Daily Archives

July 3, 2015

daily living

Martabak Keju

July 3, 2015

Tahun ini, Ramadhan hadir bertepatan dengan libur sekolah anak. Meski bukan puasa pertama bagi anak-anak, tetap saja awal-awal saat melaksanakan puasa cukup jadi tantangan buat mereka. Oh ya, seperti yang saya ceritakan di post sebelumnya, tahun ini Arza mulai full puasa dan semangat menjadi imam sholat. Bagi saya, Ramadhan tahun ini alhamdulillah menyenangkan lebih dari biasanya karena aktivitas bersama anak-anak jadi lebih banyak di libur sekolah ini.

Senang sih kalau lihat sikap anak-anak terhadap Ramadhan. Kalau dibandingkan saya waktu kecil, mereka jauuuh lebih baik daripada saya. Rasanya saya tidak berpuasa full dari kelas 1 deh. Masih ada sedikit memori yang nempel kalau waktu saya kecil, haus sedikit… minta berbuka. Rasanya kelas 2 atau 3 saya mulai bisa puasa full. Anak-anak saya jauh lebih tangguh daripada saya kecil.

Nah dulu yaaa… waktu kecil kalau puasa tuntutannya banyak. Minta dibuatkan makanan kesukaan sama Mama, udah pasti. Pengen es campur lah, pengen pisang goreng pakai keju, pengen puding cokelat, mau banana split… segala macam deh disebut. Satu hal yang saya ingat, Mama ngga pernah nolak. Mama selalu mengabulkan permintaan saya. Padahal kalau dipikir-pikir, pasti ribet yaa bikin makanan based on request saya yang mendadak. Pernah lagi puasa specifically pengen banget martabak keju tapi harus mama yang buat, ngga boleh beli. Du-uh! Masih inget deh sore itu Mama langsung pergi jalan kaki untuk beli semua bahannya. Kalo inget itu, asli deh… nyusahin banget yaah sayaaa :'( Padahal kalo mau kan praktis tinggal beli aja. Mungkin karena saya suka momen pas bikin martabak keju itu sama Mama. Saya bantu menyerut keju Kraft untuk taburannya sementara Mama membuat martabaknya. Itu. Momen itu. Ngga ada gantinya.

Tapi namanya orangtua, beneran ya banyak berkorban buat anak-anaknya. Mungkin Mama capek tapi ngga pernah kedengeran bilang ngga. Yang paling saya inget, dapur wangiii banget sama martabak keju buatan Mama.

Yah kalo nyusahin, saya pasti banyak nyusahin Mama deh. Inget dulu waktu masih SMA, pulang telat beberapa kali ngga ngabarin ke rumah karena keasikan sama teman-teman. Kebayang kan waktu dulu belum ada handphone. Mama sering khawatir sama saya sebagai anak satu-satunya.

Dan seperti yang saya bilang di blog post yang ini, semua jadi beda ketika kita sendiri udah jadi orangtua. Sekarang saya lebih mengerti dan apa yang Mama lakukan buat saya itu sebenarnya seperti nasihat melalui perbuatan. Walk the talk. Ngga cuma teori aja tapi Mama melakukannya. Dan itu tertanam di benak saya sampai sekarang. Duh! Ingin sekali membalas semua kebaikan Mama.

Makanya sekarang, anak-anak berpuasa dan mereka ada request makanan tertentu untuk berbuka, sebisa mungkin saya membuatkannya, kan sudah Mama contohkan dengan jelas waktu saya kecil. Sebenarnya menyenangkan juga karena mereka suka maksa untuk “membantu” (oh yaa… dua anak cowok yaaa :D ngga usah ditanya deh tepung bertebaran di lantai). Hari ini anak-anak request minta dibuatkan Martabak Keju.

Martabak Keju
Bahan-bahan:

    250 gr tepung terigu serbaguna.
    400 ml susu cair.
    1 butir telur.
    30 gr gula castor.
    ½ sdt baking soda.
    ½ sdt garam.
    Gula pasir untuk taburan.

Cara membuatnya, bisa dilihat di sini ya. Kalau sudah matang, diangkat… oles margarin dan serutan keju. Yummm! Enak banget deh!

Saat anak-anak membantu memarut keju, Mama menelepon. Update keadaan kami masing-masing. Saya bilang kalau sedang membuat martabak keju persis seperti yang saya dan Mama lakukan dulu. Mama tertawa dan request minta saya buatkan juga kalau mudik lebaran ke Bandung. Ah! Pasti! Percakapan di telepon ditutup dengan saya mengucapkan terima kasih pada Mama atas segala yang sudah Mama lakukan pada saya. Ngga pernah ada kata terlambat kan untuk mengucapkan terima kasih pada Mama? :)

Semoga saya bisa membalas segala kebaikan Mama meski yakin apa yang saya lakukan ngga sebanding dengan pengorbanan Mama buat saya. Love you, Mama!