8 & 5

By August 31, 2014 daily living
wpid-1409009464147.jpg

On August 26,
Kid #1 is turning 8.

On August 29,
Kid #2 is turning 5.

image

I love you, boys!

#UbahParfumMu

By August 21, 2014 product review
#ubahparfummu

Saya punya kebiasaan sejak duluuu banget (saking lamanya ngga inget mulai kapan) kalau sebelum tidur, saya suka pake parfum. Setelah menikah, bisa dibilang “ritual” ke luar rumah kalah heboh kalau saya mau tidur. Jelas lah ya kenapa :)

Awal-awal pernikahan, ya suami suka notice saya pake parfum. Tapi setelah 10 tahun nikah, udah jarang banget berkomentar. Mungkin karena ya udah biasa aja.

Pernah suatu hari saya abis lari malem dan capek banget. Jadi selesai mandi, langsung ganti baju dan ke tempat tidur. Ritual heboh sebelum tidur juga kalah karena bener-bener capek dan ngantuk. You know what… suami bilang, “Kamu ganti parfum ya? Lebih enak yang ini.”

Wowww… langsung ilang deh ngantuknya! Abis takjub banget denger dia ngomong gitu. Maklum lah yaaa… cowok kadang suka ga nyadar perubahan yang dilakukan perempuan. Saya potong rambut hari ini aja dia bisa nyadar seminggu kemudian (oh sungguh telattt!). Dulu sih suka kzl tapi lama-lama ya nerima aja deh, emang cowok gitu. Makanya ngerti kaaan kenapa ngantuk ilang malem itu dan langsung seneng sendiri tau suami nyadar.

Padahaaal…
Saya ngga pake parfum malem itu. Saya tuh baru beli Downy Parfum Collections. Coba yaaa… gimana saya ngga suka banget sama Downy ini. I got his attention because of Downy! Cuma butuh 1/2 tutup botol aja untuk sekali cuci, soalnya Downy Parfum Collection ini merupakan konsentrat jadi penggunaannya lebih sedikit kalau dibandingkan pelembut & pewangi pakaian biasa.

Senengnyaaa, suami saya suka juga dengan scent Downy ini. Besoknya juga dia (lagi-lagi tumben banget) berkomentar kalo dia suka wangi kemeja kerjanya. Ah! Happy banget deh! :)

Inspirasi Sahur Sehat

By July 19, 2014 daily living
inspirasi sahur sehat1

Udah memasuki hari-hari terakhir Bulan Ramadhan yaaa ternyata. Ngga kerasa dalam beberapa hari lagi Ramadhan akan berakhir.

So… how’s your Ramadhan?

Di Bulan Ramadhan ini, meski berpuasa… saya tetap menjalankan kegiatan lari saya. Tapi ya itu, waktunya diganti dari pagi menjadi malam selesai sholat Tarawih. Larinya juga santai aja… Sering dicampur dengan jalan kaki. Buat saya yang penting happy dan tetap aktif di bulan Ramadhan.

Untuk asupan makanan terutama saat sahur, saya lebih suka mengonsumsi buah. Salah satu menu yang selalu ada di meja makan adalah buah dan sayur. Biar tidak bosan, harus ada variasi. Nah ada satu menu sahur favorit saya nih yang saya dapatkankan di app Inspirasi Sahur Sehat AlaQuaker. Yang seru di app ini kita tinggal pilih aja resepnya berdasarkan bahan favorit dan waktu memasak.

Ini Inspirasi Sahur Sehat ala Quaker favorit saya. Karena apel di rumah habis, saya ganti dengan pisang.

Resep:
Bahan-Bahan:
– 75 gr Quaker Instant Oatmeal.
– 2 sdm susu skim/krimer bubuk.
– 600 ml air panas.
– 2-2 ½ sdm gula palem.
– ¼ sdt kayu manis bubuk.
– 2 buah apel fuji /apel merah potong dadu kecil, dengan kulitnya ni (yang ini saya ganti dengan pisang).

Cara membuat:
– Campur Quaker Instant Oatmeal dan susu skim dalam mangkuk. Tuangkan air panas, aduk rata.
– Tambahkan gula palem, kayu manis, dan apel. Aduk rata.
– Sajikan selagi hangat.

Resep untuk 2 porsi

Bikin Quaker Banana Cinnamon ini praktis banget, ngga lama.. dan yang pasti rasanya enak.

Browsing lagi resep-resep seru AlaQuaker ah! Ternyata banyaaak banget resep-resep menarik yang bisa dicoba. :)

Hidangan Spesial Ramadhan

By July 15, 2014 daily living
Hidangan Spesial Ramadhan

Ramadhan adalah bulan yang istimewa bagi umat Islam. Begitu banyak berkah yang diturunkan pada bulan ini. Amal kebaikan dilipatgandakan tiada tara. Re-charge untuk saya sebagai muslim agar lebih rajin dan semangat lagi untuk beribadah.
Ramadhan memang istimewa yang kedatangannya selalu dinanti. Tidak terkecuali untuk saya dan keluarga. Kalau diingat-ingat lagi, banyak momen menyenangkan yang terjadi di bulan Ramadhan. Pertemuan saya dengan pasangan (waktu itu belum jadi suami) juga terjadi di bulan Ramadhan. Saya diajak ngabuburit dengan mengirimkan kue-kue sebagai bingkisan Idul Fitri untuk para uwa dan paman/bibinya (kocak ga sih, langsung jadi kenal dengan keluarga besarnya di pertemuan pertama!). Anak kedua saya, Arzachel Ramadhan Adhitya, lahir di 8 Ramadhan, lima tahun yang lalu di Singapura.

Di Ramadhan ini banyak waktu yang diutamakan untuk beribadah. Saya memiliki target untuk selesai 1 juz setiap hari. Jadi untuk urusan memasak, saya harus pintar mencari ide supaya makanan yang disajikan untuk sahur dan berbuka, praktis dibuat tapi tetap enak dan yang pasti memiliki nilai gizi yang baik.
Seneng deh akhirnya saya menemukan website yang ngerti banget kebutuhan saya, yaitu www.kejumoo.com dimana di sana banyak banget resep-resep yang bisa saya coba. Mulai dari sahur, buka puasa, kue kering (penting banget buat kue lebaran!), dan camilan. Cara membuatnya juga ngga susah kok malah acara memasak ini jadi bonding time saya dengan Arza. Yes! Anak bungsu saya ini suka memperhatikan saya ketika di dapur dan akhirnya Arza berinisiatif untuk ikut membantu saya memasak atau membuat kue. Seneng banget deh karena dengan memasak ini, jadi ajang pembelajaran juga untuk Arza. Arza jadi belajar matematika dalam bentuk pecahan (Arza mengerti konsep ½ sendok teh garam) dan juga menambah kosa katanya (tepung, diayak, dihaluskan dll).

Yang saya suka dari www.kejumoo.com ini, ada video juga! Tebak deh siapa chef yang “mengajari” saya memasak? Yup! Chef Marinka. Dengan video ini masak jadi lebih gampang karena honestly saya ngga jago-jago banget masak! Jujur saya kadang suka bingung juga kalau hanya baca resep aja. Udah bener belum nih steps-nya karena kan kalo udah bikin trus gagal suka sedih juga. Dengan adanya video, beneran ngebantu banget dan masakan saya selalu sukses! :) Jadi buat yang baru-baru masak dan nyoba resep, don’t worry… bisa liat video dan bisa tanya chef juga!

Kalau lagi bikin kue dengan Arza, saya jadi inget juga waktu saya kecil… saya juga suka membantu Ibu saya membuat kue lebaran. Kue favorit saya adalah kue keju Kraft (eh! Ternyata menurun juga pada Arza yang sangat suka keju!). Bagian yang paling saya suka adalah ketika saya menyerut dan menaburkan keju Kraft ke dalam adonan. Ibu saya membebaskan saya untuk membentuk adonan kue keju Kraft itu. Saya suka membentuk angka 1 dan 8. Sampai sekarang, saat Idul Fitri, kue keju Kraft dengan angka 8 itu selalu saya cari di rumah orangtua. Spesial! :) Karena memori yang menyenangkan ada di sana. Ah! Jadi nyadar kalau keju Kraft ini ternyata udah 30 tahun ya jadi bagian dari setiap hidangan spesial yang disajikan Ibu saya. Saya juga berharap, Arza juga kelak memiliki kenangan yang sama ketika dia sudah besar.

Kemarin saya sempat lihat video ini nih di youtube. Terharu deh lihatnya. :)

Jadikan Ramadhan istimewa dengan siapa saja tanpa terkecuali. Video di atas jadi pengingat saya untuk lebih memuliakan asisten rumah tangga yang telah banyak membantu keluarga saya selama ini.

By the way, kemarin saya baru aja sukses bikin Kue Nastar ala Chef Marinka. Saat buka puasa, langsung deh diserbu. Yah! Padahal kan niatnya nyicil bikin kue buat lebaran! :) Pasrah deh! Seneng banget liat Arza bangga dengan Kue Nastar yang kami buat berdua. It tastes so yummy! Everyone in my family is loving it.

Menyambut Idul Fitri nanti rencananya saya akan membuat kue dan mengirimkannya pada keluarga saat bersilaturahmi. Momen spesial dengan hidangan spesial juga. Thanks to www.kejumoo.com yang memudahkan saya membuat hidangan-hidangan spesial ini.

Mari Lari: Film & Novel

By July 5, 2014 movie & music
Mari Lari Film & Novel

Suka nulis, suka lari… tentunya ada keinginan someday bisa nulis novel tentang lari. Akhirnya keinginan itu tercapai dengan film dan novel Mari Lari.

Karena sedang ada di Singapore maka saya tidak bisa datang ke acara nonton bareng dengan wartawan dan IndoRunners. Demikian pula dengan saat gala premier, saya kembali absen karena ada urusan yang tidak bisa saya tinggalkan.

Gimana rasanya menulis sesuatu yang dekat di hati?
Grand!
:)

Sayang sekali meski mendapat review yang baik dari para penonton, Film Mari Lari ini tidak bertahan lama di sinema. Hanya 3-4 hari saja.

1. Review Tabloid Bintang: Mari Lari: Selesaikan apa yang telah dimulai.
2. Review Detik.com: Mari Lari: Sebuah Start yang Mengesankan.
3. Review Daniel Dokter: Mari Lari: The Marathon of Life.
4. Review Candra Aditya: Mari Lari? No, I don’t Want to.
5. Review Arul Fittron: Mari Lari: Run to The Finish Line of Life.
6. Review Taufiqur Rizal: Review Mari Lari.
7. Review Rangga Adithia: Review – Mari Lari (2014)
8. Review NgobrolinFilm.com: Review: Mari Lari (Delon Tio, 2014)

Anyhoo…

Lepas dari napas yang tidak panjang di sinema, I feel happy and proud. It’s not always about money nor the awards. Give back. The way I say thank you, running… you’ve made a better version of me.

Singapore Trip

By July 3, 2014 daily living
spore trip05

Singapore Trip 30 Mei – 2 Juni 2014 kemarin sepertinya trip saya ke Singapore yang paling menyenangkan. :)
Seneeeng banget!

Jadi maksud dan tujuan ke Spore adalah untuk MGTB-nya TUM (apa itu MGTB? hahaha hanya TUM family yang tau) dan ngasih moral support buat temen-temen yang ikut Sundown Marathon.

Udah lama banget TUM founders ngga ketemuan dan yang paling memungkinkan kalo ketemuan yaaa di Spore.

Selain MGTB kami juga foto-foto (makasih photographer handal Mas Wisnu & ‘asisten’nya Mbak Shinta)… TUM udah mau 5 tahun dan rasanya kami berempat belum punya foto yang proper. Jadi, yaaa memang foto-foto jadi agenda yang penting juga.


Seru banget kan foto-fotonya. Salah satu lokasinya adalah di Robinson Road. Tengah jalan! Lampu merah langsung cepet lari ke tengah dan foto-foto!

By the way…
MGTB-nya di Holland Village.

Abis MGTB makan oglio olio… gilaaa enak banget! Sumpah! Nagih deh. Sampe besoknya sengaja lunch di tempat yang sama! :D

Selesai MGTB… malemnya pesen taksi untuk ke lokasi Sundown Marathon. Some days are good to run, some days are even better to be a fan. :)

Ngga bisa tidur! Dan ga inget deh kapan terakhir ngga tidur. Gelisah sih tepatnya, ngga tau kenapa. Ya udah nyerah nyoba buat tidur dan akhirnya langsung ke lokasi.

So happy to see those familiar faces at Sundown Marathon.

Fun Facts:

1. Satu pesawat dengan dua mas-mas ini. Anak Garmin semua. Dan iyaaa maapkeun ada yang ga baca manual garmin dengan baik dan benar :))
2. Pokoknya makasih banget buat Westin Hotel :))
3. As usual… ke Spore ngga sempet jalan ke Orchard. Tapi sah lah kedatangannya karena makan Chili Crab!
4. Eh! Ternyata masih PR! :D
5. Selalu seneng kalo ke Spore… dan trip ini yang paling menyenangkan up to date.
6. Dangdut di airport. :)

Belanja Buku Online

By June 12, 2014 daily living
belanja buku online

Sama seperti lebih dari jutaan populasi perempuan di dunia ini, saya adalah orang yang suka sekali belanja online! Ngga harus bergerak menembus kemacetan, ngga harus beli tiket pesawat untuk beli barang yang ada di luar negeri, apalagi bisa kita lakukan sambil santai di rumah sambil minum kopi. Yes! Belanja online itu simple dan praktis banget! Apalagi sebagai ibu juga saya punya banyak kegiatan. Kadang, belanja untuk diri sendiri atau keluarga dilakukan saat weekend. Hari biasa? Mana sempat. Harus jemput anak sekolah, antar anak les, belum lagi kalau ada meeting urusan pekerjaan. Ngga heran deh kalo saya suka banget belanja online.

Sebagai penulis novel, saya sangat suka membaca. Ada beberapa buku yang saya cari yang ternyata tidak masuk ke Indonesia. Jadi satu-satunya cara ya harus membelinya secara online. Kebetulan saya punya situs yang menyediakan buku yang cukup lengkap. Hampir setiap bulan saya membeli 1-2 buku dari situs yang berada di Inggris itu.

Yes, hari gini. Berbagai kemudahan bisa kita dapatkan. Dulu mungkin saya cuma bisa gigit jari aja nih, buku idaman tidak bisa saya dapatkan. Ngga ada teman di luar negeri yang bisa saya titipi untuk beli. Tapi sekarang, worry not! Saya bisa dengan mudah mendapatkannya. Thanks to online shopping.

Tapi gawat nih, kalo online shopping kita harus bisa belanja sesuai kebutuhan. Kalau desain webnya bagus apalagi barang-barang yang kita butuhkan (atau inginkan? Haha) ada semua! Lengkap! Kalo ngga, bisa-bisa tagihan credit card meledak!

Nah, ngerti banget pastinya satu hal yang bikin khawatir dalam belanja online itu yaaa masalah pembayarannya yang menggunakan credit card. Takut ga sih kalo kena carding alias kita jadi korban dimana orang lain belanja seenaknya dengan menggunakan kartu kredit kita. Mereka yang menikmati barang-barang yang dibeli sementara kita menderita harus bayar hasil belanjaan mereka.

Selama ini saya aman dan nyaman dengan berbelanja online menggunakan kartu kredit Visa. Ngga ada tagihan aneh yang muncul. Yang paling penting, belanja di merchant yang terpercaya dan perhatikan juga saat pembayaran, page-nya seperti ini “https://” (Hypertext Transfer Protocol Secure (HTTPS) saat kita memasukkan informasi yang sensitif (ya seperti melakukan pembayaran dengan menggunakan kartu kredit). HTTPS ini mengindikasikan koneksi HTTP yang aman (nyadar ga kalau biasanya kita akses laman web itu hanya ada “http://” aja). Contoh, http://istribawel.com kalau pagenya aman maka seperti ini https://istribawel.com

Dan satu yang paling penting sih kalau saya belanja online, merchantnya yang request 3 digit security code yang ada di kartu belakang Visa kita. Kenapa penting? Dengan adanya request 3 digit security code memastikan bahwa secara fisik, kartu Visa ada dalam genggaman kita ketika kita melakukan transaksi.
Jadi, ngga ada rasa khawatir yang bikin kita deg-degan deh kalo belanja online dengan Visa.

Yang ada sih, deg-degan nunggu barang belanjaan datang… Ngga sabaaar rasanya pengen cepet-cepet sampai!