daily living

Cinta Dalam Sepotong Kue Keju

June 29, 2015

Pengakuan.
Saya tuh gampang banget terharu dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan orangtua. Nonton film tentang hubungan anak dan orangtua, nangis. Baca do’a orangtua juga udah pasti bikin mata basah. Setiap selesai sholat, do’a orangtua ini do’a wajib yang dibaca. Begitu juga buat anak-anak, selesai kami sholat berjama’ah, saya minta Alde dan Arza bergantian memimpin untuk membaca do’a untuk orangtua sekaligus artinya.

“Ya Allah, ampunilah dosaku… dan dosa ayah ibuku. Sayangilah kedua orangtuaku, seperti mereka menyayangiku di waktu kecilku.”

Yah, semuanya memang beda sih setelah status kita yang dulu jadi anak sekarang jadi orangtua. Kita jadi lebih merasakan gimana sepatu yang mereka pakai.

Di bulan Ramadhan ini, ngga usah ditanya deh gimana suasana hati kalau sedang memanjatkan do’a buat orangtua. Bawaannya kangen terus, inget semua jasa yang mereka lakukan untuk saya terutama Mama. Waktu kecil, Mama yang mengajari saya mengaji di rumah. Setiap maghrib, Mama sabaaar banget sama saya karena kayaknya saya ngga terlalu cepet bisa :D Tapi ya itu yaa, stok sabar Mama tuh emang ngga ada habisnya. Saya akhirnya bisa dan lancar mengaji. Peranan Mama ngga berhenti sampai di situ, Mama juga memasukkan saya ke madrasah yang ada di dekat rumah. Mama suka menemani saya ke madrasah untuk terus belajar mengaji.

Kebiasaan Mama pada saya waktu kecil ini saya lanjutkan juga pada anak-anak. Setiap habis magrib, pasti ada sholat berjama’ah di rumah. Kalau dulu, Alde yang menjadi imam, sekarang Arza malah meminta sendiri untuk jadi imam. Awalnya sih Arza ngomel-ngomel saat sholat Tarawih karena belum terbiasa sholat 11 rakaat, tapi lama-lama justru Arza lebih tenang mengikuti sholat berjama’ah. Setelah sholat biasanya kami mengaji bersama. Persis seperti yang Mama ajarkan pada saya dulu.

Karena posting tentang Indahnya Memberi Cinta jadi kepikiran buat bikin kue keju untuk Lebaran ini. Kayaknya wajib hukumnya ngga sih kalo Lebaran itu ada kue keju? :D Itu salah satu kue yang selalu saya cari juga. Bagi saya, Lebaran dan kue keju itu udah kembar identik deh!

Minggu ini adalah detik-detik terakhir menjelang libur panjang sekolah. Anak-anak ke sekolah dengan lebih banyak porsi kegiatan amaliah Ramadhan dan pulangnya pun lebih cepat. Pas banget lah yaaa ngajak mereka bikin kue keju. Saya juga pengen mereka punya memori yang sama dengan saya. Waktu kecil membantu Mama membuat kue keju. Anak laki-laki juga harus bisa dong turun ke dapur. Lucky me, Alde dan Arza memang suka membantu saya di dapur. Meski yaaa… heboh ya udah pasti kalau mereka “membantu”. :D

Bikin kue keju sama 2 anak laki-laki? Well… hebohnya udah pasti. Tapi harus dibikin fun dong yaaa. Jadi kesempatan lah buat saya sok jadi juri ala masterchef. Alde dan Arza semangat banget. Seneng. Ngga usah mikirin deh tepung yang nyasar di sana sini termasuk di muka mereka. Yang penting fun. We’re making memories.

Oh ya! Resep kue kejunya bisa ngintip di sini. Pake keju Kraft Cheddar, gampang kan nyarinya di supermarket.

Akhirnya kue keju selesaaai! Nyoba mengimitasi bentuk kue keju buatan Mama, angka 8. Kata Alde sih itu bukan kue keju 8 tapi kue keju infinity :) Aaah Aldeee :’)

Oh ya… Hampir setiap hari saya update tentang anak-anak pada Mama, termasuk kegiatan membuat kue keju ini. Saya juga cerita kalau Arza sekarang sudah bisa menjadi imam sholat. Mama ternyata senang mendengarnya. Saya juga cerita kalau anak-anak rutin mengaji setelah sholat Magrib, seperti yang Mama ajarkan pada saya dulu.
Mama bilang kalau libur Idul Fitri di Bandung nanti, Mama ingin Alde atau Arza yang menjadi imam sholat di rumah. Saya sangat berterima kasih karena semua ini bisa karena Mama. Mama memberikan teladan dan nasihat dengan perbuatan, saya melihatnya.

Adzan maghrib berkumandang… dan akhirnya kesempatan untuk mencoba kue keju itu datang. Ada dua tangan kecil yang berebut masuk toples meraih kue keju. Anak-anak duduk di samping saya sambil menikmati kue keju. “Enak Maaa!” Saya tersenyum sambil meraih kue keju dari toples. Kue keju ini selalu mengingatkan saya pada Mama. Bener ya yang orang bilang, kerasa kalau bikin sesuatu pakai cinta. Indahnya memberi cinta. Ah! Bener kaaan mata saya basah lagi karena kangen Mama.

Momen sama anak-anak ini indah banget rasanya. Sholat berjama’ah, mengaji, dan membuat kue. Semua ini karena Mama. Kalau dulu saya ngga diajarkan semua ini sama Mama, mungkin saya ngga bisa menikmati momen ini. Jadi inget rasanya meski hati berterima kasih tapi saya ngga terlalu sering mengucapkan itu pada Mama. Ramadhan ini mengingatkan saya, untuk lebih sering mengucap itu pada Mama. Sebagai orangtua saya juga, saya yakin hal-hal yang sederhana juga sudah bikin Mama bahagia. Lebaran ini, pulang ke Bandung, saya akan mengajak anak-anak untuk membuat kue keju untuk Mama. Sebagai ungkapan terima kasih saya untuk Mama yang sudah dengan indahnya memberi cinta.

You Might Also Like

10 Comments

  • Reply Lia Harahap June 29, 2015 at 8:29 pm

    Aku juga paling gak bisa kalo ngomongin orang tua, Mbak. pasti bercucuran air mata T.T

    Semoga Allah membalas jasa dan budi orang tua kita ya :)

    • Reply ninityunita July 9, 2015 at 10:34 am

      banget yah li. udah pasti bikin mata berkaca2. huhu… Amin ya Allah. semoga semoga semoga. :)

  • Reply Yeye June 30, 2015 at 7:26 am

    Aku jg gt teh.. Gampang mewek klo udah urusan ortu hehehe

    Wahh resepnya mau intip2 ah :)

    • Reply ninityunita July 9, 2015 at 10:35 am

      idemmm yeye! gampang terharu kalo urusan ortu deh apalagi kita sekarang juga udah jadi ortu juga ya.

  • Reply zata June 30, 2015 at 2:42 pm

    Tetehhh, mau dong nyobainn. Bawain yah kalo ketemuan :)

  • Reply Honey Josep June 30, 2015 at 4:50 pm

    Teh Ninit, postingannya bikin mewek =’)

  • Reply Ipeh July 1, 2015 at 3:18 pm

    teteh, semoga kita dan anak-anak kita menjadi anak soleh/solehah yang tak putus-putus menghantarkan doa untuk orangtua. Amin.
    Favorit banget deh kue keju, apalagi nastar keju. Apalagi kalau pakai Kraft, udah dijamin sih rasanya. Gurih dan enak.

    • Reply ninityunita July 9, 2015 at 10:32 am

      amiiin ya Allah. amiiin.
      iyaaa peh! dari kecil udah pake kraft juga jadi terus deh jadi tradisi sampe sekarang. udah cocok sama rasanya.

    Leave a Reply