daily living

Menyambut Ramadhan dengan #MaafIbu

May 31, 2017

Setelah menikah dan punya anak, jujur rasanya saya makin sayang sama Mama. Tiap nonton film, baca buku, dengar lagu yang ada hubungannya sama Ibu bisa dipastikan saya orang yang paling ngga bisa nahan air mata. Pasti deh langsung sesak napas, air mata meleleh, dan berakhir dengan mata sembab. Am I the only one? Rasanya ngga kan, ya? ☺

Memang ya, yang namanya Kasih Ibu itu ngga pernah akan ada ujungnya. Kerasa banget, semua yang Mama lakukan jadi lebih mudah dimengerti ketika saya sendiri sudah jadi Ibu. Mungkin dulu suka ngomel dalam hati dan ngerasa sebel sama Mama, padahal Mama melakukan itu karena sayang sama kita. Dulu kalau telat sampai rumah karena keasikan main sama temen-temen SMA, Mama suka ceramah panjang lebar. Padahal sebenarnya itu karena Mama khawatir ada apa-apa sama kita. Ya kaaan?

Setelah nikah, udah punya suami dan anak, perhatian pada orangtua tanpa disadari pastinya terbagi. Apalagi, setelah nikah, saya tinggal beda kota sama Mama bahkan pernah jauh di luar negeri. Ngaku, saya pernah lama ngga nelepon Mama. Pernah missed beberapa telepon dari Mama. Pernah jarang pulang ke Bandung buat jenguk Mama karena alasan ini itu bilangnya sibuk. Pokoknya kalau ditulis, daftarnya pasti panjang banget… duu-uh #MaafIbu.

Percaya ngga, sekarang setelah punya anak, kalau nyanyi lagu Kasih Ibu buat anak-anak, pasti air mata saya netes. Inget betapa saya sayang sama Alde dan Arza. Betapa saya bersyukur diberi titipan dua anak yang jadi penyejuk hati dan asli rasanya ngga kebayang kalau ngga ada mereka. Terus jadi kepikiran Mama deh… nah saya sendiri sebagai anak, gimana sama Mama? Apakah sudah cukup membahagiakan Mama? Jleb!

Asli, langsung banjir air mata deh ini gara-gara lihat video kolaborasi Anggun dan Andien persembahan Pantene dan Downy. It’s sooo beautiful. Coba tonton dan dijamin deh, pasti bikin meleleh… asli speechless deh ngga tau mau bilang apa. Mengharukan to the max! Yang jelas, sukses bikin nangis sesenggukan. Abis itu langsung telepon Mama, bilang I love you… Du-uh, itu liriknya bener-bener deh… ampuh bikin pengin minta maaf dan meluk Mama.

Maaf Ibu, tak angkat telponmu. Menjawab ketus saat kau menelponku.
Maafkan aku, jarang beri waktu. Ngobrol denganmu, bertanya kabarmu.
Sering tak sabar saat kau bicara. Kadang lupa ulangtahunmu.
Maafkan aku, sering tidak pulang.
Sedang sibuk, selalu jadi alasan.

Nangis kejeeer… Duu-uhhh #MaafIbu.

Nah, blog readers udah pada minta maaf belum sama Ibu?

Bilang sayang dan minta maaf sama Ibu itu ngga perlu nunggu Hari Raya datang kok. Justru memasuki Ramadhan, sebaiknya kita kumpul deh. Make time untuk jenguk Ibu dan minta maaf. Yakin, ngga ada hal yang lebih membahagiakan Ibu kalau kita mengungkapkan rasa cinta kita dan terutama bilang #MaafIbu.

Saya jadi inget masa kecil saya. Naik motor sama Mama. Diajak ke pasar sama Mama, disuruh ke warung untuk menitipkan termos berisi es untuk dijual (diajarkan entrepreneurship). Mungkin dulu terlihat sederhana tapi justru kepingan-kepingan memori itu luar biasa indah dan lebih mudah dimengerti sekarang. Belum lagi kalau saya sakit. Mama merawat saya dengan kasih sayang. Apa yang Mama lakukan, semuanya untuk kebahagiaan saya, anaknya. Apalagi saya ini anak satu-satunya. Duuh… Kasih sayang Ibu memang ngga akan pernah ada akhirnya.

Mama selalu jadi orang yang bisa diandalkan kalau saya menghadapi apapun. Ngga sekali dua kali kalau terbentur sesuatu, tanpa diminta, Mama pasti selalu membantu. Saya juga sadar, saya bisa jadi saya yang sekarang ini karena do’a dari Mama. Pokoknya kalau ada apa-apa, ngga ada yang lebih manjur daripada do’a Ibu.

Coba deh buka-buka file foto. Pasti ada kan foto kita sama Ibu tersayang? Ikutan kontes #MaafIbu, yuk! Detail-nya bisa blog readers lihat di http://bit.ly/tumphotocontest-maafibu.

Selamat menyambut Ramadhan yaa, blog readers! Semoga Ramadhan tahun ini lebih indah daripada Ramadhan sebelumnya. Last but not least, tolong bukakan pintu maaf untuk saya yaa yang pastinya pernah ada salah kata dan sikap.

You Might Also Like

6 Comments

  • Reply kiky May 31, 2017 at 5:25 pm

    iyess…mumpung masih bisa, minta maaf sama ibunya…
    aku dah gga bisa lagi :(

    • Reply ninityunita June 1, 2017 at 10:38 am

      Kikyyy… hugs. Al-Fatihah untuk mama tersayang yaaa…

  • Reply herru May 31, 2017 at 5:58 pm

    Karena tinggal beda kota, dulu Mamah suka telpon hampir tiap hari. Apalagi kalau berita demo atau banjir di TV, sudah dipastikan Mamah bakal telpon. Kadang kesel Teh apalagi kalau ditelpon pas lagi ada meeting atau kerjaan lagi pakepuk.

    Sekarang sudah tiga tahun Mamah berpulang, masih suka gak sadar ngecek hape nunggu miscall dari Mamah.

    • Reply ninityunita June 1, 2017 at 10:38 am

      Herruuu… bacanya langsung cirambay :'(. Al-fatihah buat Mamah yaa…

  • Reply Ipeh June 2, 2017 at 9:19 am

    teteh, jleb banget ya kata-katanya. Aku termasuk yg jarang banget nelpon karena pada dasarnya aku orang gak suka ngobrol dari telpon, jadilah mama yg paling sering nelpon ke aku dan nanyain kabar, mama suka bilang: “kamu apa kabar? mama udah lama gak dengar suara kamu”.. Hiks. Jadi janji sama diri sendiri bakalan rajin nelpon dan ngobrol sama mama, apalagi mama udah tinggal sendiri di kampung :(

    hiks, jadi merasa bersalah gini.

    • Reply ninityunita June 7, 2017 at 6:42 pm

      duhhh… iya peh jleb banget yaaa. apa yang menurut kita simpel, ternyata buat orangtua itu besar banget nilainya seperti telp dan nanya apa kabar. video #MaafIbu ini bener-bener deh… reminder yang ampuh buat kita sebagai anak-anak yang kadang “lupa” kalau orangtua kita menua dan butuh perhatian sekecil apapun dari kita.

    Leave a Reply