home & living

5 Hal Yang Membuat Belanja di IKEA Begitu Menyenangkan

August 16, 2016

Sejak umur belasan, saya sudah suka dengan IKEA. Rasanya happy banget tiap kali liat katalognya dan waktu tahu IKEA membuka toko pertamanya di Indonesia Oktober dua tahun yang lalu, tebak siapa yang excited banget? Yes, yours truly.

Sampai sekarang, saya ngga pernah bosan dengan IKEA. Video-video IKEA yang ada di youtube, saya tonton secara religius! Jadi, itu kenapa sebabnya saya memberi gelar untuk diri saya sendiri sebagai FBI, alias… Fans Berat IKEA! :D

Pengakuan, saya ngga terlalu berani untuk menyetir ke sebuah tempat yang belum saya kenal benar. Kalau di Jakarta, saya hanya menyetir di sekitar tempat tinggal saja. Tapi saking FBInya, saya sampai niat nyetir sendiri ke IKEA Indonesia di Alam Sutra dengan bantuan aplikasi di handphone!

Ngga tahu kenapa, selalu menyenangkan tiap kali berkunjung ke peritel perabot untuk rumah tangga dari Swedia ini. Mungkin karena 5 dari banyak sebab kenapa belanja di IKEA begitu menyenangkan:
1. Restoran IKEA
Biasanya saya pergi dari rumah menuju IKEA sekitar pukul 9.00. Kurang lebih 30-45 menit waktu yang saya butuhkan untuk sampai ke IKEA. Tujuan pertama? Restoran IKEA tentunya.

Supaya acara jalan-jalan dan belanja di IKEA menyenangkan, perut harus bahagia dulu. Tapi siapa yang ngga bahagia sih dengan menu makanan yang ada di restoran IKEA ini? Enak-enak membuat hati senang. IKEA Swedish meatballs itu favorit saya! Kalau anak saya paling suka Salmon Rebus Swedia. Tiap kali ke restoran IKEA, Apple Pie selalu ada di nampan! Du-uh itu favorit saya banget deh! Kalau ngga dimakan di tempat, bisa dibawa pulang kok. Terkadang saya ngga makan sih, cuma ngopi dan makan kue aja. Love the ambience.

2. Smaland
Satu hal yang sangat saya apresiasi dari IKEA adalah tempat yang sangat ramah untuk keluarga muda yang membawa anak-anak. The Urban Mama pasti cinta banget betapa IKEA begitu memperhatikan kebutuhan keluarga. Semua difasilitasi dengan baik. Begitu sampai, ada Smaland, tempat dimana orangtua bisa menitipkan anak-anak untuk bermain. Di restoran? Sambil makan, orangtua dapat mengawasi anaknya di “karusel” yang di desain sebagai tempat anak bermain. Toilet-nya pun dilengkapi dengan toilet ibu dengan anak. Orangtua dan anak, semua senang!

3. Desain yang Timeless
Secara visual, desain IKEA menjadi favorit saya. Simple, fungsional, dan timeless! Terus terang aja deh, siapa sih yang ngga tergoda untuk memindahkan display ruang keluarga, kamar, dapur, ruang kerja, dan kamar mandi yang ada di IKEA ke rumah kita? Lucu-lucu semuaaa! Asli! Trus satu hal yang sangat memudahkan di IKEA itu, kemasannya dibuat flat! Jadi gampang banget ditata-nya di bagasi mobil. Ngga makan tempat. Efisien banget. Love it! Atau kalau ngga flat, IKEA mengemas barangnya untuk mudah dibawa. Oh yaaa… Kemarin beli kasur di IKEA, takjub banget deh. Kebayang kalo kasur tersebut dikemas flat, makan tempat banget kaaan. Tau ngga gimana IKEA mengemasnya? Kemasan kasurnya itu digulung dan ada handle-nya. Jadi memudahkan banget untuk dibawa pulang.


Konsultasi sama staff IKEA waktu mau beli bunk bed. Staff-nya helpful banget!

4. Kebijakan Pengembalian Barang dalam 30 Hari
Saya pernah! Dua kali mengembalikan barang yang sudah saya beli di IKEA. Maklum deh ya, terkadang ibu-ibu suka berubah pikiran! Barang sudah dibeli pas sampai rumah ternyata pas mau dipasang ada faktor yang terlupakan sehingga seharusnya produk IKEA yang lain yang dibeli. Ternyata proses tukar barangnya benar-benar gampang! Ngga ada ribet-ribetnya deh. Yang penting kemasan belum dibuka, ada receipt, dan kurang dari 30 hari. Paling malas kan kalau panjang lebar. Di IKEA? Beda banget! Tinggal bilang, tunjukkan receipt dan barang, petugas memberikan uangnya sesuai dengan yang kita beli. Yes! That. Easy.

5. Bonding dengan Keluarga
Setahu saya, konsep IKEA adalah dapat menyediakan berbagai produk perabotan rumah yang terjangkau untuk banyak orang. Karena itu, proses belanja dilakukan mandiri. Ambil barang sendiri di hall. Angkut barang sendiri ke mobil. Saya sendiri suka dengan proses ini ya. Ngga terlalu suka “dilayani”. Sampai di rumah, merakit sendiri barang yang sudah dibeli sendiri dan dibantu anak-anak juga. Ini justru jadi proses yang menyenangkan buat saya dan keluarga. Ada ceritanya. Tapi kemarin saya beli bunk bed buat di kamar anak, berhubung udah capek dengan packing sendiri dua tempat tidur single ke Bandung, minta jasa IKEA untuk perakitan (iya ini juga ada!). Kalau barang-barang ngga cukup di bagasi mobil, IKEA juga menyediakan jasa pengiriman barang.

Duh! Udah 5 ya?

Sebenarnya masih banyak nih salah satunya foto di lorong IKEA. Instagramable banget! :)

Satu hal yang saya sukai dari IKEA adalah semua proses perjalanan produknya. IKEA tidak bermitra dengan pemasok yang mempekerjakan anak-anak. Bahan baku yang digunakan pun tidak didapat dari cara-cara yang melanggar aturan. Value yang dipegang IKEA ini yang membuat saya semakin FBI. Saya juga senang IKEA menerapkan kebijakan untuk tidak menyedikan kantung plastik untuk membawa barang belanjaan, instead IKEA menyediakan blue bag yang bisa dibeli di kasir yang menurut saya sangat versatile.

So? Ayo ke IKEA! :)

You Might Also Like

16 Comments

  • Reply Sandra August 16, 2016 at 11:18 am

    Bener banget teh! Belanja di IKEA selalu menyenangkan, bahkan meskipun ngga belanja, liat2 & makan di food hallnya itu tetep hepi hihihihi..

    • Reply ninityunita August 16, 2016 at 5:29 pm

      setujuuu sandra! liat-liat displaynya itu kok ya ngga pernah ngebosenin yaaa. makan di resto dan pulangnyaaa beli es krim enak murmer yang cuma 4ribu itu bikin hati senang.

  • Reply Yeye August 16, 2016 at 11:55 am

    Aku jg suka belanja di IKEA, kdg bisa ber jam2 disana hihihi

    • Reply ninityunita August 16, 2016 at 5:29 pm

      betoool! yeye pasti lama foto-foto di lorong nih! ;)

  • Reply Pryta August 16, 2016 at 12:06 pm

    Spotted Raspberry Cheesecake sukaan akuuuuu..!! *fokusnya jelas banget kalo makanan
    Whaaayy kita gak pernah ketemu ya teeeehh tiap ke IKEA?? hahaaaaaa.. yakali tempatnya luas banget dan selalu rame gituuu.. hihiiii..
    akupun sukaaaa jalan-jalan makan-makan jajan-jajan di IKEA.. ♥

    • Reply ninityunita August 16, 2016 at 5:30 pm

      iyaaa! juara yaa pryta, enak banget! aku awalnya makan ini terusss… lately lagi berpindah ke apple pie :) uhmmm chocolate mousse-nya juga enaaak!

  • Reply Cindy Vania August 16, 2016 at 12:25 pm

    Teteeehh kenapa foto pertama harus ada cake sih? Ternyata harga cake di IKEA gak mahal yaa..
    Aku belum berhasil mengunjungi IKEA Indonesia nih >.<

    • Reply ninityunita August 16, 2016 at 5:32 pm

      iyaaa cin! terjangkau kok. ngga ngira ya cin? cake-nya enak-enak! dulu sih awalnya lebih cantik lagi, disajikannya pakai piring cin. sekarang udah pake kemasan potongan gini.

      asli deh cuma ke resto buat makan kue plus ngopi aja udah asik banget! ayuuuk! kita ke IKEA bareng cinnn!

  • Reply feni feni August 16, 2016 at 2:40 pm

    “Video-video IKEA yang ada di youtube, saya tonton secara religius!”

    aku ada temennyaaaa :’) hahahahahahha *terharu *lebay.
    apalagi video makeover, ya ampun, sampe lupa waktu nontonnya, sampe tengah malem hahahahahaha

    • Reply ninityunita August 16, 2016 at 5:33 pm

      whoaaaa feniii! aku pun terharuuu menemukan teman satu golongan!!!
      kagum yaaa gimana ruangan terbatas pake IKEA bisa jadi keren banget.

      ps, fennn ngga bisa komen di blogmuuu… ngga ada pilihannya fen huhu.

  • Reply Oline August 16, 2016 at 4:40 pm

    Duuh belanja di IKEA bikin hati dan mata adem yaaa..

    • Reply ninityunita August 16, 2016 at 5:33 pm

      bangeeet line! :) selalu happy kalo ke sana.

  • Reply bunda rizma August 18, 2016 at 2:54 pm

    wah, belom kejadian ngembaliin barang ke ikea. bagus dong ya teh kalau engga ribet

    • Reply ninityunita August 22, 2016 at 10:31 am

      yesss… ini enak banget deh. oh yaa, kalo mau belanja lagi, biasanya diganti dengan voucher. tapi kalo ngga, pakai cash. :) praktis banget yah.

  • Reply zata ligouw August 19, 2016 at 10:49 am

    aku ikut mengamini 5 hal tersebut teh, hihihi…pertama kali ke sana langsung jatuh cinta sama makanan di restonya, trus keliling2 rasanya nggak puas2, andai lokasinya deket udah jadi tempat favorit tiap minggu kayaknya tuh, eh tiap bulan deng, hehehe..

    • Reply ninityunita August 22, 2016 at 10:32 am

      ha! iya banget zata. kalo udah deket rumah, tiap minggu kali ke sanaaa… terlalu suka sama IKEA. :)

    Leave a Reply