daily living

Emosi Jiwa

October 7, 2015

Minggu lalu, saya ada meeting di Talavera TB Simatupang. Agak cemas karena macet di Sudirman yang di luar perkiraan (ternyata lebih lama), saya takut terlambat datang.
Di depan Citos, macet seperti biasa. Ketika mobil yang saya kendarai maju, ternyata motor di sebelah belum bergerak. Jadi lah mobil saya bersentuhan. Saya yang salah. Bumper mobil saya pun tergores.

Saya sudah memberikan gestur minta maaf dari mobil kepada pengendara motor (laki-laki). Dia berhenti dan cek motornya, baik-baik saja.

Tapi, tidak puas di situ. Dia menghampiri mobil saya ketika sudah melaju. Dua kali dia mendekat sambil entah sumpah serapah apa yang diucapkan. Saya tidak mau melihat. Jujur saya takut sekali. Berdo’a semoga cepat sampai ke Talavera.

Saya mengerti kalau dia emosi jiwa. Macet dan panas. Siapa yang tidak kesal?

Salah saya. Menyetir dengan cemas apalagi ditambah sedang sakit bulanan. Ini yang pertama. Semoga tidak ada yang selanjutnya lagi.

Icons made by Freepik from www.flaticon.com is licensed by CC BY 3.0

You Might Also Like

4 Comments

  • Reply hesty wulandari October 7, 2015 at 11:38 am

    ternyata menyetir mobil lebih menakutkan daripada motor.. (kalo lagi macet siy)

    • Reply ninityunita October 8, 2015 at 9:15 pm

      iya harus konsentrasi abisss! lesson learnt! :)

  • Reply Lia Harahap October 7, 2015 at 9:14 pm

    Cuaca panas dan kondisi macet mungkin si pengendara motor jadi gampang emosi. Duuuh pasti serem ya, Mbak. Semoga gak ngalamin lagi :(

    • Reply ninityunita October 8, 2015 at 9:02 pm

      iyaa pasti. memang lagi panas banget dan macet, li. jadi pasti gampang banget emosi jiwa deh. huhu. iyaaa semoga ga kejadian lagi kayak gini apalagi sendirian.

    Leave a Reply