daily living

Indahnya Memberi Cinta

June 22, 2015

Senangnya bertemu lagi dengan bulan suci Ramadhan di tahun 2015 ini. Bagi kaum muslim termasuk saya, Ramadhan adalah bulan istimewa yang penuh berkah. Kedatangannya selalu ditunggu. Seperti biasa, sebelum Ramadhan tiba, saya berkunjung ke rumah orangtua saya di Bandung. Kangeeen! Apalagi sudah lebih dari satu bulan sejak kunjungan terakhir saya ke rumah orangtua.

Saya selalu kangen pulang ke Bandung. Maklum deh yaaa… tinggal di apartemen, ngga napak ke tanah jadi di tempat saya tinggal, tidak ada taman. Lately saya suka sekali menaruh tanaman di apartemen. Rasanya lebih asri, ngga terlalu kering. Tanamannya saya simpan di pot-pot kecil. Tanamannya tentu saja berasal dari rumah Mama :D saya ngga tau nama tanamannya apa yang penting gampang dirawat. Duh! Seneng deh kalo ke rumah Mama karena halaman di samping rumah itu asri banget. Tanaman tumbuh subur. Kayaknya Mama saya memang punya rasa persahabatan yang tinggi dengan tanaman. Apa aja yang ditanam Mama, tumbuh subur.

Kalau ingat rumah, otomatis jadi ingat masa kecil saya juga karena dari TK saya tinggal di rumah Bandung. Seperti pasangan muda, dulu Mama dan Bapak menumpang dulu di rumah nenek saya ketika proses membangun rumah dilakukan. Target mereka, sebelum saya masuk SD, sudah tinggal di rumah sendiri.

Hmm… Inget banget deh waktu kecil dulu, Mama suka mengantar saya ke sekolah pakai motor. Menemani saya ke madrasah setelah selesai sekolah untuk belajar mengaji. Mama juga menjahit baju untuk saya (duh! sementara saya ngga bisa menjahit sama sekali. Perlu baju, tinggal cari yang udah jadi aja). Dan yang pasti kalau Ramadhan, Mama membuat kue lebaran sendiri! (lagi-lagi, kadang saya lebih memilih beli karena alasan kesibukan untuk membuatnya sendiri). Mama tau banget kalau saya suka kue keju, makanya Mama ngga pernah absen untuk membuatnya karena Mama tau itu kue favorit saya. Ah! Saya jadi inget deh momen masa kecil waktu membantu Mama bikin kue keju. Tugas saya adalah bagian menyerut keju Kraft. Soalnya saya sukaaa banget makan keju.

Kalau inget-inget masa kecil, kerasa yaaa banyak banget pengorbanan dan kasih sayang orangtua buat saya. Mungkin kalo dulu I took for granted, tapi beda rasanya setelah dewasa dan terlebih sudah menjadi orangtua juga. Ramadhan ini rasanya jadi momen yang pas banget buat saya memberi sesuatu sebagai rasa terima kasih saya untuk Mama.

Saya ke Bandung sambil membawa satu pot besar tanaman buat Mama. Saya tahu Mama pengin banget menanam tanaman Lee Kuan Yew di rumah tapi belum sempat membelinya. Sekaligus saya juga membelikan mukena supaya bisa dipakai Mama saat sholat subuh berjama’ah di masjid.

Alhamdulillah, Mama seneng bangeeet! Tanaman yang saya bawa kami tanam bersama-sama di halaman rumah. Mama juga suka dengan mukena dari saya. Ah! Indahnya memberi cinta. Saya juga membawa kantong berisi bahan-bahan untuk membuat kue keju favorit saya untuk Idul Fitri nanti. Mama tersenyum dan kami langsung ke dapur untuk bersama-sama membuatnya. Kenangan masa lalu di rumah ini hadir lagi. Sambil menyerut keju, kami bertukar cerita… update kehidupan masing-masing. Terima kasih Mama, dari matanya saya tahu cinta Mama untuk saya tidak pernah ada akhirnya.

You Might Also Like

10 Comments

  • Reply Sandra June 22, 2015 at 2:15 pm

    Kangen Bandung jugaaa, udah lama ngga kerumah mamih… :(

    • Reply ninityunita June 22, 2015 at 3:15 pm

      bandung selalu ngangenin yaaa… apalagi orangtua. :’)

  • Reply Lia Harahap June 22, 2015 at 6:31 pm

    Wahhh seneng baca ceritanya. Selamat menjalankan ibadah puasa ya, Mbak :)

  • Reply Yeye June 24, 2015 at 6:42 am

    Ahhh, moment kebersamaan yg indah. Aku jg suka bantu mama bikin kue teh :)

    • Reply ninityunita June 24, 2015 at 11:06 am

      ahhh yeye! pantesaaaann sekarang jago banget bikin kue! :) tapi emang seneng yaaa bikin kue bareng sama mama. :’)

  • Reply Honey Josep June 28, 2015 at 3:59 pm

    *mbrebes mili bacanya*
    Aku jadi kangen mamaku!
    Mamaku juga bisa menjahit, tapi aku menyesal kenapa dulu juga ga belajar menjahit =’)
    Selamat berpuasa teteh dan keluarga, semoga lancar menuju kemenangan :)

    • Reply ninityunita June 29, 2015 at 11:52 am

      iyaaa hon.
      dulu kayaknya ntar2 aja deh belajar jahit dan menyulam… euhhh ternyata sampe sekarang ga jalan2. padahal basic gitu seneng yaaa kalo kita bisa. :)

  • Reply Ike Mayasari June 29, 2017 at 3:37 pm

    nangis bacanya teh ninit …. saya jadi kangen ibu saya

  • Leave a Reply