaian udah bersih dan wangi. Pekerjaan mencuci pun terasa tidak berat lagi berkat Rinso Cair. Dan kami pun siap memulai aktifitas bersama anak – anak yang mengemaskan. Thanks Rinso

  • Reply Silfi Ayu November 13, 2013 at 10:54 am

    Ini Pengalaman saya bersama Rinso Cair. Cerita Indah yang tak terlupakan.
    Aku punya satu Dress Kesayangan. Dressku itu bewarna Cokelat. Kelihatan Elegan dengan stylenya yang Simple. Aku suka pakai ke acara Kondangan. Nah Kebetulan beberapa minggu lalu ada temanku yang menikah. Kalo tidak salah acaranya pas Sabtu Malam. Dan saya pakai dress kesayanganku itu ke acara pernikahan temanku. Nah Acaranya Pernikahan itu Hidangannya itu model bafe ( prasmanan ). Saat ambil makanan, tanpa sengaja ada yang menyenggol saya, pas aku ambil kuah lagi. Alhasil Dress kesayangan saya ketumpahan kuah. Buru – buru aku kebelakang dan membersihkan noda pada dressku. Tapi namanya noda kuah apalagi kuahnya berminyak tidak mudah dibersihkan hanya dengan sekedar tisu dan air. Sepulang dari acara pernikahan langsung aku rendam dressku dengan Rinso Cair. Karena kelelahan aku pun langsung tidur, lupa kalau aku merendam dress kesayanganku itu. Paginya saat bangun tidur buru – buru ku lihat Dress ku itu. Ku angkat dan taraaaaa saat kucium ternyata tidak ada bau yang aneh, tetap Masih wangi segar seperti pertama kali ku rendam. Kuperhatikan Noda Kuah yang ada di dress ku itu. Ternyata sudah memudar, ku kucek sebentar saja karena aku takut merusak dress kesayanganku , karena dress tersebut berbahan sifon, jadi perlu lebih berhati – hati agar tidak merusak serat pakaian. Alhamdulillah meski hanya dengan sedikit mengucek , noda pada dress ku itu menghilang total. Aku merasa sangat senang. Lalu Ku Jemur, di pagi hari. Siang sedikit buru – buru kuangkat dress ku yang tadi ku jemur. Tercium bau Wangi yang Segar di Dress kesayanganku itu. Ku perhatikan dengan seksama dari berbagai sisi. Dan ternyata nodanya benar – benar sudah lenyap dan tidak ada lagi, noda putih yang biasa ada saat mencuci dengan detergen bubuk pun taka da. Rinso Cair benar – benar Amazing!! Noda di Dress ku menghilang, Serat kain tetap terjaga dan Wangi segarnya bikin Semangat. Rinso Cair Penyelamat Dress ku. AKu Sukaaaa. Beneran ternyata hasilnya bagus, sesuai dengan Iklannya. I Love it 

  • Reply Silfi Ayu November 13, 2013 at 11:00 am

    Rinso Cair is the Best

  • Reply willy sanjaya November 13, 2013 at 12:22 pm

    Dulu nya saya pakai deterjen bubuk, nah pas sudah lama tdk pakai baju dalam lemari pasti bau apek, akhirnya saya coba ke deterjen cair kebetulan lihat rinso cair di carefour lalu saya beli dan coba. eh sampai skrg saya pakai terus dan baju baju saya tdk bau apek lagi. kebetulan saya suka olah raga renang sepeda dan lari. baju olah raga saya jadi menyenang kan waktu di pakai. thx rinso cair.

  • Reply Sonia November 13, 2013 at 3:13 pm

    Dulu saya pakai deterjen bubuk. Kurang nyaman karna menggumpal & kadang meninggalkan bekas terutama di baju warna putih. Selain itu tangan panas & kulit terkelupas. Akhirnya jadi mencuci seminggu sekali (alasan, padahal malas :D). Lalu saya mencoba menggunakan rinso cair. Ternyata tidak panas, mudah dibilas dan hemat. Tidak meninggalkan bekas di pakaian. Mencuci jadi pekerjaan yang saya lakukan setiap pagi sebelum berangkat ke kantor. Yang lebih hepi lagi, pakaian lari & yoga saya yg umumnya berbahan dry fit tidak mengkerut. Apalagi sejak saya coba mencuci celana kompresion saya yg harganya bikir elus dada. Celana tersebut juga tidak mengkerut, tambah cinta dengan rinso cair deh.

  • Reply anggaw November 14, 2013 at 11:44 am

    selama ini habis olahraga lari pasti sempatkan cuci baju lari karena intesitas yg tinggi dan biar bisa dipakai beberapa kali dalam seminggu. kalau cuci saya taunya deterjen bubuk. Ribet sih, karena harus saya rendam dulu beberapa menit, dikucek dan setelah di bilas saya tetap mengandalkan pewangi pakaian. so total2, kalau mandi bisa lama deh. #curhat.

    ketika pulang ke bandung (pegawai PJKA), tiba2 liat di kamar mandi ada rinso cair plus pewangi. coba dikit deh, karena yg saya cuci cuman dua potong. basahin dan kucek2 dikit, eh ternyata busanya banyak, beda banget sama deterjen bubuk yg kadang saya tuangin kebanyakan demi dapat busa banyak #maklum, saya suka cuci indikatornya busa. Setelah di bilas, eh ternyata sudah wangi. Wanginya enak pula. tanya istri ternyata malah dikasih rinso cairnya.

    Coba dari dulu tau ginian, pasti pakai terus. karena colek dikit macam sabun cair cuci piring, busa langsung banyak dan langsung wangi. sunggung membuat hemat waktu dan detergen.

    Good bye detergen bubuk, kalau cuci baju lainnya saya sudah kasih ke yg lebih ahlinya.

    #mariLari #RockRunFun

  • Reply Febby November 14, 2013 at 2:19 pm

    Hahaaii postingan soal detergen cair ini mengingatkanku ketika baru nikah.

    Jadi si ‘mantan pacar’ kan kerjanya sebagai teknisi tuh, Teh. Jadilah pulang kerumah dengan badan wangi dan bersih merupakan sesuatu yang mustahil. Duh itu yang namanya oli, gemuk, dan segala noda hasil dia bongkar-bongkar mesin tumplek blek di baju kerjanya.

    Buat menghilangkan nodanya, aku bingung.
    Biasanya noda bajuku (yang paling-paling cuma kena kuah bakso hihii) direndam dengan detergent biasa juga hilang.

    Aku coba rendam baju kerjanya dengan detergen semalaman. Nggak hilang.

    Coba dikucek pakai sabun colek… nggak hilang.

    Coba pakai sabun cuci piring (konon katanya ampuh) Tetep aja nggak ada hasil.

    Akhirnya aku beli Rinso Cair terus aku oles ke titik-titik nodanya. Terus aku rendam di larutan Rinso Cair lagi.

    Didiamkan cuma 2 jam dan hilang lho nodanya. Wohhoooo….!

    Si ‘mantan pacar’ sampai amaze dan bertanya, gimana cara menghilangkannya.

    Eits…. itu sih rahasia istri pintar :)

  • Reply Beatrix November 14, 2013 at 4:43 pm

    Saya setuju sama mbak Ninit. Saya ini suka jadi “korban iklan”. Awalnya saya agak2 ngk percaya sih noda bisa cepat hilang dengan Rinso cair. Percobaan pertama saya adalah untuk menghilangkan noda darah. Celana cuma saya rendam dengan Rinso, tunggu sekitar 45 menit, bersih loh! Waa.. kali ini iklannya nggak boong. hehehe

    maju terus mbak Ninit dan Rinso

    Beatrix
    http://www.etikndut.blogspot.com

  • Reply Ipeh November 14, 2013 at 10:54 pm

    Teh Ninit, gue pengguna Rinso cair sejak Rinso cair pertama kali muncul kaliya, pokoknya pas baca tweet teteh tentang #missresik. Kenapa? PRAKTIS & EKONOMIS. Ketika Lana masih bayi gue selalu beli detergen khusus pakaian bayi dan hampir semua detergen untuk pakaian bayi adalah liquid. Jadi kalau belanja bulanan mesti beli 2 detergen deh karena belum berani menggunakan detergen bubuk untuk pakaian bayi, merasa gak aman aja takut masih ada sisa butir detergen aja yg nempel di pakaian Lana. Tapi sejak pakai Rinso cair udah gak pernah lagi beli 2 detergen. Begitu juga ketika Yuna lahir, pakaian Yuna juga udah dicuci menggunakan Rinso cair. Ingat banget saat Yuna baru lahir, baju, popok, bedong kotor menumpuk tiap harinya, belum lagi noda bekas pipis atau pupnya, tapi 1 tutup botol atau 1 sachet seperti Teh Ninit bilang diatas ampuh loh buat bersihin pakaian kotor Yuna. Kan pakaian bayi harus selalu bersih dan saya percaya Rinso cair aman untuk pakaian bayi bahkan untuk bayi yang baru lahir sekalipun. Pokoknya puas dan happy sama Rinso Cair.

  • Reply Nurul Mardhiyah November 15, 2013 at 12:01 pm

    Aku juga pakai Rinso cair, mbak..
    Aku mau sharing pengalaman pertama aku memakai Rinso Cair.
    Aku seorang mahasiswi yang menjadi anak kost.
    Kalo mahasiswi kan biasa gitu ya mengoleksi baju.
    Nah ada satu baju yang sangaaaaatt aku sayang, itu jadi baju favorit aku..
    Ceritanya aku habis memakai baju itu dan celana baru aku yang berwarna biru, saat mauu mencuci aku lupa memisahkannya. aku taruh di ember yang sama.
    Dan pas mau di cuci, betapa kagetnya aku bahwa baju kesayanganku kena lunturan celana, jadi lah baju aku yang berwarna pink terkena noda berwarna biru yang cukup banyak.
    Aku sampai nangis-nangis ke kamar kost temanku..
    Akhirnya temanku menyarankanku untuk merendam baju tersebut dengan air hangat yang ditambah Garam+deterjen.. Setelah menunggu cukup lama, aku bilas dan cuci kembali baju itu, tetapi nodanya masih ada..
    Aku galau bangeeeett, gak tau harus berbuat apa lagi.
    Akhirnya aku menghibur diri dengan menonton TV, setelah menonton TV aku melihat iklan Rinso Cair.. Aku jadi tertarik dan langsung ke Mini Market.
    Alhamdulillah setelah memakai rinso cair, noda dibajuku hilang.
    Dan sampai sekarang aku masih menggunakan rinso cair..
    Selain wangi, bajuku juga jadi lembut.. Noda-noda bandel menghilang hihi..
    Cinta banget Rinso Cair, sangat amat membantu dan mengerti anak kost sepertiku..
    Rinso Cair, bagaikan Ibu bagiku :)

  • Reply Meyga November 15, 2013 at 12:26 pm

    Inget banget pas lagi hamil anak kedua, harus mencuci sebelum berangkat kerja karena tidak ada pembantu. Karena sedang hamil, indera penciuman jadi agak sensitif, jadilah aroma bubuk deterjen yang saya pakai terasa menyengat sekali di hidung, sampe bikin bersin-bersin. Mau beralih ke deterjen cair masih mikir-mikir karena mahal. Tapi lama-lama bosan juga bersin-bersin sambil nyuci, akhirnya saya coba pakai rinso cair. Masih penasaran dengan keyakinan kalau deterjen cair sangat mahal,saya membuat hitung-hitungan:

    1 pouch Rinso cair 400 ml = 8.000 rupiah
    Harga per ml nya = 20 rupiah
    Sekali pakai 1 tutup botol (35 ml) = 700 rupiah

    900gram deterjen bubuk :13.000 rupiah
    Harga per gramnya :14.5 rupiah
    Sekali pakai 1 sendok takar (kurleb 40 gram) = 580 rupiah

    Wow, ternyata harganya cuma beda sedikit, dengan kelebihan yang berlimpah:
    1. Hasil cucian saya lebih bersih dan bebas noda
    2. Tangan jadi lebih lembut
    3. Bebas bau butiran deterjen yang menyengat
    4. Wanginya tahan lama, tidak perlu pakai pewangi lagi
    5. Bebas sisa bubuk deterjen yang tidak larut, dan masih banyak lagi kelebihan yang susah dideskripsikan satu persatu..

    Sekarang saya pakai rinso cair untuk baju anak juga lho, tidak khawatir karena rinso cair sama lembutnya seperti deterjen bayi. Jadi, hanya perlu satu rinso cair untuk membersihkan semua baju dengan keharuman superior dan tahan lama.

    http://www.bundasikecil.blogspot.com

  • Reply cputriarty November 15, 2013 at 1:50 pm

    hai, mbaa Ninit yang caem.. wah kayaknya penggemar rinso dari jaman bahula yaa…hehehe. Tapi swear mba, emang dari jadul sejak TK keluarga saya emang pake. Sampai suatu ketika, saya ngidam anak pertama mulailah terjadi “Perselingkuhan”.

    Eiits tunggu dulu, maksutnya mulai pindah ke lain hati getoo… bawaanya mual2 n eneg kalo bau rinso (pas itu yang jenis bubuk). Akhirnya keluarga n hubby tercinta ngalah. Dibela-belain nyucinya pake sabun mandi biasa..wadalah.

    Beragam jenis sabun cuci atau detergent sepertinya bermusuhan dengan hormon2 tubuh saya mba. Tidak pandang bulu lagi, milik tetangga..teman atau di tempat lain bawaannya muntah melulu.

    Pengalaman yang tak terlupakan, saat tilik teman yang sudah melahirkan, saya membaui aroma khas tapi alhamdullilah tidak hueek huek…hehehe.

    Tepatnya, teman saya (Rofik) menceritakan kalo dia teryata emang pake sabun RINSO namun yang model liquid atau cairan. Wah, langsung deh saya merajuk hubby untuk bergegas mencari sabun yang dimaksud.

    Untunglag, dengan inovasi RINSO cair itu yang notabene emang bisa super CLING menghilangkan noda, akhirnya bikin hati balik kepincut lagi.

    Ohhh, My Lovely RINSO :) :) Welcoming back…

    Begitu deh, pengalamanku yang tiada duanya. Hihi semoga memberi inspirasi bagi ibu2 muda yang tengah hamil yaa…
    Salam sukses untuk dirimu juga ya ,mbak Ninityunita.

  • Reply Diana Wahyudi November 15, 2013 at 2:24 pm

    Mama saya juga pakai Rinso Cair, lhoh, Tante.. Lebih gampang, enak dan bersih buat nyuci clodi saya. Nyuci clodi kan nggak butuh banyak deterjen. Kalau pakai deterjen bubuk, lama dan nggak praktis. Dengan Rinso Cair, tinggal dicolek aja, trus dikucek deh clodi-nya. Clodi saya bersih semua deh. :D

  • Reply Peri Hutan November 16, 2013 at 8:55 am

    Saya belum pernah memakai Rinso Cair.
    Saya sering sedih kalau nyuci baju kerja, profesi saya perawat dan baju utama saya adalah warna putih di mana warna yang mudah kotor dan mempertahankan warna tetap putih bersih sangat sulit sekali. Belum ada setahun baju saya udah letek, saya pakai cara yang gimana pun (cuci disendirikan atau pakai pemutih) tetep aja nggak membantu. Membaca pengalaman mbak Ninit saya jadi pengen nyoba memakai Rinso cair, apakah bisa juga untuk mempertahankan warna putih tetap bersih, noda nggak terlihat banget.

    Saya pernah gara-gara kebiasaan perempuan tiap bulan kena ‘palang merah’ dan waktu itu lagi banyak-banyaknya sampai tembus. Akkk parah banget dan sampai sekarang noda tersebut susah dihilangkan, semoga dengan adanya Rinso Cair ini bisa mengatasi masalah terbesar saya.

    Makasih atas sharingnya, mbak :)

  • Reply Janatin November 17, 2013 at 6:33 am

    Aku suka banget dengan Rinso Cair. Rinso Cair is Amazing for Me. Rinso cair telah buatku Jatuh Cinta saat pertama kali coba. Aku baru lulus SMK tahun ini. Aku ambil jurusan Tata Boga. Sejak kelas 1 SMK aku selalu berkutat dengan berbagai jenis makanan, telur, daging, ikan, sayur, dan banyak lagi. Padahal seragam khusus buat memasak itu bewarna putih, akupun harus ekstra berhati – hati dan seragam itupun satu – satunya, aku harus menjaganya dengan sebaik – baiknya sekuat tenaga. Putih identik dengan bersih. Tapi gimana bisa bersih padahal banyak sekali penyebab noda di dapur. Seragam putihku pun tak bisa lari dari kenyataan, noda makanan setiap saat bisa menempel tanpa sengaja. Padahal sebagai calon chef kebersihan adalah hal utama, yang harus diperhatikan. Pernah suatu ketika aku praktek mengolah dengan bahan dasar Ikan. Bajuku terkena darah ikan waktu membersihkannya, pas membumbui ikan, noda kunir karena kunyit ikut turut serta, pas menggoreng pun tak luput bajuku terkena noda minyak. Alhasil pulang sekolah, aku harus buru – buru mencuci bajuku. Meski capek ku kerjakan aja, gak tega rasanya jika minta bantuan ibu, kan aku bukan anak kecil lagi. Untungnya Ibu selalu siap sedia Rinso cair di rumah. Ku rendam seragam putihku, terus ku tinggal membersihkan badan. Setelah itu aku cuci seragamku itu, ku kecek pelan, karena dengan perasaan bahagia, karena wangi Rinso cair itu memanjakan ku, penatpun berkurang karena wanginya yang segar. Gak sampai 5 menit ku kucek nodapun telah menghilang dengan sekejab. Menakjubkan, membuatku terpukau, sampai lupa berkedip hehe, bajuku jadi super bersih, dan putih cemerlang, Wangi lagi. Esok harinya waktu praktek memasak lagi, ku kenakan seragam ku yang tampak lebih bersih dari yang lain dan Wangi yang mampu bangkitkan Semangatkuuntuk memasak lagi. Teman – temanku pada penasaran noda di seragamku kok sudah hilang tak berbekas. Ku kasih tahu rahasiaku, kalau aku pakai Rinso Cair yang Super Ampuh sekaligus sangat terjangkau. Bayangin aja dg 1000 perak aja ( kemasan sachet ) hasilnya Luar Biasa.

  • Reply Yenicke November 17, 2013 at 9:15 pm

    pengalamanku pake Rinso caair berawal dari hadiah dr suami di hari ultah, Mesin cuci. sewaktu belum punya mesin cuci saya biasa menggunakan sabun Rinso bubuk,karena busanya lebih banyak dari sabun Rinso Cair. Ketika Sabun Rinso bubuk di pake ke mesin cuci masalah yang muncul residu/sisa sabun masih menempel di cucian, jadi masih harus kerja lagi, akhirnya sya mencoba sabun Rinso khusus untuk mesin cuci, tapi yang bubuk, hasilnya sama saja, residu kadang tertinggal pada kain, lalu saya berganti ke Sabun Rinso Cair, dan sejak saat itu masalah residu pada pakaian lenyap, selain itu pakain jadi lebih wangi,bebas bau apek karena pakaian tidak kering dan yang paling penting mesin cuci jadi awet, karena residu yang menumpuk bisa merusak kerja mesin cuci, ok,

  • Reply nisa November 18, 2013 at 8:54 am

    Halooo teh Ninit…
    Ikutan share yaaa…
    Saya pake rinso cair udh setaunan.. gara2 kemeja item suami ada noda bekas deterjennya.. dia sensi bgt klo kmejanya msh ada noda. Karena pk mesin cuci jd ga berani pake deterjen macem2.. trus d akalin cairin deterjen bubuknya pake air dulu baru masukkin ke mesin cuci. Tapi ga berhasil, noda deterjen msh aj ada. Akhirnya survey d supermarket.. dan liat ada rinso cair. Trus nyoba.. ternyata lebih bagus drpd yg bubuknya. Dan bs buat mesin cuci juga. Lebih bersih lg klo ada noda kotor d baju. Akhirnya pake rinso cair sampe sekarang. Alhamdulillah nyuci jadi mudah :)

  • Reply Ririn November 18, 2013 at 10:02 am

    Wah jadi ingat pengalaman heboh saya nih. Tahun 2011, anak saya lahir. Sudah dikasih tahu kalau cuci baju baby pake Rinso cair biar bersih. Dan terbukti!! Baju baby bersih banget!

    Umur 3.5bulan saya bawa doi ikut Papanya kerja ke luar negeri. Nah ini yang jadi masalah karena luar negerinya itu negara di Afrika, Nigeria boo hihi.. Disana belum ada deterjen cair. Dan cuci pake mesin nggak jamin baju baby bersih kan? Apalagi noda2 pup yang menguning. Cuci tangan oleh asisten rumah tangga juga tidak meyakinkan. Namanya orang mereka, level “bersih” untuk kita dan mereka sangat jauh berbeda. Inget-inget juga disana harga baju juga mahal, rasanya nekat aja deh saya bawa botol ajaib+kemasan refil Rinso cair! Ga berani bertaruh.. Pokoknya harus bawa!

    Akhirnya bawa satu botol besar Rinso cair dan beberapa kemasan refilnya. Masukin ke koper. Pokoknya ini item penting banget!!! Saya mau baju baby terjamin bersih dan higienis. Rasanya tenang banget bisa bawa Rinso cair. Setidaknya nggak kuatir baby kena penyakit kulit/alergi dll.

    Enam bulan tinggal disana seneng banget! Stok cukup sampai hari terakhir karena emang irit dibanding deterjen bubuk. Dan baby saya sehat. Nggak pernah kena sakit kulit atau alergi. Bahkan nggak pernah sakit sama sekali, kecuali demam habis vaksin. Semua karena saya bener-bener perhatiin masalah higiene. Dan untuk baju-bajunya saya percayakan sama Rinso cair. Terimakasih Rinso cair… Kamu pernah naik pesawat bermil-mil ke Nigeria!! Hehehe

  • Reply rara November 18, 2013 at 11:36 am

    haaai mba Ninit. duh emang ya Rinso oke banget deh. dari jaman mamaku sampe sekarang udah jadi mama tetap kita pake Rinso. tapi aku belum coba nih Rinso cair memang seampuh itu ya mba?

  • Reply damayanti November 18, 2013 at 12:30 pm

    mau share juga nih pengalaman lucu dari teman saya yang menggunakan rinso cair. singkat nya teman saya ini tidak mau repot kalau dalam hal mencuci jadi sewaktu dia melihat iklan di televisi ada cairan pembersih (RINSO CAIR) yang bisa membersihkan pakaian dengan hanya mengoleskan cairan tersebut ke noda yg ada di pakaian, dia mencoba membeli rinso cair tapi dia blg ke saya bahwa iklan tentang rinso cair tersebut tidak benar karena menurut tmn saya rinso cair tidak bisa membersihkan noda. Saya penasaran, kok bisa seperti itu
    , lalu tmn saya bilang dia melakukan instruksi seperti yang ada di iklan (dengan hanya mengoleskan tanpa di kucek lagi) hasilnya ya nodanya tidak hilang.. (hahahaa) nah setelah saya beritahu bahwa pakaian tersebut harus tetap di kucek supaya nodanya hilang baru deh tmn saya ini percaya kalau rinso cair bisa membersihkan noda di pakaian.

  • Reply ipey November 18, 2013 at 6:17 pm

    Halo mba ninit slm kenal, aku mau share nih ttg pengalaman pake rinso cair. Sejak ngekos karena kuliah di luar kota otomatis aku mulai belajar nyuci sendiri tanpa mesin cuci, tp kegiatan nyuci sllu jd momok buatku krn tanganku sensi bgt sama deterjen bubuk.. klo abs nyuci pasti tangannya merah2 dan terasa panas. Akhirnya nyoba menggantungkan nasib cucian ke laundry kiloan.. tp ya namapun mahasiswa lama2 ngelondri mulu bikin tekor juga..apalagi aku berjilbab jd sekali ganti baju printilannya banyak (nambah jilbab, daleman dll).
    Tp setelah ada rinso cair… urusan nyuci jd ga trllu drama lagi. cukup rendem baju di rinso cair yg udh dilarutkan di ember.. trus kucek bentar lgs bersih sih sih. udah gitu ada varian rinso cair yg pleus molto softener, iritnya dua kali gausa beli pewangi baju lg.

  • Reply dewi terangsari November 19, 2013 at 11:03 am

    Kulit tangan saya termasuk sensitif, dulu mencuci baju adalah hal yang paling menyiksa buat saya karena jari2 tangan saya jadi lecet, perih dan pecah2. Udah tersiksa seperti itu, noda atau kotoran yang menempel di baju pun tak kunjung hilang, apalagi saya memiliki balita yang suka banget bereksplore dengan main tanah,main spidol, menumpahkan es krim/coklat di baju. Belum lagi ditambah suami sering komplain karena bajunya bau apek padahal saya sudah mencucinya. Komplenan suami membuat saya jadi malu dan merasa gak enak hati padanya karena merasa tidak mengurus dia dengan baik sampai baju anak pada dekil dan bajunya dia baunya gak enak.
    Awal berkenalan dengan Rinso cair yaitu saat aku pindah tinggal di rumah mamaku, di sana dia mencuci dengan Rinso cair. Pertama kali lihat, saya pikir itu pewangi tapi mamaku bilang katanya ” dev ( saya dirumah dipanggil devi ), cuci pakai ini saja karena pakaian jadi wangi dan tak perlu banyak pakai sabun karena dengan tuang sedikit saja noda2 di baju hilang dan tangan kamu gak perih lagi “. Dan benar setelah mencoba tangan saya gak perih atau lecet2 terus baju2 jadi bersih dan suamiku gak pernah komplain lagi bajunya bau apek karena rinso cair walau sudah kering dan di simpan lemaripun wanginya tahan lama. Celine sekarang bebas bereksplore karena baju2 celine sekarang bersih2 seperti baru tanpa noda lagi dan gak boros lagi dalam pemakaian sabun cuci.

  • Reply Emi Afrilia November 19, 2013 at 3:17 pm

    Alhamdulillah mbak ninit buat lomba tentang rinso. Jd sy yg br bljr ngeblog bs share pengalaman sy ttg kegiatan cuci mencuci baju selama menunaikan ibadah haji kmrn.he..he..ketauan banget gapteknya ya.
    Salah satu daftar brg bawaan wajib utk brkt haji adalah deterjen. Bg yg mempunyai duit berlebih dan tdk mau direpotkan dg urusan mencuci pakaian bs menggunakan jasa laundry. Cm biayanya mahal. Mencuci 1 stel pakaian bs kena biaya 5 riyal (sekitar 16ribuan). Kl sy termsk yg membw deterjen dr tanah air. Krn bnyk membw pakaian berwarna putih, sy membw detrejen bubuk yg bs memutihkan pakaian.
    Teman2 satu regu pun ada yg membawa sabun mandi batangan yg akan digunakan utk mencuci baju. Hanya Mami Era, panggilan kesayangan kami utk anggota regu yg plg senior, yg membawa rinso cair ultra. Seperti biasa,sblm mencuci sy rendam dl pakaiannya. Anehnya, walau hanya mencuci pakaian cm 4stel dg satu bks deterjen, air rendamannya tdk bnyk busanya. Jd waktu mencuci agak kesulitan utk menguceknya. Terpaksa hrs diolesi lg dg bubuk deterjen. Hsl cuciannya pun bau deterjen. Krn suami protes, pakaiannya bau apek, terpaksa sy beli pewangi. Satu botol harganya 10 riyal. Teman yg memakai sabun mandi batangan utk mencuci pun mengaku tdk bnyk busa yg dihasilkan oleh sabunnya. Mgkn krn air yg digunakan di Arab Saudi merupakan hsl penyulingan air laut, mknya tdk cocok dg sabun atau deterjen yg dibawa dariIndonesia. Stlh stok deterjen sy hbs, sy pun mencoba deterjen made in arab. Siapa tau lbh bnyk busanya dan lbh bersih hsl cucinya. Sy mencb 2 merk deterjen tp hasilnya sm sj dg deterjen Indonesia. Mengikuti saran teman, sy mencb sabun cuci batangan.hslnya pakaian lbh bau apek.
    Saat deterjen sy hbs, sy pernah meminta rinso cair ultra milik Mami Era. Ternyata satu tutup botol bs mencuci 2helai kain ihrom suami yg super lebar dan terbuat dr bahan handuk. Busanya sangat banyak sehingga memudahkan utk mengucek. Dan tidak perlu ditambah pewangi pakaian lg. Ternyata rinso cair ultra cocok utk kondisi air di Arab.
    Mami Era membawa rinso cair krn beliau sdh punya pengalaman ketika melaksanakan ibadah umroh ditahun 2012. Sblm brkt sy sempat kepikiran utk membw rinso cair dlm bentuk sachet. Cm sy tkt nanti bocor. Bljr dr pengalaman Mami Era, kl mau membawa rinso cair, jgn ditaruh di tas yg bsr tp taruh dlm tas tenteng. Kl tkt kena periksa petugas imigrasi, bs taruh didlm tas bsr tp dilapisi dg plastik. Kl membawa dlm bentuk botol, dilakban terlebih dahulu. Mami Era membw satu botol cukup untuk mencuci selama berada di Arab. Pdhl bnyk jg lho anggota regu yg meminta rinso cair ketika kehabisan deterjen.
    Jd kalau Anda atau keluarga yg berencana utk menunaikan ibadah haji 2014 nanti, saran sy jgn lupa membw Rinso cair ultra. Memudahkan Anda mencuci, lbh hemat dan pakaian wangi serta bersih. Semoga pengalaman sy ini bermanfaat.

  • Reply almaskaramina November 20, 2013 at 11:47 pm

    aaaaaakkk! udah dari awal rinso cair muncul, aku pake produk ini. cinta banget nggak mau balik ke deterjen bubuk lagihh.

    wanginya enaaak, aku lebih suka yang tanpa molto. bersihin nodanya gampang, harganya masuk akal.

    sampe2 pas berangkat haji taun 2012, aku bawa rinso cair ini pake 2 botol bekas sampo. sayangnya pas udah abis di sana terpaksa pake deterjen bubuk lagi sih yang lebih gampang ditemukan.

    tapi tetep, mencuci paling oke pake rinso cair, apalagi aku gak terlalu suka pake mesin cuci ;)

  • Reply sukie November 21, 2013 at 10:07 am

    aihh teteh baju larinya pinkish :). oiya itu bener banget kalau di ketiak suka susah ilang nodanya.

    Dulu aku juga pake yang bubuk, trus ganti yang Rinso cair karena tidak lain dan tidak bukan adalah mesin cucinya baru, model front load. Trus kalo pake yang bubuk suka ketinggalan gitu bubuknya di tempat masukin deterjen yang di mesin cuci, dan juga di dispenser/wadah deterjennya. Sebel! jadi lengket2 gitu…

    Nah setelah pake Rinso Cair, mungkin karena bentuknya liquid jadi lebih menyatu pas kena air yah. Trus wadah deterjennya juga jadi lebih bersih..

    Trus kalo baju bernoda, bener banget itu tinggal oles di bagian bernoda, trus noda itu setelah dibilas jadi ilang, cling kayak sulap! Waktu itu korban baju bernodanya adalah seragam playgroup Rara. padahal baru masuk hari pertama masa udah kotor aja. Hehehe… Semenjak itu udah ga ganti2 lagi, Rinso cair selalu ada di list belanjaan mingguanku. :)

  • Reply Tika November 21, 2013 at 3:17 pm

    Saya relawan @mukena10ribu….*iklan dikit
    kegiatan kami setiap minggunya cuci ganti mukena di masjid atau mushola,

    Awalnya saya mencuci pake detergen bubuk biasa, mukena harus direndam lama dan disikat supaya noda lipstick, maskara, bedak, kotoran dibagian kepala bisa hilang, tapi meskipun direndam lama dan disikat tetep aja ga bisa bersih. Sempat jengkel sih, noda-noda susah diilangin. Tapi yang namanya relawan harus ikhlas kan ya…hee ^_^

    kami sesama relawan suka sharing apa kesan-kesannya selama cuci ganti mukena, rata-rata keluhannya sama “sulit banget ngilangin noda lipstick, mascara,n bedak” (maklum cewe kan suka dandan)

    Waktu ada iklan RINSO CAIR langsung tertarik n pengen nyoba, eh ternyata beneran terbukti ampuh buat ngilangin segala macam noda di mukena. Noda lipstick,mascara, bedak bablasssss….cukup diolesin di bagian yang ada nodanya terus kucek dikit…cling…cling…cling….
    Sangat terbantu banget deh sama RINSO CAIR, kegiatan cuci ganti mukena jadi kegiatan yang menyenangkan…selain dapat pahala juga ada kepuasan tersendiri kalo mukena di mushola bersih n wangi.

    NUMPANG IKLAN:
    bagi temen-temen…mbak,jeng,sist,eceu,kakak,adik yang mau berpartisipasi dengan @mukena10ribu bisa bergabung untuk jadi donatur atau relawan…

    Bantu @mukena10ribu :1.Jd #Relawan rutin cuci mukena yg diamanahkan | 2.Jd #Donatur yg donasi u/ penyediaan mukena

    Donasi #Mukena10Ribu »1.BCA: 0243107129 | 2.MANDIRI: 1290009741733 | 3.BNI: 0243687563 |*a/n: Dimas Hadi Akbar

    Adanya #donatur membuat mukena bisa dibeli dari donasi yg masuk. Mukena diberikan gratis pd relawan yg bersedia dgn amanah cuci mukena

    Daftar #Relawan butuh data nama+tgl lahir+pekerjaan+alamat lengkap dan data nama musholla/masjid+lokasinya | SMS 085718052435 BBM 29FC711A

    Syarat jd #Relawan bersedia utk rutin cuci #Mukena10Ribu yg diamanahkan. Daftar #Relawan : SMS 085718052435 | BBM 29FC711A

    Adanya #relawan membuat mukena terawat.Amanah cuci mukena dilakukan relawan secara rutin 1x seminggu. Jd dlm sebulan ada 4x cuci mukena

  • Reply diana November 21, 2013 at 5:22 pm

    Cuma satu kata pas ada Rinso cair tuh : ALHAMDULILLAH….akhirnya..Ya Allah.. segala macam penderitaan klo nyuci tuh hilang sudah…hehehe lebay
    Jujur aja, saya gak suka sm deterjen bubuk tuh bukan karena saya sok atau apa…ta ta tapiiii…hidungnya mamihhhh yang gak mau kompromi. Hidung saya tuh sensitif bgt jadi klo kita tuangkan deterjen ke baju/mc. cuci tuh pasti ada sisa sisa deterjen yang beterbangan kan…nahhhh itu yg bikin masalah. Bisa bikin hidung lsg ada *maaf* ingusnya + mata langsung berair. Jadi nya tiap nyuci tuh suka sambil terisak isak,orang rumah sih udah biasa..lah saya yg luar biasa lah wong mosok tiap nyuci aja tuh kyk abis nonton pelem koreyah..hehe
    Pas ada iklan rinso cair di tv..saya gak pake ba bu lagi lsg beli,awalnya mikir gak peduli deh mau kelebihannya apa dibanding deterjen lain. Saya cm mikir, sabun ini gak ada yg terbang terbangnya..tapi setelah pake eh koq baju putih saya kelihatan lbh bersih ya? Trus koq noda bakso di celana abu2 saya koq ngilang sih….jadiiii dr pertama beli rinso cair sampai sekarang gak pernah gantiiiiii…dan gak mau ganti

  • Reply santi ocdiarni.D November 22, 2013 at 1:30 am

    saya pake rinso cair udah lebih 2 tahun. Berawal ketika suami komplain pakaiannya sering ada noda bekas deterjen bubuk yang belum terbilas. Suami protes dan akhirnya sayapun terpaksa mencuci ulang baju tersebut. Kejadian inoi tidak hanya pada pakaian suami, tak jarang noda bekas deterjen bubuk nempel di pakaian bagian dalam..waah sayapun harus rela mencuci ulang pakaian tersebut. Karena keluhan ini sering terjadi akhirnya saya berpikir untuk beraliha ke deterjen cair. pilihan saya jatuh pada rinso plus softener. Kenapa saya pilih rinso plus softener karena wangi jadi saya tidak perlu lagi tambahkan pengharum ketika mencuci. Sejak beralih ke rinso cair saya tidak pernah lagi mendapatkan komplain dari suami tentang pakaiannya yang masih ada noda deterjen bahkan beliau komentar bahwa pakaiannya sekarang lebih bersih dan wangi. Wow..luar biasa..rinso cair menjadikan pekerjaan saya mencucimenjadi makin ringan, makin mengasyikkan plus dapat pujian suami tercinta. Terimakasih rinso sudah menemaniku menjalankan kegiatan cuci mencuci menjadi lebih mudah dan menyenangkan

  • Reply anis November 22, 2013 at 8:44 am

    Salam kenal teh ninit :) Boleh ikutan share ya pengalamanku dengan Rinso cair..
    Aku inget pertama kali yg beli Rinso cair ini justru suamiku, sekitar 2 tahun yg lalu pas mau mudik ke kampung halaman di Salatiga.
    Jadi ceritanya pas lg beli kebutuhan yg akan dibawa traveling, suami came accross botol Rinso cair yg wkt itu msh terbilang produk baru. Dia bilang “oke nih buat dipake buat nyuci selama di kampung nanti”. Aku gak terlalu ‘ngeh’ saat itu, cuma iya2 aja dan ikut support ‘mencemplungkan’ si botol Rinso cair ke dalam trolley belanjaan.
    Tp pak suami punya alasan yg jelas jg setelah aku iseng2 nanya knp mo nyobain Rinso cair sesaat setelah kita masuk mobil, dia bilang mengingat di kampung (rumah ortu suami) gak pake mesin cuci, jd rasanya memang males banget klo harus pake deterjen bubuk, terutama bagian mengaduk2 cukup lama si bubuk deterjen sampai larut kedalam air. Oo okay, aku gak segitu jauh mikirnya kaya pak suami. But he is right, krn klo udah namanya mudik pasti kita cari yg praktis2 aja, termasuk urusan deterjen.
    Dan bener banget, selama kita mudik urusan cuci-mencuci baju terasa enteng banget, pokoknya mau baju kotor brp banyak juga, kita tinggal masukin ke ember yg udah dituang Rinso cair, cukup aduk rata sebentar, ditinggal sekitar 1/2 jam..kucek dikit..bilas..dan beres! Yg lama ya bagian meras baju aja secara gak ada pengering baju, hehehe…
    Dan ternyata bapak dan ibu mertua jd ikutan tertarik ikutan nyoba si Rinso cair ini loh. Awal2 mereka baru tau dan heran ngeliat Rinso berubah jd cair. Hehe, kita bilang ini memang jenis yg cairnya, sementara yg bubuk tetep dijual juga. Ehhh..pas mereka nyoba nyuci pakai Rinso cair ini kok ya ndelalah malah lebih gampang katanya gak perlu lama2 aduk si sabun deterjen sampe larut dia air yg bisa bikin tangan suka perih krn sensitif. Ya secara gak langsung kamipun menjadi ‘marketing’ dari Rinso cair ini. Apalagi di warung sebelah rumah ternyata tetangga di kampung memang jualan Rinso cair sachetan..hihihi.
    Sepulang mudik, kita jadi bener2 total beralih ke Rinso cair. Selain kepraktisannya, wangi Rinso cair ini juga bikin jatuh cinta! Fresh dan segerrr gak ada apek2nya..
    Dan bener2 efektif untuk bersihin noda di baju yg berbahan tebal sekalipun. Kenapa gw nulis gini, karena udah ngerasain banget bete-nya ngeliat noda lumpur di celana jeans suami yg abis sepedaan gak ilang jaman masih pake deterjen bubuk.
    Kadang waktu itu saking bete-nya gw suka wondering kenapa suami punya hobi kok ya sepedaan di track yg berlumpur gitu..hadeeuhhh…mana pakenya celana jeans bukannya celana sepeda kaya orang kebanyakan.. Tapiiii, sekarang udah gak ada acara bete plus kesel, krn udah ketolong banget sama Rinso cair ini. Noda lumpur yg tebel di celana jeans aja bisa disikat, apalagi cuma noda2 coklat di baju anak abis belepotan makan roti coklat kesukaannya.
    Beneran deh, #TinggalinDeterjenBubuk for our own good sake,hidup udah dibuat praktis dan dimudahkan banget sama Rinso cair.
    Kalo ada yg bikin mudah, knp juga masih milih yg bikin ribet? Dan yg lebih cihuy-nya lagi, segala jenis bahan/fabric juga oke loh sama Rinso cair ini. Baju2 gw yg berbahan chiffon, cardigan rajut bahan wol, sampe clodi anak yg berbahan fleece dan microfiber pun dibuat bersih dan fresh sama Rinso cair ini. Definitely udah ‘tag as favourite’ deh item yg satu ini.
    Makanya pas teh ninit cerita di sini tentang Rinso cair, udah gak asing lg, krn gw jg udah ngalamin hal yg sama :)

  • Reply Fanni November 22, 2013 at 8:57 am

    Rinso cair memang luar biasa daya bersihnya. Secara saya ini cukup maniak kebersihan dan tidak bisa percaya 100% pada kebersihan mesin cuci, pakaian yang bernoda selalu saya cuci dulu bagian bernoda itu sebelum masuk mesin cuci.

    Dan… pakaian yang selalu saya kucek dengan Rinso Cair adalah kaos kaki suami dan kerah baju suami LOL. *maaf suamiku, aku membuka aibmu di sini* Karena kerja lapangan, kerah baju suami selalu bernoda dan kotor karena keringat. Dan emang gila si Rinso cair ini, oles dikit aja lalu kucek, cepet bener bersihnya! Baju jadi awet kannnn.

    Awalnya takut loh tangan bakal kering karena daya cuci Rinso cair hebat banget, tapi bener sekali Teh Ninit, tangan ngga jadi kering kok pake si Rinso cair.

    Tapi ini entah kenapa saya kok masih pake deterjen bubuk untuk cuci-cuci yang lain ya, dan sebenernya sebel karena butir putih-putihnya susah hilang dan membilasnya butuh air dan tenaga ekstra. Harus bener-bener beralih ke Rinso cair kayanya nih ;)

  • Reply Ardelin November 22, 2013 at 9:11 am

    pernah denger quote entah darimana yg bilang “Orang yang bilang cari jodoh itu susah pasti belum pernah ngerasain susahnya cari PRT”
    hhahaha.. Bener bgt!

    Jadi gini, waktu itu ART ku berhenti kerja sedangkan aku harus kuliah dan magang. Ditambah aku punya 2 adik pria, adik terakhir ku masih usia anak-anak yang hobi main seharian..
    Sebagai kakak rumah tangga (Ya, soalnya Ibu rumah tangga di keluarga kami sudah meninggal.. Hehe) praktis aku harus mengurus keluarga ku juga, mulai dari siapin makan, cuci baju, setrika, dan lain-lain.

    Berasa banget setelah ART ku berhenti, aku harus nyuci baju sekeluarga PAKAI TANGAN dan DETERGEN BUBUK.. Walaahh, rasanya sudah pinggang encok tangan jadi kasar lecet-lecet pula. Hiks.. Aku kan masih gadis :p

    Apalagi kalau sudah mencuci baju adikku yang paling kecil, namanya juga anak-anak yang hobi main seharian sudah pasti sering gonta-ganti baju dan kotor banget doooonngg!
    Hhuhuuu..
    Harus kucek2, sikat-sikat sekuat tenaga supaya noda nya hilang dan bau nya juga lenyap..
    Sedih banget deh.. :(

    Sampai akhirnya ayahku kasihan dan memutuskan membeli mesin cuci. Waahh, aku senang banget. Agak aneh sih, disaat orang seusiaku senang dapat gadget baru aku malah senang dapat mesin cuci :p

    Aku pikir, mencuci pasti akan jadi lebih asik nih pakai mesin cuci.. :D

    Tapiiiiii… Kok? Aku jadi sering menemukan bercak-bercak putih di baju ya?
    Usut punya usut ternyata itu karena deterjen bubuk yang aku masukkan di mesin cuci tidak larut sempurna :(
    Banyak gumpalan-gumpalan tertinggal di dalam rak penyimpanan sabun/ di dalam mesin cuci nya. Sudahlah di pakaian jadi ada noda putih, khawatir pula mesin cuci cepat rusak.
    Belum lagi saat musim hujan dan cucian susah kering, kadang jadi apek! Huh!

    Akhirnya, pas aku lihat iklan Rinso Cair di televisi aku berpikir “Kayaknya harus beli ini nih!”

    Hasilnya? Sukaaaaaaa! :D
    Tinggal tuang Rinso Cair, pencet tombol mesin cuci dan bereeess! Ga ada lagi sabun menggumpal dan ga ada lagi noda di baju.
    Kalau terpaksa cuci pakai tangan juga ga masalaaah..
    Oles sedikit Rinso Cair, diamkan sebentar, kucek dan Taraaaa…! Noda Hilang!
    Sebagai wanita, kadang kan ketika menstruasi suka “tembus” ya.. Nah dicuci pakai Rinso Cair ini noda darah hilang seketika tanpa bekas!
    Noda-noda tanah di baju adikku yang kecil pun hilang.
    Tangan ga kasar lecet-lecet lagi, pakaian bersih, dan ga bau apek!

    Terimakasih Rinso Cair..

  • Reply Ika November 22, 2013 at 9:54 am

    Dulu, pertama kali lihat iklan Rinso Cair di televisi sempat tidak percaya. Masa sih, mas artis (si bintang iklan) ngucek baju? Eh salah fokus :) maksud saya masa bisa Rinso Cair secepat itu hilangkan noda? Setelah deterjen bubuk habis, saya pun beli Rinso Cair untuk membuktikannya.
    Waktu buka tutup botolnya, masih asing dengan wanginya yang kuat. Tapi ternyata, bertahan lama dan segar setelah baju dikeringkan. Nah, surprise-nya lagi Rinso Cair memang sakti. Saya coba di kaus kaki putih, yang semua tahu kan pasti gampang kotor dan nodanya susah hilang. Sedikit dioleskan di noda yang bandel, dibiarkan sebentar, kemudian dikucek…eh hilang nodanya. Beda sekali dengan saat mencucinya dengan deterjen cair, udah direndam lama, dikucek, disikat, tetap masih ada yang nempel nodanya.
    Sejak itu, selalu pakai Rinso Cair. Baik untuk cuci dengan mesin cuci, maupun dengan tangan. Kerah kemeja kerja suami yang awalnya tak bisa bersih sempurna, sekarang selalu kelihatan seperti baru. Selalu dapat pujian dan terima kasih dari suami, deh :)
    Apalagi, beberapa bulan terakhir, saya juga sering olahraga lari. Dan seperti kata Mbak Ninit, sering glesotan gitu kalau habis lari, kadang tanpa lihat tempat. Jadinya ya kotor dan kumal celana sehabis lari :p tapi tak khawatir lagi deh soal noda bandel, karena si Rinso Cair. Cuci baju dengan Rinso Cair jadi cepat, mudah, dan tidak meninggalkan jejak deterjen di baju maupun di mesin cuci seperti deterjen bubuk. Jadi punya waktu lebih banyak mengerjakan yang lainnya. Thank’s to Rinso Cair ;)

  • Reply Arina Zulfa Arifah November 22, 2013 at 12:10 pm

    Pengalaman menggunakan Rinso Cair pastinya ada donk setelah sebelumnya saya mendapatkan Rinso Cair secara cuma-cuma melalui pembagian sample, langsung saya pakai. Jadi sebelumnya setiao mencuci clothdiaper atau yang lebih sering di sebut clodi pasti gak bisa bersih 100% pasti ada noda bandel yang susah dihilangkan semisal bekas pup si kecil. Nah begitu ada clodi kotor langsung saya bersihkan terlebih dahulu clodi tersebut, lalu cukup oleskan sedikit saya Rinso Cair dan saya kucek hilang deh dengan mudahnya si bekas pup itu. Jujur aja gak bohong, Rinso Cair ini emang efektif seperti iklannya jadi bukan hoax lagi, dan saya jadi no worry be happy mom :)

  • Reply Cindy Vania November 22, 2013 at 4:41 pm

    Saya cinta banget banget banget sama Rinso cair. kenapa? karena setelah beralih dari detergent bubuk,ngga ada lagi ngerendem cucian lama2 biar noda hilang,ngga ada lagi butiran detergent yang ketinggalan di baju padahal udah dibilas,dan ngga ada lagi kerak bekas detergent bubuk di mesin cuci.

    Selama pakai rinso cair,baju2 anak yang kena noda apapun bisa gampang hilang tanpa repot kucek yang bertenaga,noda leher dikemeja yang terkenal susah hilang aja kalah sama rinso cair.

    Dan yang paling penting,rinso cair ini juga wanginya seger banget,enaaakkk. I heart Rinso cair :*

  • Reply Cindy Vania November 22, 2013 at 4:43 pm

    Saya cinta banget banget banget sama Rinso cair. kenapa? karena setelah beralih dari detergent bubuk,ngga ada lagi ngerendem cucian lama2 biar noda hilang,ngga ada lagi butiran detergent yang ketinggalan di baju padahal udah dibilas,dan ngga ada lagi kerak bekas detergent bubuk di mesin cuci.

    Selama pakai rinso cair,baju2 anak yang kena noda apapun bisa gampang hilang tanpa repot kucek yang bertenaga,noda leher dikemeja yang terkenal susah hilang aja kalah sama rinso cair.

    Dan yang paling penting 1 tutup botol Rinso cair bisa buat cuci 20 baju sekaligus dan juga wanginya seger banget,enaaakkk. I heart Rinso cair :*

  • Reply tari November 22, 2013 at 4:54 pm

    karena saya bekerja keberadaan pembantu menjadi hal yang sangat penting untuk pekerjaan rumah tangga seperti bersih-bersih, cuci mencuci, jagain anak selama saya tidak berada di rumah alias di kantor. dan sulitnya mencari pembantu yang cucok dengan kita menjadi alasan kuat saya mempertahankan yang sudah ada, meskipun beberapa hal tidak sesuai dengan keinginan kita misalnya tingkat kebersihan dalam mencuci pakaian. ada beberapa noda yang kadang memang susah untuk dihilangkan atau si bibi suka enggan mengeluarkan sedikit tenaga..jadi rada bawel untuk ingetin pakaian mana-mana yang perlu tenaga extra..nah sejak beralih ke rinso cair saya jadi ga suka bawel lagi ke bibi dan sudah tidak khawatir lagi pakaian saya dan anak-anak masih ada noda kotornya. sebelumnya saya memang sudah memakai sabun rinso tapi sabun bubuk sekarang kalo mau belanja bulanan si bibi langsung order rinso cair. sangat membantu dalam hal mencuci pakaian, hemat waktu dalam mencuci jadi bibi punya waktu untuk istirahat. semua jadi senang…

  • Reply Yessi Greena November 22, 2013 at 11:56 pm

    Sebagai ibu bekerja tanpa ART, memiliki anak laki-laki berusia hampir dua tahun tentu saja menambah berat tugas bagian pencucian. Tau sendiri ya,mbak tingkah pola batita yang sedang aktif-aktifnya di segala bidang. Main kotor-kotoranlah,makan n minum semau gayanya lah. Dan semua itu menghasilkan seember cucian yang penuh noda setiap harinya. Gak mungkin diperem,cyin..cucian jenis seperti ini. Karena sebagian ada yg basah juga kan. Jadi mau nggak mau,suka tidak suka si emak harus mencuci setiap hari. Padahal di daerah saya airnya sering gak ngalir, tapi baju anak kan harus dibilas sampe air bilasannya bening. Pake deterjen bubuk minimal lima kali bilas,cyin. Boros air ya. Nahh..coba pakai rinso cair. Noda cepat hilang,bilas tiga kali udah bersih,bebas dari sisa deterjen, dan yang pasti wanginya lebih segerrr. Dan mencuci setiap hari…gak masalah..ada Rinso cair :)

  • Reply rere @atemalem November 23, 2013 at 1:02 am

    Hai, Teh…
    Kenapa saya pakai RINSO CAIR?
    Karena RINSO CAIR mengerti benar kebutuhan ibu-ibu dengan anak balita seperti saya. Anak-anak itu tenaganya luar biasa, aktifnya luar biasa. Sebentar sudah dibersihkan, sekejap kemudian dia kotor lagi.
    MELARANG?
    Ya gak juga, main-main itu kan masanya mereka. Tinggal saya aja pintar-pintar mengakali, bagaimana caranya baju bisa bersih lagi.
    RINSO CAIR itu baiikkk banget, tinggal oles di bagian kotor, kucek sedikit, dan CRINGGG….
    MAGIC!
    I HEART RINSO CAIR lah, pokoknya!
    :D

    Ini ada bonus bayinya lagi main kotor. Seruuu..!
    http://rehatemalem.files.wordpress.com/2013/03/menulis.jpg

  • Reply Peri Hutan December 12, 2013 at 8:33 pm

    teh ini pengumumannya kapan ya?

  • Reply Anindita December 17, 2013 at 10:00 am

    Teh Ninit..
    Aku jadi malu nih cerita yg lain keren2 gitu, sementara alasan aku beralih pake Rinso cair tuh cemen banget.. Cuma biar suami betah dicuciin bajunya di rumah.

    Mamah mertua kan pake Rinso cair juga, nah suami ga bisa move on dari wangi bajunya. “Kalo move on dari yg lain bisa deh”, katanya. “Tapi jgn suruh aku mencium wangi baju yg lain”.
    Lebay deh papah..

    Yah demi suami lah aku berpindah ke lain detergen. Alhamdulillah ya, smp punya anak 2 msh tetep pake Rinso cair krn kebetulan juga ga bikin kulit bayiku iritasi. Tanpa iritasi jadi bikin irit ;)

  • Reply ninit January 21, 2014 at 9:12 pm

    terima kasih untuk semua yang sudah berpartisipasi di quiz ini.

    dewan juri baruuu aja kasih kabar nih. selamat untuk para pemenang!
    1. nira http://www.fraulein-ira.com/
    2. nicka blossom wears
    3. antipingu

    pemenang harapan:
    1. kavidrd
    2. honey

  • Leave a Reply