daily living

Let’s Do Something Nice For Our Parents

July 10, 2015

Ramadhan tahun ini bisa dibilang Ramadhan terbaik dibandingkan Ramadhan sebelumnya. Alhamdulillah. Saya banyak menghabiskan waktu di rumah, ngga banyak kegiatan di luar. Tahun lalu saya ngga khatam Al-Qur’an di bulan Ramadhan *duh malu*, tahun ini harus khatam. So far so good, Alhamdulillah, bisa berjalan dengan lancar. Optimis in syaa Allah target terpenuhi. Bener banget sih kadang ada masa dimana kurang semangat untuk beribadah, manusiawi lah ya. Tapiii, lucky me… punya Mama yang jadi panutan. Somehow selalu ada cara Mama untuk memotivasi saya.

Bener banget sih, kalo ada apa-apa… larinya pasti ke Mama. Buat saya, Mama itu guru kehidupan banget. Mendidik dan mengajarkan saya banyak hal. Satu hal yang Mama dari kecil selalu bilang sama saya, “Jadi perempuan itu harus mandiri dan ngga gampang mengeluh.” Saya berusaha untuk melakukan apa yang Mama katakan. Sebagian orang mungkin menggeneralisasi kalau anak tunggal itu identik dengan anak manja. Tapi berkat didikan orangtua, saya justru jauh dari anak manja. Waktu SD, saya sudah punya tugas untuk menitipkan beberapa termos berisi es lilin buatan Mama ke warung-warung. SMP saya sudah “nge-kost” di rumah Nenek (karena sekolah saya jauh dari rumah). Ini Mama lakukan supaya saya tumbuh mandiri dan ngga gampang mengeluh.

Saya lihat Mama sebagai contohnya. Mama sering melakukan apa-apa sendiri karena ngga pengen bikin worry dan menyusahkan orang lain. Mama bener-bener walk the talk.

Satu hal lagi, Mama selalu ingin memberi yang terbaik buat saya sebagai anaknya. Orangtua saya bukan tipe keluarga yang menetapkan acara liburan setiap tahun. Honestly, bisa dihitung dengan jari. Tapi, satu hal yang paling ngga bisa saya lupa… orangtua saya mengajak saya menjalankan ibadah hajji.

Mama juga orangnya tabah banget. I love her even more. Sebagai anak, saya pastinya belum bisa membahagiakan Mama… tapi at least saya ngga mau bikin Mama susah.

Momen Ramadhan ini bener-bener jadi refleksi buat saya mengingat apa yang udah Mama lakukan untuk saya. Pengeeen banget bisa sedikit membalas kebaikan Mama, membahagiakan Mama. Inget kan cerita saya tentang Martabak Keju dan Cinta Dalam Sepotong Kue Keju? Dulu Mama mengajarkan saya untuk membuatnya. Idul Fitri tahun ini, saya ingin membuat hantaran spesial untuk orangtua dengan membuat Kue Keju dan Martabak Keju.

Saya mengajak kedua anak saya membantu saya membuatnya. Seru juga sih di dapur. Anak-anak pastinya lebih memilih untuk main lego daripada membantu saya di dapur. Tapi dengan trik membuat mereka serasa jadi Chef andal, mereka semangat juga membantu saya membuat hantaran spesial Idul Fitri untuk Mama tercinta.
Yup, setelah jadi… kue-nya memang far from perfect. Tidak sebagus yang Mama buat. Tapi saya yakin Mama pasti tahu kok kalau saya dan anak-anak membuatnya dengan cinta.

Ngga harus nunggu Hari Ibu kan untuk berterima kasih sama Mama? Idul Fitri ini bisa jadi momen kita untuk berterima kasih dan membahagiakan orangtua tersayang. Banyak hal yang bisa kita lakukan sebagai rasa terima kasih kita terhadap orangtua. Mengobrol dengan orangtua tanpa terganggu update status di sosial media, misalnya. Hal-hal kecil apapun yang datang dengan ketulusan pasti akan diapresiasi oleh orangtua kita.

Semoga Indahnya Memberi Cinta di Ramadhan dan Idul Fitri tahun ini menjadi kebahagiaan buat kita semua ya. Let’s do something nice for our parents.

You Might Also Like

2 Comments

  • Reply hesty wulandari July 30, 2015 at 11:24 am

    teh ninit, sukaa postingannya
    udah lama lo ga baca postingan beginian di blog teh ninit :)

  • Reply Dewi Ratih December 16, 2015 at 11:12 am

    Pasti mamanya teh Ninit seneng banget sama hantaran spesialnya :) #hug. Makasi teh, ngga perlu mikir berat2, justru hal2 kecil gini yg membahagiakan ortu ya, makasi ud ngingetin

  • Leave a Reply