Browsing Category

product review

Bango Warisan Kuliner

By November 4, 2014 food & drink, product review
Bango Warisan Kuliner

Ada dua hal yang paling bikin perempuan bingung.
1. Berdiri di depan lemari. Memiilih baju apa yang dikenakan hari ini. Mau ke kantor, begitu dapat undangan, mau jalan-jalan, even mau ke pasar… bener deh! Apa yang ada di kepala mayoritas perempuan (termasuk saya) adalah… pakai baju apa? Dan ujung-ujungnya bilang, I have nothing to wear (pada deretan baju yang tergantung di lemari). Well, you are not alone by the way. :D Read More

You Might Also Like

Everything Together

By October 28, 2014 product review
everything together

Pengen ganti mobil lama deh.

Bukan… bukan karena saya ngga bisa denger lagu dari audio system di mobil sendiri loh Read More

You Might Also Like

#UbahParfumMu

By August 21, 2014 product review
#ubahparfummu

Saya punya kebiasaan sejak duluuu banget (saking lamanya ngga inget mulai kapan) kalau sebelum tidur, saya suka pake parfum. Setelah menikah, bisa dibilang “ritual” ke luar rumah kalah heboh kalau saya mau tidur. Jelas lah ya kenapa :)

Awal-awal pernikahan, ya suami suka notice saya pake parfum. Tapi setelah 10 tahun nikah, udah jarang banget berkomentar. Mungkin karena ya udah biasa aja.

Pernah suatu hari saya abis lari malem dan capek banget. Jadi selesai mandi, langsung ganti baju dan ke tempat tidur. Ritual heboh sebelum tidur juga kalah karena bener-bener capek dan ngantuk. You know what… suami bilang, “Kamu ganti parfum ya? Lebih enak yang ini.”

Wowww… langsung ilang deh ngantuknya! Abis takjub banget denger dia ngomong gitu. Maklum lah yaaa… cowok kadang suka ga nyadar perubahan yang dilakukan perempuan. Saya potong rambut hari ini aja dia bisa nyadar seminggu kemudian (oh sungguh telattt!). Dulu sih suka kzl tapi lama-lama ya nerima aja deh, emang cowok gitu. Makanya ngerti kaaan kenapa ngantuk ilang malem itu dan langsung seneng sendiri tau suami nyadar.

Padahaaal…
Saya ngga pake parfum malem itu. Saya tuh baru beli Downy Parfum Collections. Coba yaaa… gimana saya ngga suka banget sama Downy ini. I got his attention because of Downy! Cuma butuh 1/2 tutup botol aja untuk sekali cuci, soalnya Downy Parfum Collection ini merupakan konsentrat jadi penggunaannya lebih sedikit kalau dibandingkan pelembut & pewangi pakaian biasa.

Senengnyaaa, suami saya suka juga dengan scent Downy ini. Besoknya juga dia (lagi-lagi tumben banget) berkomentar kalo dia suka wangi kemeja kerjanya. Ah! Happy banget deh! :)

You Might Also Like

Happy with Pioneer x-CM51V-k

By February 3, 2014 product review
pioneer08

pioneer01

Akhirnya, novel terbaru saya “Just Keep Running” selesai. Sekarang sudah ada di tangan editor. Insya Allah dalam waktu dekat akan beredar. :)

Selama proses menulis novel Just Keep Running, saya selalu ditemani dengan musik. Sudah kebiasaan saya selama ini, kalau menulis lebih lengkap dengan mendengarkan lagu. Saya orang yang cenderung suka mendengarkan lagu dengan volume yang tinggi selama menulis :)

What is life without music?

Read More

You Might Also Like

Cuci Baju Lari dengan Rinso Cair

By November 6, 2013 product review
Cuci Baju Lari dengan Rinso Cair1



Weekend kemarin saya beres-beres lemari. Lucu juga karena kalau dilihat dari populasi penghuni lemari, sekarang lemari baju saya didominasi dengan baju-baju lari! Gimana ngga, tiap ikut race, selalu dapet running shirt dari race pack. Itu pun sudah ada sebagian yang saya kasih ke yang lain loh. Apalagi karena saya tinggal di apartemen, dengan tempat yang terbatas, ngga bisa deh nyimpen-nyimpen barang yang ngga terlalu kepake.

Untuk baju lari, berhubung saya pake jilbab, jadi saya lebih nyaman pake kaos lari yang tangan panjang. The problem is… di Jakarta jaraaang banget ada baju lari tangan panjang. Pernah juga lihat di beberapa factory outlet. Tapi itu juga masih tetep jarang. Dulu waktu awal lari, saya suka pakai kaos lari tangan pendek trus dobel pake jacket lari juga. Tapi sekalinya dapet baju lari tangan panjang, wiiih… kok jauuuh lebih nyaman.
Untungnya, saya dapet supplier baju lari tangan panjang nih :). Udah dua tahun ini saya rutin titip baju lari tangan panjang k temen yang tinggal di luar negeri . Dia suka mudik ke Indo setahun sekali. Di Eropa, karena ada 4 musim, jadi baju larinya beragam dan ngga susah dapetin baju lari tangan panjang.



Dan karena baju lari itu harganya buat saya cukup mahal, jadi perawatannya juga ekstra banget. Udah mahal, udah susah dapetinnya di Jakarta… sayang banget kan kalo dapet perawatan yang biasa-biasa aja.
Udah lebih dari setahun yang lalu, saya beralih dari deterjen bubuk ke deterjen cair untuk mencuci baju. Rinso Cair yang saya pakai juga passs banget buat cuci baju-baju lari saya. Baju lari itu kan teksturnya lembut dan bahannya tipis, jadi memang paling cocok menggunakan deterjen cair. Ngga salah deh pilihan saya untuk meninggalkan deterjen bubuk.

Saya bisa nangis berat deh kalo baju lari rusak sedikit aja. Trusss, baju lari itu suka ngga kerasa kotor. Maklum ya, kalo lari itu udah pasti banjir keringat. Kalau ngga teliti nyuci, bekas keringat di area ketiak cukup susah juga dibersihkan. Kadang ngobrol sama teman, duduk dimana aja, ngga kerasa kalau baju lari kena noda yang sudah dibersihkan. Dan udah pasti karena aktivitas outdoor, baju lari itu gampang banget kotor.



Nyuci pake Rinso Cair juga enak banget karena Rinso Cair punya 5 kelebihan bila dibandingkan dengan deterjen bubuk. Jadi pilihan untuk meninggalkan deterjen bubuk udah paling bener deh.
Giliran ada bagian yang harus saya kucek, tangan ngga panas dan sakit seperti kalau kita nyuci dengan deterjen bubuk. Lembut di tangan. Kadang-kadang pernah kejadian sisa-sisa deterjen yang menempel baju yang udah selesai dicuci :( kan jadinya harus bilas ulang lagi, nah ini ngga akan pernah kejadian kalau kita menggunakan Rinso Cair. Baju yang dicuci dengan Rinso Cair, wanginya lebih enak dan fresh! Sukaaa… Dan yang penting pake Rinso Cair ini jatuhnya hemat karena 1 tutup botol aja bisa dipakai untuk bikin 20 baju dicuci bersih.

Jadi tau kan kenapa saya meninggalkan deterjen bubuk dan beralih pada Rinso Cair? :)

Kalau kita ke supermarket, ada 2 jenis Rinso Cair yaitu Rinso Cair dan Rinso Molto Ultra Cair. Rinso Molto Ultra Cair ini udah langsung ada kesegaran Molto Ultra, praktis! Tinggal pilih sesuai dengan kebutuhan kita aja.


Ini yang biasa saya lakukan kalo mencuci baju:

    1. Oleskan Rinso Cair secukupnya ke bagian yang terkena noda (bila perlu).
    2. Rendam sebentar dengan Rinso Cair.
    3. Kucek (percaya deh, nodanya cepeeet banget ilang, effortless deh nyucinya).
    4. Tinggal dibilas langsung sampai bersih, (dijamin gak aka nada lagi sisa bubuk putih).

FYI Untuk baju baju harian yang tidak ada nodanya, cukup rendam semuanya menggunakan 1 tutup botol Rinso Cair atau 1 sachet dan 10 liter air. Langsung beres. :))



Nah, ini nih salah satu baju lari favorit andalan saya :). Nyucinya paling ekstra karena ada warna putih. Tapi ngga worry sih karena noda di baju, selalu ilang pake Rinso Cair.

By the way, ada yang punya pengalaman seru seperti saya tentang pengalaman meninggalkan deterjen bubuk dan beralih ke Rinso Cair? Please share ya soalnya saya punya kejutan seru buat yang pengalamannya paling oke.

    – 3 Pemenang pertama : Produk Rinso Cair 1 tahun + Voucher MAP @Rp 500,000.
    – 2 Pemenang harapan : Produk Rinso Cair 1 tahun.

Sila share pengalamannya di komen yaaa… dan bagi yang belum pernah menggunakan Rinso Cair, bisa kok cerita keluh kesahnya memakai deterjen bubuk. :)

You Might Also Like

I’m A Zen Dreamer

By October 29, 2013 product review
im a zen dreamer1

Apa itu Zen Dreamer?

Jadi ceritanya bulan lalu, saya mengikuti “personality test” yang diadakan Ford Indonesia. Penasaran sih. Setelah ditest, ternyata saya tergolong Zen Dreamer, yaitu orang-orang yang aktif di pagi hari terutama pukul 7.00 – 9.00.
Setiap hari, saya bangun pukul 4.00, setelah sholat subuh dan mengaji, biasanya saya yoga di rumah. Gerakan yang simple aja karena ngga bisa lama-lama. Sarapan buah lalu pukul 6.00 sudah menjadi sopir mengantarkan anak-anak ke sekolah.




Selesai mengantar anak, langsung deh lari-lari cantik di GBK atau di sekitar rumah. Maklum deh, tahun ini rencananya saya akan mengikuti 3 race lari dengan jarak Half Marathon di Jakarta, Bangkok, dan Singapore. Jadi harus lebih rajin lari untuk latihan.

Setelah lari, biasanya pulang ke rumah untuk mandi, cek-cek pekerjaan, masak untuk lunch dan jemput anak sekolah. Biasanya, sebelum jemput anak, saya suka mampir ke sebuah café untuk menulis.

Untuk berbagai aktivitas saya seharian, I’m very pleased karena selalu ditemani New Ford Fiesta. Kegiatan pertama aja, antar anak-anak sekolah… Umm, let’s say it’s a very challenging mission :D Dua anak laki-laki, ada aja deh masalah kehidupan yang bikin mereka berantem. Atau kalau lagi manis (kadang mereka masih ngantuk kalau pagi-pagi), mereka bisa duduk manis dan jadi duta perdamaian dunia. Pokoknya sebagai Ibu, saya ekstra hati-hati banget kalau nyetir apalagi ada dua belahan jantung saya di mobil.



Enaknya pakai New Ford Fiesta karena mobil keren ini memberikan banyak kemudahan buat saya. New Ford Fiesta ini keyless by the way, jadi ngga ada lagi kunci buat nyalain mobil. Begitu masuk, tinggal injak pedal rem dan tekan tombol power, mesin nyala selama kunci remote ada di saku/tas. Dan karena saya paling suka dengerin radio pagi-pagi, nyalain radio tinggal pake voice command aja. Keren deh, serasa ngobrol sama mobil :D


Tapi ga hanya nyalain radio, menelepon, terima telepon, kalau ada SMS masuk bisa minta dibacain. Kadang kalau pagi, suami suka telepon nanya kaos kaki yang sebelah kanan kok ilang dan ada dimana, sementara saya lagi nyetir… kali ini, worry not, karena itu tadi hands-free. Smartphone saya udah connect via Bluetooth dan SYNC yang ada di New Ford Fiesta jadi asisten terbaik saya selama di jalan.

I’m not lying, dengan New Ford Fiesta semua kegiatan saya 24 Jam rasanya jauh jadi lebih menyenangkan. Konsentrasi tetap tertuju ke jalan tapi ngga kehilangan berbagai keseruan dan bisa tetep update dengan apa yang lagi terjadi di dunia ini sementara saya nyetir.

You Might Also Like

Move To Samsung Galaxy Core

By October 18, 2013 product review



Minggu lalu, saat saya sedang lari pagi di CFD Sudirman, ngga sengaja saya berpapasan dengan teman SMU saya di Bandung. Tentunya saling sapa dan kami berhenti lari. Menepi di pinggir jalan dan ngobrol-ngobrol. Apakabar, kemana aja, sekarang gimana… adalah repetan pertanyaan yang keluar dari mulut saya.

Lalu teman saya menjawab dan juga mulai mengajukan pertanyaan. “Sekarang lari, lo?”

Saya tertawa. Dia tahu benar kalau dari dulu saya bukan orang yang suka olahraga. Yah, saat di Bandung dulu, suka siiih lari di lapangan Saparua atau Gasibu. Selesai 1 keliling aja rasanya keren banget. Berbeda dengan teman saya ini. Saat SMU memang sudah terkenal suka olahraga. Mulai dari ekskul taekwondo, basket, renang, dan pastinya sepakbola. Jadi ngga heran deh, di saat beberapa teman laki-laki saat SMU sudah mengalami perubahan fisik karena pertambahan berat badan, he still stays in shape.

Ngobrol makin seru. Maklum kan sudah lama banget ngga ketemu. Dari obrolan, ketahuan deh kalau dia baru akan menikah bulan depan dan janji akan mengundang saya ke pernikahannya. Lalu saya bilang, ngga perlu deh mengirimkan undangan. Cukup kabari via telepon aja. Saya mengeluarkan handphone demikian juga teman saya itu, untuk bertukar nomor.

You know what?

Handphone yang dia pakai adalah handphone yang mungkin ngga semua orang memakainya lagi saat ini. Mungkin 8 tahun lalu, semua orang heboh ingin memakai handphone ini. Tapi saat ini? Well. Rasanya ngga ya. Kurang praktis.

“Serius lo masih pake handphone ini?” goda saya ketika dia memasukkan nomor handphone saya ke dalam phonebooknya.
“Iya. Emang kenapa, Nit?”
“Gua tau sih elo tipe cowok setia ya. Ngga nyangka aja lo masih setia aja pake handphone yang heits banget 8 tahun lalu. Ngga ada rencana ganti apa?”
Dia tertawa. “Males ah ganti handphone. Yang ini masih oke kok. Yang penting bisa buat telepon sama SMS. Beres lah. Dan FYI ya, elo orang ke 3000 kali yang ngomelin gue tentang handphone ini. Semua udah ngeracunin gue buat pake smartphone masa kini. Ngga deh. ”

Saya mencatat nomor handphone sambil berpikir, teman saya ini bener-bener memegang teguh prinsip deh.

“Lagian smartphone sekarang harganya mahal-mahal banget, Nit. Mending gue nabung kan beli isi rumah. Tuh, smartphone yang lo pake, pasti harganya di atas 5 jutaan kan?” Dia menunjuk pada Samsung Galaxy Core yang saya gunakan.
Saya menggeleng.
“Boong banget!” Komentarnya spontan.

Sepertinya banyak orang yang berasumsi kalau mendengar kata smartphone, sudah pasti bergandengan dengan harga yang mahal. Apalagi melihat brandnya, Samsung. Soalnya, desainnya cantik dan keren. Semua jadi terlihat mahal.
Saya lalu bilang kalau Samsung Galaxy Core yang saya pakai ini harganya ngga lebih dari 2.5juta. Layarnya 4.3-inch dengan dual-core processor dan 5 megapixel camera. A very affordable price untuk kualitas yang ditawarkan. Smartphone ini berbalut dengan desain khas Samsung. Jadi wajar banget kalau orang menyangka kalau ini mahal.

Teman saya lalu meraih Samsung Galaxy Core dan mulai deh mencoba-coba. Mukanya serius sekali. Tangannya menimbang dan menggenggam Samsung Galaxy Core.

“Enak banget digrip-nya. Ringan. Layarnya juga enak ya. Ngga terlalu gede dan tebel pula kayak handphone gue ini. Asli, gue ngga percaya kalo smartphone ini lo beli dengan harga segitu. Jadi naksir.”
“Smartphone itu ngga harus mahal juga kali. Yang penting kita smart juga buat milih handphone dengan kualitas yang oke dan harganya juga sesuai dengan budget. I’m very happy with this one. Buat kerjaan gue sehari-hari ngebantu banget. Reply email, kalo ada liputan acara tinggal foto pake kameranya juga dapet hasil yang oke.”

Setelah bertukar nomor handphone, kami lalu berpisah. Meneruskan acara lari pagi kami masing-masing.
Nah, kemarin, saya bertemu dia lagi di sebuah race. Dia mengajak saya berfoto bersama. Saya langsung saja mengeluarkan handphone saya mengingat handphone jadul teman saya itu ngga mungkin bisa buat motret dengan kualitas sebagus Samsung Galaxy Core saya.

“Foto dari smartphone gue aja, Nit.” Eh! Ternyata smartphone yang dikeluarkannya persis sama dengan yang saya pakai. He has moved to Samsung Galaxy Core!

“Woohoo! Akhirnya!”

“Iya, akhirnya. Gara-gara lo nih gue jadi pindah.”

Kami tertawa dan dua detik kemudian kami berdua memamerkan medal yang kami dapatkan setelah race untuk berfoto.
“Beneran ngga nyesel deh beli smartphone ini. Harganya reasonable dan gue juga suka pakenya. Sama kayak gue waktu liat elo, temen-temen gue ngiranya harga smartphone ini mahal banget. Thanks ya Nit udah rekomendasiin gue smartphone ini.”

“Good to hear, then. Tag fotonya ya kalo lo udah upload. See you!”

You Might Also Like