Jalan-jalan di Jakarta

By November 14, 2013 daily living
jalan jalan di jakarta3

Setiap orang, pastinya perlu banget waktu untuk diri sendiri. Sadar banget kalo me time itu penting, makanya saya selalu punya me time untuk diri saya sendiri. To keep me sane. Karena bagaimana pun, saya butuh loh ngobrol aja dengan diri sendiri setelah seharian saya memakai topi istri, mama, ibu rumah tangga, penulis, cco… etc. Dan saya menemukan bahwa lari adalah salah satu me time favorit saya. Rasanya senang bisa “ngobrol” dengan diri saya sendiri.

Ada quote dari salah satu pelari favorit saya yang berasal dari Canada, Ray Zahab, “Limitations are all in your head.”

Bener banget!
Kadang kita sendiri yang membuat batasan-batasan apa yang bisa kita lakukan. Padahal mungkin kalau batasan dalam pikiran kita itu sedikit demi sedikit bisa dihilangkan, kita bisa mencapai dan melakukan apa yang sebenarnya kita bisa lebih dari yang sudah kita lakukan.

Honestly, saya orang yang seperti itu. Banyak batas yang secara ngga sadar selama ini ada di pikiran saya. I’m not a fast runner and will never be one. Saya lari bukan mengejar kecepatan atau ada target tertentu. Saya lari karena lari membuat saya lebih happy daripada saya sebelumnya.
Sedikit demi sedikit, batasan dalam kepala itu saya geser… dan hopefully, lama-lama bisa hilang.

Untuk me time, biasanya saya lari di GBK. Kalau sebelumnya ada meeting dan harus ke sana sini, saya ditemani new Ford Fiesta. Tau ngga, satu hal lagi yang paling suka saya lakukan untuk me time adalah menyetir mobil sendirian. Dan ternyata beberapa teman juga menikmati hal yang sama!



Menyetir untuk me time itu saya rasakan luar biasa nikmat kalau mood kita lagi happy. Tapi gimana ngga happy yaa kalau nyetir new Ford Fiesta. Me time-nya bener-bener berkualitas. Nyetirnya enak, mau denger lagu favorit yang ada di smartphone juga gampang banget, tinggal pake bluetooth, selesai urusan.



Kalau smartphone habis baterai, bisa di charge karena ada USB di mobil. Praktis yaa… Dan yang paling saya suka, kalau hujan, wipernya otomatis menyala tanpa perlu kita minta. Deeeuh ini mobil bener-bener pengertian banget yaa. :)

Jalan-jalan di Jakarta emang jadi beda sih sejak pake new Ford Fiesta. Jalan macet aja bisa jadi menyenangkan. Kalo telat pulang, tinggal telepon aja pasangan atau orang di rumah via voice command. Ngga perlu pegang smartphone, tau-tau ada suara pasangan/orang rumah membahana di dalam mobil menjawab telepon kita. :)



Ah! Senangnya jalan-jalan di Jakarta. Thanks loh new Ford Fiesta, bikin me time saya dobel happynya.

Cuci Baju Lari dengan Rinso Cair

By November 6, 2013 product review
Cuci Baju Lari dengan Rinso Cair1



Weekend kemarin saya beres-beres lemari. Lucu juga karena kalau dilihat dari populasi penghuni lemari, sekarang lemari baju saya didominasi dengan baju-baju lari! Gimana ngga, tiap ikut race, selalu dapet running shirt dari race pack. Itu pun sudah ada sebagian yang saya kasih ke yang lain loh. Apalagi karena saya tinggal di apartemen, dengan tempat yang terbatas, ngga bisa deh nyimpen-nyimpen barang yang ngga terlalu kepake.

Untuk baju lari, berhubung saya pake jilbab, jadi saya lebih nyaman pake kaos lari yang tangan panjang. The problem is… di Jakarta jaraaang banget ada baju lari tangan panjang. Pernah juga lihat di beberapa factory outlet. Tapi itu juga masih tetep jarang. Dulu waktu awal lari, saya suka pakai kaos lari tangan pendek trus dobel pake jacket lari juga. Tapi sekalinya dapet baju lari tangan panjang, wiiih… kok jauuuh lebih nyaman.
Untungnya, saya dapet supplier baju lari tangan panjang nih :). Udah dua tahun ini saya rutin titip baju lari tangan panjang k temen yang tinggal di luar negeri . Dia suka mudik ke Indo setahun sekali. Di Eropa, karena ada 4 musim, jadi baju larinya beragam dan ngga susah dapetin baju lari tangan panjang.



Dan karena baju lari itu harganya buat saya cukup mahal, jadi perawatannya juga ekstra banget. Udah mahal, udah susah dapetinnya di Jakarta… sayang banget kan kalo dapet perawatan yang biasa-biasa aja.
Udah lebih dari setahun yang lalu, saya beralih dari deterjen bubuk ke deterjen cair untuk mencuci baju. Rinso Cair yang saya pakai juga passs banget buat cuci baju-baju lari saya. Baju lari itu kan teksturnya lembut dan bahannya tipis, jadi memang paling cocok menggunakan deterjen cair. Ngga salah deh pilihan saya untuk meninggalkan deterjen bubuk.

Saya bisa nangis berat deh kalo baju lari rusak sedikit aja. Trusss, baju lari itu suka ngga kerasa kotor. Maklum ya, kalo lari itu udah pasti banjir keringat. Kalau ngga teliti nyuci, bekas keringat di area ketiak cukup susah juga dibersihkan. Kadang ngobrol sama teman, duduk dimana aja, ngga kerasa kalau baju lari kena noda yang sudah dibersihkan. Dan udah pasti karena aktivitas outdoor, baju lari itu gampang banget kotor.



Nyuci pake Rinso Cair juga enak banget karena Rinso Cair punya 5 kelebihan bila dibandingkan dengan deterjen bubuk. Jadi pilihan untuk meninggalkan deterjen bubuk udah paling bener deh.
Giliran ada bagian yang harus saya kucek, tangan ngga panas dan sakit seperti kalau kita nyuci dengan deterjen bubuk. Lembut di tangan. Kadang-kadang pernah kejadian sisa-sisa deterjen yang menempel baju yang udah selesai dicuci :( kan jadinya harus bilas ulang lagi, nah ini ngga akan pernah kejadian kalau kita menggunakan Rinso Cair. Baju yang dicuci dengan Rinso Cair, wanginya lebih enak dan fresh! Sukaaa… Dan yang penting pake Rinso Cair ini jatuhnya hemat karena 1 tutup botol aja bisa dipakai untuk bikin 20 baju dicuci bersih.

Jadi tau kan kenapa saya meninggalkan deterjen bubuk dan beralih pada Rinso Cair? :)

Kalau kita ke supermarket, ada 2 jenis Rinso Cair yaitu Rinso Cair dan Rinso Molto Ultra Cair. Rinso Molto Ultra Cair ini udah langsung ada kesegaran Molto Ultra, praktis! Tinggal pilih sesuai dengan kebutuhan kita aja.


Ini yang biasa saya lakukan kalo mencuci baju:

    1. Oleskan Rinso Cair secukupnya ke bagian yang terkena noda (bila perlu).
    2. Rendam sebentar dengan Rinso Cair.
    3. Kucek (percaya deh, nodanya cepeeet banget ilang, effortless deh nyucinya).
    4. Tinggal dibilas langsung sampai bersih, (dijamin gak aka nada lagi sisa bubuk putih).

FYI Untuk baju baju harian yang tidak ada nodanya, cukup rendam semuanya menggunakan 1 tutup botol Rinso Cair atau 1 sachet dan 10 liter air. Langsung beres. :))



Nah, ini nih salah satu baju lari favorit andalan saya :). Nyucinya paling ekstra karena ada warna putih. Tapi ngga worry sih karena noda di baju, selalu ilang pake Rinso Cair.

By the way, ada yang punya pengalaman seru seperti saya tentang pengalaman meninggalkan deterjen bubuk dan beralih ke Rinso Cair? Please share ya soalnya saya punya kejutan seru buat yang pengalamannya paling oke.

    – 3 Pemenang pertama : Produk Rinso Cair 1 tahun + Voucher MAP @Rp 500,000.
    – 2 Pemenang harapan : Produk Rinso Cair 1 tahun.

Sila share pengalamannya di komen yaaa… dan bagi yang belum pernah menggunakan Rinso Cair, bisa kok cerita keluh kesahnya memakai deterjen bubuk. :)