active

Take It Slow

January 20, 2014

Sebagai informasi, tiap kali lari… short atau long run bareng temen-temen, saya selalu ada di urutan terakhir. Yes, lelet… boyot… slow… woles. Apapun itu yang paling belakang, ya saya.

Ya, ada sih rasa “minder” tapi saya udah dalam tahap, yang penting saya lari buat happy. Dan saya memang beruntung, teman-teman lari saya sangat pengertian (atau kasian hahaha) dengan keleletan saya dalam lari ini. Tiap long run dan kembali ngegroup di titik tertentu, mereka selalu senyum-senyum menunggu saya sampai. Yah, ga beruntungnya, baru juga sampai titik itu, mereka udah lari lagi sementara saya baru sampai.

Happy banget deh waktu saya dan Dimas menemani Sonia peak training, lari 30+K. Sebenernya ragu tuh waktu mau nemenin Sonia lari. Gila! Udah bisa apa lari lebih dari HM? Kami bertiga lari santai dengan pace enjoy Jakarta. Lari di CFD trus ngikutin rute Nike Bajak JKT dan main di Taman Mataram (mengenang ibu-ibu pengajian yang heits banget ngasih semangat pas Nike Bajak JKT). Taunya pas di sana, ketemua Haviz. Jadi seru deh lari berempat… dan sampai akhirnya, bisa 25K! Lari – jalan – lari… pace sih udah terserah berapa. Lagipula ngga ada yang kami kejar (ini pembenaran lari saya lelet ya hahaha). Tapi yang saya rasakan, happy banget. Rasanya menemukan kembali the joy of running. Dan minggu depannya, jadi long run lagi ke Ancol 16K dengan lebih banyak running buddies! So happy!

Thanks my running buddies.

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply