read & write writing

I Hate Running

February 8, 2016

Dan dari dulu aku ngga pernah kenal olahraga. Olahraga yang paling aku benci di dunia ini ya lari. Bukannya apa-apa ya. Setidaknya saat aku sekolah dulu, mulai dari SD sampai SMA, lari sangat identik dengan hukuman. Datang terlambat ke sekolah, lapangan menanti. Ngga pakai sepatu hitam, diminta lari juga keliling lapangan at least 3 kali. Lupa bawa PR matemarika, lari (emang ada hubungannya?). Jadi gimana aku ngga benci banget sama lari.

Makanya terserah lah apa itu Noni yang sudah dua tahun terakhir ini tergila-gila dengan lari. Bukannya dia ngga usaha untuk mengajakku lari ya. So many times! Dan pastinya, dia selalu gagal dong.

“Tan… Yuk lari.”
“Ngga!”
“Seru loh, Tan.”
“Ngga!”
“Sekilo doang. Lo bisa dong.”
“Ngga!”
“Gue beliin tas idaman elo deh asal lo temenin gue lari 5K.”
“Ngga goyah. Sori ya Non!”
“Dian Sastro aja sekarang lari, masa elo ngga Tan?”
“Terserah!”

Sebagai sahabat yang supportif, aku mendukung banget Noni dengan segala kegiatan olahraganya. Gila deh kalau aku intip Instagramnya. Ada hashtag #YukNoni yang terinsprasi dari #YukNdien karena Noni sudah terobsesi punya badan sekeren Andien. Ada juga foto Noni dengan Melanie Putria, pelari idolanya beberapa hari lalu di CFD Sudirman. Belum lagi yoga dan angkat beban. Hebat deh Noni. Badannya semakin keren, toned, dan yang penting aku lihat Noni makin bahagia.

Dan sebagai sahabat yang supportif, aku selalu menemaninya. Noni lari di GBK, aku makan lontong sayur. Noni ngegym, aku makan french fries sambil baca majalah. Sejak bercerai dua tahun yang lalu, Noni semakin rajin berolahraga. Emosinya tersalurkan untuk hal yang positif. Bagus kan rajin olahraga daripada menangis terus di kamar.

Dan entah kena rayuan apa, aku bersedia menemani Noni untuk datang ke sebuah café. Running club Noni, Jakarta Runners, mengadakan acara Go Run For Fun.

“Tapi ngga ada lari kan?”
“Nggaaa…”
“Gue ngga mau ya kalo lo menjebak gue. Tiba-tiba ada acara larinya segala.”
“Elo tuh bawel banget sih Taniaaa!”
“Kalo sampe iya, gue langsung kontak lawyer gue buat kirim somasi ke elo.”
“Haduuuh! Berisik deh manusia yang satu ini. Job description elo itu cuma duduk manis dan makan apa lah seperti yang biasa elo lakuin kalo nemenin gue.”
Aku tertawa. “On you kaaan?!”
“No worries! Yang paling penting sih gue butuh elo ada buat foto-fotoin gue. Buat di Instagram.” Noni mengedipkan mata.
“Sial! Ekspektasi gue ketinggian nih. Gue berasumsi elo butuh gue dateng untuk memberikan moral support. Taunya cuma buat foto elo.”
“Ask. Don’t assume!” Noni dengan gaya Mario Teguh-nya.
Aku memeletkan lidah.

Ini bukan sekali dua kali Noni mengingatkanku tentang asumsi. Kalau sudah begini, aku jadi ingat waktu kami menonton film Lock, Stock, and Two Smoking Barrels. Soap dengan tampang lurus tanpa ekspresi mengatakan, “What do they say about assumption being the brother of all fuck-ups?” Noni tertawa paling keras.

“Inget ya! Foto! Sekece mungkin. Catatan penting, sisi sebelah kanan. Itu angle andalan gue. Kalo dari kiri itu, somehow kekecean gue itu suka turun 5%.”
“Iya. Iya. Pokoknya 100 likes pasti dapet deh kalo gue yang fotoin elo.”
“Pertama kali nih gue presentasi. Gila yah! Ngga pernah ngebayangin deh gue berbagi pengalaman tentang lari. Bangga ga lo sama gue, Tan?”

Aku dan Noni sedang duduk di bagian pojok café. Noni sedang sibuk dengan laptop dan mengecek ulang presentasinya. Kelihatan banget sih kalau ini adalah sesuatu yang penting bagi Noni. Sesekali aku lihat Noni menggerakkan tangan dan bergumam seperti rehearsal untuk presentasi nanti.

“Move!”
“Eh?”
Noni memperlihatkan sesuatu di pergelangan tangannya. “Nih! Gue udah disuruh gerak.”
“Perhatian banget sih jam tangan elo.”
Noni menggelengkan kepala. “Duh elo tuh ya. Beneran deh. Ini namanya activity tracker, Tan. Kan elo juga yang nemenin gue minggu lalu ke Mall Emporium buat beli Garmin VivoSmart HR ini.”
“Terserah lah, ngga ngerti. Buat gue itu sih jam tangan yang perhatian aja.”
“Ya udah, gue udah disuruh move dan dalam 20 menit, acaranya dimulai. Gue gabung sama temen-temen lari gue dulu ya. Meanwhile, lo order aja apa yang elo mau dan pastikan camera baterainya full!”

Noni dengan kostum sporty-nya berlalu meninggalkanku. Mendekati pukul tujuh malam, café mulai padat dengan orang-orang yang kalau aku lihat-lihat, they’re shiny happy people. Ada yang pakai baju lari, baju kantoran, dan dari jendela besar dari dalam café aku bisa melihat ada yang baru mengunci sepeda. Selain orang dengan penampilan bak dewa Yunani, ada juga golongan orang-orang seperti aku. Tipe orang yang suka makan daripada olahraga. Orang-orang yang Instagramnya didominasi dengan foto makanan, contohnya seperti foto Nasi Padang war, atau restoran dengan makanan yang paling hits. Aplikasi Go-Food adalah favorit kami. Apa itu Garmin Connect atau Nike Running yang sering dibahas Noni? Bhay!

Mereka yang datang ke sini pastinya dirayu oleh teman-temannya yang suka lari. Dari yang hadir, ada juga golongan orang-orang yang mengikuti sosial media Jakarta Runners, yang mulai tercerahkan untuk mulai lari juga. Harus diakui sih, foto-foto Jakarta Runners yang ada di segala lapisan channel sosial media mereka itu keren-keren banget. Lari-nya melayang. Foto grup dengan medali finisher. Foto-foto mereka lari malam. Kerennya tak terkendali.

Tapi meskipun keren, aku sih males banget deh lari. Maklum lah, aku udah keren juga dari lahir.
Lari? Ngga banget, makasih. Aku di sini cuma jadi #instagramfriend Noni. Bukan buat terinspirasi buat lari.

Aku benci lari. Aku ngga akan pernah lari.
Period!


Mohon do’a restu yaaa… Pengin banget menyelesaikan novel ini.
Semoga bisa sampai ke garis finish. Ngga pengen DNF. :)

You Might Also Like

11 Comments

  • Reply Nana February 8, 2016 at 8:57 pm

    Cant wait teh ninit..
    Sama kyk tokoh Tania, I hate running. Banget. Pdhl waktu sd pernah sering ditunjuk ikut komba lari 100m. Tapi skrg sy benci bgt lari. Nafas tersengal-sengalnya, dada panas sesaknya ituu entah kenapa jd menyebalkan. Smoga habis baca lanjutan ceritanya Tania-Noni ini jadi setidaknya mau trying for running ya teh… pengen pny badan bugar fit kyk teh ninit hihi (yah jadi kepanjangan komennya, #curcol). Goodluck teh!

    • Reply ninityunita February 9, 2016 at 5:57 am

      ahaha iyaa yah na… samaaa! dulu juga sebel banget sama lari. tapi akhirnya nyoba dan malah sukaaa :)
      semoga nanti nana mau nyoba juga yaa.

  • Reply Dita February 8, 2016 at 9:45 pm

    Amin. Ditunggu novel terbarunya ya Teh :)

    • Reply ninityunita February 9, 2016 at 5:56 am

      makasih yaaa dit. jadi semangat deh nih. :)

  • Reply radita February 9, 2016 at 9:14 am

    can’t wait till it’s done Teh! Amin. Lancar ya Teh.

  • Reply ayuprissa February 9, 2016 at 9:25 am

    SEMANGAAAAAAD TETEEEEEH HAPHAPHAPPP!!!
    Dulu aku juga ngga suka lari bangettt

  • Reply ika February 9, 2016 at 9:33 am

    mudah mudahan lancar jaya ya, teh!
    jadi semangat lari lagi…

  • Reply imelda February 9, 2016 at 1:58 pm

    nanti kalo novelnya difilm-in lagi, tokoh tanianya aku ajah…wkwkwkwkw secara benci beuneuuuur ama olahraga lari. Mending berenang deh mbak :)

  • Reply winda reds February 12, 2016 at 1:21 pm

    Idem sama Tania.
    Nggak suka lari…banget!
    Apalagi pas kuliah, siyalnyaaa, ada matkul olahraga yang bikin tes 3x dalam satu semester, lari 6 keliling alias 2.4 km di Sabuga. Ampun jendral, pertama kali nyaris ga finis di limit waktu 25 menit. Lama-lama jadi olahraga bareng temen2 cowok, demi lulus matkul itu, akhirnya pas UAS lumayan lah bisa 17 menit kelar dan dirayain dengan…bakso Akung! Hahahaha #kagaklagilagidah

    Terusin lagi ceritanya, Teh Nit! Looking forward for the novel, aamiin YRA :) #bookmarkdulu

  • Reply Selly February 17, 2016 at 10:30 am

    Sama bgt teh dulu nggak suka bgt lari mending olah raga lain. Sth nikah dn punya Anak, lari akhirnya jd olah raga yg plg mngkn krn gampang, gratis dn bs dilakuin pagi buta sbl suami ngantor. Skrg mlh jd kesengsem :)

  • Reply ceria aufiary February 23, 2016 at 10:39 am

    Ditunggu Mbak Ninit, saya malah bacanya dari yg terakhir Mbak posting di blog. Salam kenal Mbak:)

  • Leave a Reply