personal

Refund

March 24, 2015

Siapa yang suka belanja online?

Saya salah satu diantara seribu orang yang pastinya angkat tangan kalau ada yang mengajukan pertanyaan ini. Terakhir belanja online? Beli scarf buat jilbab. Maleuuuz kalo harus ke Thamrin City. Dengan harga yang sama, saya ngga perlu mengeluarkan uang untuk naik kopaja PP, haus dong kalo jalan kaki ke sana… jadi dana konsumsi bisa direduksi. Belum lagi godaan lain kalau langsung datang untuk beli. Jadi untuk keamanan, saya lebih suka beli online.

Yang seru dari belanja online itu… You know the feeling, deg-degan nunggunya, gimana penampakannya secara langsung dibandingkan yang kita lihat di foto… Pokoknya yang suka belanja online pasti ngerti deh. ;)

Beberapa minggu yang lalu, saya mengalami hal yang kurang smooth saat belanja online.
Singkat kata, kiriman terlambat, saya bertanya no resi, dan via whatsapp ownernya menawarkan untuk refund.

“Mbak mau refund? Daripada ngga nyaman di Mbak.”

Saya pernah juga jualan online dan in my universe berlaku apapun yang terjadi, sebagai penjual online saya sebaiknya mengatakan maaf lebih dahulu kalau ada ketidaknyamanan yang terjadi.

Mungkin karena ekpektasi saya ada kata maaf dari penjual. Yang mana tidak pernah ada. Penjual melanjutkan dengan panjang dan hanya saya jawab singkat, “Maaf Mbak saya hanya menanyakan no resi. Tidak panjang.”

Saya tidak ingin refund kok tapi sudah terlanjur kecewa dengan cara penanganannya terhadap customer. Produknya bagus tapi saya sudah terlanjur kurang semangat memakainya ketika datang. Tapi ya sudah lah. Sudah terucap dan tidak bisa diubah.

Mungkin saya sedang tidak beruntung aja sih. Setelah kejadian itu, perkataan seorang teman untuk mengajak saya minum kopi (yang sudah lama) tidak terwujud. I have no idea, mungkin dia hanya mengatakan begitu saja tanpa benar-benar niat sementara saya memang menunggu. Ngobrol-hal-yang-ngga-penting alias apa saja sambil kedua telapak tangan melingkar di cangkir kopi yang hangat. Saya ingat terakhir saya lunch dengan teman saya itu, menyenangkan banget. Ketawa. Ngobrol dari A sampai Z. Selalu ada hal yang bisa menghangatkan hati.

“Jadi kapan dong traktir gue ngopi?”
“Eh lo pake aja deh starbucks card gue, ntar lo dateng juga kan ke acara X.”
Saya menarik napas panjang sambil memaksa diri untuk senyum. “Never mind.”

Bukan uangnya.
Bukan perkara ditraktirnya.
Tapi kehadiran yang tidak tergantikan.
Itu yang hilang.
Itu yang tidak bisa dikembalikan.

Tapi satu hal yang saya pelajari sih, mungkin hal yang “penting” bagi kita pastinya belum tentu penting buat yang lain. Mungkin itu salah satu cara alam semesta memberi tanda agar kita membacanya, kita sudah ngga penting lagi.
Sometimes, we say things we don’t mean. Keluar begitu saja tanpa sadar bahwa konsekuensinya ada seseorang yang sedikit kecewa.

Karena beberapa hal menyenangkan itu tidak selalu membutuhkan uang.
Karena beberapa hal mengesankan itu tidak bisa dikembalikan dengan uang.

Tidak bisa refund.

You Might Also Like

12 Comments

  • Reply Yeye March 24, 2015 at 9:12 am

    Karena beberapa hal menyenangkan itu tidak selalu membutuhkan uang.
    Karena beberapa hal mengesankan itu tidak bisa dikembalikan dengan uang -> Totally Agree, Teh Ninit..

    Aku jg jualan online dan suka banget beli online, sering jg dikecewain sama penjual online. Tanya no resi tp dijutekin, macam aku ga ngerti jualan online aja hiks.

    • Reply ninityunita March 24, 2015 at 9:35 am

      pukpuk yeye… :(
      semoga ga sering2 dikecewakan yah ye.

  • Reply mira March 24, 2015 at 9:19 am

    Ah betul sekali Teh.. it’s the feeling that money can’t replace. Masalah onlineshop, kebetulan pernah ngalamin yg serupa. Di tunggu2 tapi gitu deh. Padahal pas udah dipake, aku suka dan ada bbrp orang yang nanya beli dimana.

    • Reply ninityunita March 24, 2015 at 2:35 pm

      mamir… padahal kita kan seneng ya promosi juga kalo beli online dengan barang yang oke. kalo gini suka ngga semangat jadinya.

  • Reply arman March 24, 2015 at 11:19 am

    tiada kesan tanpa kehadiran anda ya ceritanya.. hahaha :D

  • Reply hesty wulandari March 24, 2015 at 3:54 pm

    saya pikir saya aja yang sering merasa begini teh..ternyata ada temannya. kalo saya seringnya diajakin buat ketemuan kalo sedang ke satu kota atau sedang ada yang berkunjung ke kota saya tapi berakhir dengan yang mengundang sibuk atau tidak bisa dihubungi..

    Mungkin seringnya kita aja yang merasa bahwa pertemanan dan kehadiran itu lebih penting daripada uang..atau mungkin mereka memang tidak sempat ..

  • Reply aya March 24, 2015 at 4:14 pm

    Ah…. been there, teh…
    Gak legit klo gak ada manis paitnya menanti harapan :)

  • Reply Amanda March 24, 2015 at 7:15 pm

    Hihihi.. iya banget, teh. Kadang bukan ngarepin ‘apa-apa’nya, tapi lebih pengen dapet ‘feel’nya gitu loh.. hihihi..

  • Reply Aini March 24, 2015 at 7:38 pm

    I feel u, teh. aku pun baru mengalami dan disitu kadang saya merasa sedih :P akhirnya mencoba positip tingting…mungkin memang sudah beda prioritasnya

  • Reply wulan March 25, 2015 at 3:38 pm

    Pernah mengalami gak dapet undangan dari sahabat karib waktu kuliah
    padahal sudah heboh sendiri nyari kado.
    *selevel ma patah hati

    bener banget, hal yang penting buat kita, gak penting buat orang lain ya mba
    *tetep semangat untuk ber-positif walau kecewa sedikit hadir

    tulisan yang bagus mba

  • Reply qq March 27, 2015 at 11:04 am

    Aih, koq pas ya teh ninit? Ini lagi harap-harap cemas nunggu kiriman dari disdus, yang mana dari transaksi ke proses pengirimannya lama bener emang. Saya bukan penggemar belanja online, ini juga beli karena ga nemu toko mana pun yang jual barang ini :(, rata-rata olshop saja yang menjual. Saya biasanya hanya bertransaksi online dengan penjual yang direkomendasikan teman atau yang memang teman sendiri. Tapi bahkan dengan teman sendiri pun saya pernah kesandung. Jadi ceritanya si temen ini jadi semacam middleman (lupa istilahnya apa), jadi dia jualin barang tapi barang dikirim dari gudang produsennya di tempat lain. Entah kenapa setelah barang pesanan saya terima, ada barang lain yang datang dalam jumlah 2x lipat pesanan saya. Ternyata mereka salah kirim, saya pun diminta teman untuk mengirimkan ke alamat yang seharusnya. Karena memang saya ingin membantu, saya pun mengirimkan dan mengkonfirmasi jasa pengantar mana dan jenis pengantaran seperti apa yang saya gunakan untuk mengirim. Si teman setuju, jadilah barang saya kirim. Masalah datang saat teman ini mau mengganti biaya pengiriman yang ternyata jauh lebih besar dari yang seharusnya. Lha, saya juga kaget krn barang itu dihitung seberat 4 kg di jasa pengantar itu, sementara menurut teman saya harusnya itu hanya 2kg. Saya siy tidak masalah biayanya tidak diganti, tapi cara si teman menyalahkan saya dan bahkan tidak berterima kasih sama sekali atas bantuan saya mengirimkan, cukup membuat saya enggan bertransaksi lagi dengannya.

  • Leave a Reply