Di Film Mari Lari

By October 25, 2013 movie & music

20131025-061203.jpg
Minggu lalu, 20 Oktober… saya dan adit mengikuti shooting Film Mari Lari. Hihi, scene dimana ada sepasang suami istri yang ribut :)

Yang pasti, seneng banget ada di Film Mari Lari. Semoga acting saya, ngga malu-maluin ya :))

You Might Also Like

Move To Samsung Galaxy Core

By October 18, 2013 product review



Minggu lalu, saat saya sedang lari pagi di CFD Sudirman, ngga sengaja saya berpapasan dengan teman SMU saya di Bandung. Tentunya saling sapa dan kami berhenti lari. Menepi di pinggir jalan dan ngobrol-ngobrol. Apakabar, kemana aja, sekarang gimana… adalah repetan pertanyaan yang keluar dari mulut saya.

Lalu teman saya menjawab dan juga mulai mengajukan pertanyaan. “Sekarang lari, lo?”

Saya tertawa. Dia tahu benar kalau dari dulu saya bukan orang yang suka olahraga. Yah, saat di Bandung dulu, suka siiih lari di lapangan Saparua atau Gasibu. Selesai 1 keliling aja rasanya keren banget. Berbeda dengan teman saya ini. Saat SMU memang sudah terkenal suka olahraga. Mulai dari ekskul taekwondo, basket, renang, dan pastinya sepakbola. Jadi ngga heran deh, di saat beberapa teman laki-laki saat SMU sudah mengalami perubahan fisik karena pertambahan berat badan, he still stays in shape.

Ngobrol makin seru. Maklum kan sudah lama banget ngga ketemu. Dari obrolan, ketahuan deh kalau dia baru akan menikah bulan depan dan janji akan mengundang saya ke pernikahannya. Lalu saya bilang, ngga perlu deh mengirimkan undangan. Cukup kabari via telepon aja. Saya mengeluarkan handphone demikian juga teman saya itu, untuk bertukar nomor.

You know what?

Handphone yang dia pakai adalah handphone yang mungkin ngga semua orang memakainya lagi saat ini. Mungkin 8 tahun lalu, semua orang heboh ingin memakai handphone ini. Tapi saat ini? Well. Rasanya ngga ya. Kurang praktis.

“Serius lo masih pake handphone ini?” goda saya ketika dia memasukkan nomor handphone saya ke dalam phonebooknya.
“Iya. Emang kenapa, Nit?”
“Gua tau sih elo tipe cowok setia ya. Ngga nyangka aja lo masih setia aja pake handphone yang heits banget 8 tahun lalu. Ngga ada rencana ganti apa?”
Dia tertawa. “Males ah ganti handphone. Yang ini masih oke kok. Yang penting bisa buat telepon sama SMS. Beres lah. Dan FYI ya, elo orang ke 3000 kali yang ngomelin gue tentang handphone ini. Semua udah ngeracunin gue buat pake smartphone masa kini. Ngga deh. ”

Saya mencatat nomor handphone sambil berpikir, teman saya ini bener-bener memegang teguh prinsip deh.

“Lagian smartphone sekarang harganya mahal-mahal banget, Nit. Mending gue nabung kan beli isi rumah. Tuh, smartphone yang lo pake, pasti harganya di atas 5 jutaan kan?” Dia menunjuk pada Samsung Galaxy Core yang saya gunakan.
Saya menggeleng.
“Boong banget!” Komentarnya spontan.

Sepertinya banyak orang yang berasumsi kalau mendengar kata smartphone, sudah pasti bergandengan dengan harga yang mahal. Apalagi melihat brandnya, Samsung. Soalnya, desainnya cantik dan keren. Semua jadi terlihat mahal.
Saya lalu bilang kalau Samsung Galaxy Core yang saya pakai ini harganya ngga lebih dari 2.5juta. Layarnya 4.3-inch dengan dual-core processor dan 5 megapixel camera. A very affordable price untuk kualitas yang ditawarkan. Smartphone ini berbalut dengan desain khas Samsung. Jadi wajar banget kalau orang menyangka kalau ini mahal.

Teman saya lalu meraih Samsung Galaxy Core dan mulai deh mencoba-coba. Mukanya serius sekali. Tangannya menimbang dan menggenggam Samsung Galaxy Core.

“Enak banget digrip-nya. Ringan. Layarnya juga enak ya. Ngga terlalu gede dan tebel pula kayak handphone gue ini. Asli, gue ngga percaya kalo smartphone ini lo beli dengan harga segitu. Jadi naksir.”
“Smartphone itu ngga harus mahal juga kali. Yang penting kita smart juga buat milih handphone dengan kualitas yang oke dan harganya juga sesuai dengan budget. I’m very happy with this one. Buat kerjaan gue sehari-hari ngebantu banget. Reply email, kalo ada liputan acara tinggal foto pake kameranya juga dapet hasil yang oke.”

Setelah bertukar nomor handphone, kami lalu berpisah. Meneruskan acara lari pagi kami masing-masing.
Nah, kemarin, saya bertemu dia lagi di sebuah race. Dia mengajak saya berfoto bersama. Saya langsung saja mengeluarkan handphone saya mengingat handphone jadul teman saya itu ngga mungkin bisa buat motret dengan kualitas sebagus Samsung Galaxy Core saya.

“Foto dari smartphone gue aja, Nit.” Eh! Ternyata smartphone yang dikeluarkannya persis sama dengan yang saya pakai. He has moved to Samsung Galaxy Core!

“Woohoo! Akhirnya!”

“Iya, akhirnya. Gara-gara lo nih gue jadi pindah.”

Kami tertawa dan dua detik kemudian kami berdua memamerkan medal yang kami dapatkan setelah race untuk berfoto.
“Beneran ngga nyesel deh beli smartphone ini. Harganya reasonable dan gue juga suka pakenya. Sama kayak gue waktu liat elo, temen-temen gue ngiranya harga smartphone ini mahal banget. Thanks ya Nit udah rekomendasiin gue smartphone ini.”

“Good to hear, then. Tag fotonya ya kalo lo udah upload. See you!”

You Might Also Like