Berubahlah Untuk Hemat

By July 6, 2015 daily living
berubahlah untuk hemat

Dulu sih waktu masih single mana kepikiran buat hemat. Well… ya hemat sih tapi ngga hemat-hemat banget *eh gimana sih!* :D Tapi semua berubah setelah nikah. Ingeeet banget waktu itu baru nikah dan masih tinggal di Abidjan, nonton Oprah dengan bintang tamu David Bach yang ngobrolin tentang Latte Factor.

Ada yang belum familiar dengan Latte Factor?

The Latte Factor® is based on the simple idea that all you need to do to finish rich is to look at the small things you spend your money on every day and see whether you could redirect that spending to yourself. Putting aside as little as a few dollars a day for your future rather than spending it on little purchases such as lattes, bottled water, fast food, cigarettes, magazines and so on, can really make a difference between accumulating wealth and living paycheck to paycheck.

Coba, sekarang liat deh pengeluaran yang sebenarnya bisa kita kurangi untuk menghemat dan pengeluaran itu bisa kita alokasikan buat masa depan kita nanti.

Kalo saya sekarang:
1. Kemana-mana selalu ada botol minum berisi air mineral di dalam tas. Jadi ngga perlu beli air mineral kalo pergi-pergi, kecuali memang kurang.
2. Kalau nganter anak les (kan sampe sore tuh), karena suka ngopi… saya juga bawa tumbler berisi latte, favorit saya. Dulu iya suka beli di kafe, harganya sekitar 30-40 ribu kan? Sekarang? Saya beli mokapot dan bikin latte-nya sendiri di rumah. Jadi bawa tumbler berisi kopi plus air mineral juga.
3. Pakai bus transjakarta untuk transportasi atau kalau mau ke mall yang dekat rumah, lebih milih jalan kaki.
4. Di rumah, kalau ngga pakai… kabel listrik ngga perlu terhubung dengan socket listrik. Jadi sebaiknya dicabut.

Kalau lihat pattern pengeluaran keluarga di bulan Ramadhan, biasanya pengeluaran malah lebih heboh. Ngaku deh! Iyaaa kaaan? Beli ini itu buat buka lebih dari pengeluaran di bulan Ramadhan. Belum lagi pengeluaran-pengeluaran lain di luar makanan. Tagihan-tagihan juga biasanya ikut naik. Yang kerasa paling hits sih tentunya tagihan listrik!

Nah, udah denger kan kalo pakai lampu Philips LED kita bisa menghemat energi hingga 85% dibandingkan bola lampu tradisional? Nah, bulan lalu… saya ganti semua lampu di rumah dengan lampu Philips LED. Pertama, yang paliiing saya suka dari lampu Philips LED ini adalah ngga perlu gonta ganti dalam waktu yang singkat seperti bola lampu tradisional karena Philips LED ini tahan hinggal 15 tahun. Plus, satu hal yang penting cahaya terang bernuansa putih alaminya nyaman untuk mata.

Dan tagihan listrik rumah bulan ini datang… Wow! Proven! Tagihan listrik berkurang, jauuuh lebih hemat dibanding bulan sebelumnya ketika rumah belum menggunakan lampu Philips LED. Nice! Happy banget deh! Apalagi ya itu tadi, pengeluaran di bulan Ramadhan biasanya lebih tinggi, eh! ketolong banget dengan turunnya tagihan listrik. Alhamdulillah. Satu Latte Factor bisa berkurang.

Jadi kesimpulannya sih berubahlah untuk hemat. Kalo ngga berubah, neraca keuangan keluarga bisa lebih berat ke arah pengeluaran. Mungkin bisa diterapkan salah satu dari hal-hal yang saya lakukan untuk mengurangi pengeluaran. Share juga yuk di twitter dengan hashtag ini #BerubahlahUntukHemat kalau ada beberapa ide untuk menghemat pengeluaran.

Nah yang seru ini niiih… di Facebook Philips Berbagi Terang ada kuisnya! Tinggal berbagi ide gimana kita menghemat tagihan listrik di rumah selama bulan Ramadhan pada kolom komentar dengan hashtag ‪#‎PhilipsLED‬. Ada paket 10 lampu Philips LED gratis untuk 5 orang yang beruntung setiap minggunya. Ikutan yuk! Masih keburu loh buat ikutan.

Yang pasti sih thanks to lampu Philips LED yang udah bikin tagihan listrik saya lebih hemat.

Martabak Keju

By July 3, 2015 daily living

Tahun ini, Ramadhan hadir bertepatan dengan libur sekolah anak. Meski bukan puasa pertama bagi anak-anak, tetap saja awal-awal saat melaksanakan puasa cukup jadi tantangan buat mereka. Oh ya, seperti yang saya ceritakan di post sebelumnya, tahun ini Arza mulai full puasa dan semangat menjadi imam sholat. Bagi saya, Ramadhan tahun ini alhamdulillah menyenangkan lebih dari biasanya karena aktivitas bersama anak-anak jadi lebih banyak di libur sekolah ini.

Senang sih kalau lihat sikap anak-anak terhadap Ramadhan. Kalau dibandingkan saya waktu kecil, mereka jauuuh lebih baik daripada saya. Rasanya saya tidak berpuasa full dari kelas 1 deh. Masih ada sedikit memori yang nempel kalau waktu saya kecil, haus sedikit… minta berbuka. Rasanya kelas 2 atau 3 saya mulai bisa puasa full. Anak-anak saya jauh lebih tangguh daripada saya kecil.

Nah dulu yaaa… waktu kecil kalau puasa tuntutannya banyak. Minta dibuatkan makanan kesukaan sama Mama, udah pasti. Pengen es campur lah, pengen pisang goreng pakai keju, pengen puding cokelat, mau banana split… segala macam deh disebut. Satu hal yang saya ingat, Mama ngga pernah nolak. Mama selalu mengabulkan permintaan saya. Padahal kalau dipikir-pikir, pasti ribet yaa bikin makanan based on request saya yang mendadak. Pernah lagi puasa specifically pengen banget martabak keju tapi harus mama yang buat, ngga boleh beli. Du-uh! Masih inget deh sore itu Mama langsung pergi jalan kaki untuk beli semua bahannya. Kalo inget itu, asli deh… nyusahin banget yaah sayaaa :'( Padahal kalo mau kan praktis tinggal beli aja. Mungkin karena saya suka momen pas bikin martabak keju itu sama Mama. Saya bantu menyerut keju Kraft untuk taburannya sementara Mama membuat martabaknya. Itu. Momen itu. Ngga ada gantinya.

Tapi namanya orangtua, beneran ya banyak berkorban buat anak-anaknya. Mungkin Mama capek tapi ngga pernah kedengeran bilang ngga. Yang paling saya inget, dapur wangiii banget sama martabak keju buatan Mama.

Yah kalo nyusahin, saya pasti banyak nyusahin Mama deh. Inget dulu waktu masih SMA, pulang telat beberapa kali ngga ngabarin ke rumah karena keasikan sama teman-teman. Kebayang kan waktu dulu belum ada handphone. Mama sering khawatir sama saya sebagai anak satu-satunya.

Dan seperti yang saya bilang di blog post yang ini, semua jadi beda ketika kita sendiri udah jadi orangtua. Sekarang saya lebih mengerti dan apa yang Mama lakukan buat saya itu sebenarnya seperti nasihat melalui perbuatan. Walk the talk. Ngga cuma teori aja tapi Mama melakukannya. Dan itu tertanam di benak saya sampai sekarang. Duh! Ingin sekali membalas semua kebaikan Mama.

Makanya sekarang, anak-anak berpuasa dan mereka ada request makanan tertentu untuk berbuka, sebisa mungkin saya membuatkannya, kan sudah Mama contohkan dengan jelas waktu saya kecil. Sebenarnya menyenangkan juga karena mereka suka maksa untuk “membantu” (oh yaa… dua anak cowok yaaa :D ngga usah ditanya deh tepung bertebaran di lantai). Hari ini anak-anak request minta dibuatkan Martabak Keju.

Martabak Keju
Bahan-bahan:

    250 gr tepung terigu serbaguna.
    400 ml susu cair.
    1 butir telur.
    30 gr gula castor.
    ½ sdt baking soda.
    ½ sdt garam.
    Gula pasir untuk taburan.

Cara membuatnya, bisa dilihat di sini ya. Kalau sudah matang, diangkat… oles margarin dan serutan keju. Yummm! Enak banget deh!

Saat anak-anak membantu memarut keju, Mama menelepon. Update keadaan kami masing-masing. Saya bilang kalau sedang membuat martabak keju persis seperti yang saya dan Mama lakukan dulu. Mama tertawa dan request minta saya buatkan juga kalau mudik lebaran ke Bandung. Ah! Pasti! Percakapan di telepon ditutup dengan saya mengucapkan terima kasih pada Mama atas segala yang sudah Mama lakukan pada saya. Ngga pernah ada kata terlambat kan untuk mengucapkan terima kasih pada Mama? :)

Semoga saya bisa membalas segala kebaikan Mama meski yakin apa yang saya lakukan ngga sebanding dengan pengorbanan Mama buat saya. Love you, Mama!

Cinta Dalam Sepotong Kue Keju

By June 29, 2015 daily living
Kue Keju 88

Pengakuan.
Saya tuh gampang banget terharu dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan orangtua. Nonton film tentang hubungan anak dan orangtua, nangis. Baca do’a orangtua juga udah pasti bikin mata basah. Setiap selesai sholat, do’a orangtua ini do’a wajib yang dibaca. Begitu juga buat anak-anak, selesai kami sholat berjama’ah, saya minta Alde dan Arza bergantian memimpin untuk membaca do’a untuk orangtua sekaligus artinya.

“Ya Allah, ampunilah dosaku… dan dosa ayah ibuku. Sayangilah kedua orangtuaku, seperti mereka menyayangiku di waktu kecilku.”

Yah, semuanya memang beda sih setelah status kita yang dulu jadi anak sekarang jadi orangtua. Kita jadi lebih merasakan gimana sepatu yang mereka pakai.

Di bulan Ramadhan ini, ngga usah ditanya deh gimana suasana hati kalau sedang memanjatkan do’a buat orangtua. Bawaannya kangen terus, inget semua jasa yang mereka lakukan untuk saya terutama Mama. Waktu kecil, Mama yang mengajari saya mengaji di rumah. Setiap maghrib, Mama sabaaar banget sama saya karena kayaknya saya ngga terlalu cepet bisa :D Tapi ya itu yaa, stok sabar Mama tuh emang ngga ada habisnya. Saya akhirnya bisa dan lancar mengaji. Peranan Mama ngga berhenti sampai di situ, Mama juga memasukkan saya ke madrasah yang ada di dekat rumah. Mama suka menemani saya ke madrasah untuk terus belajar mengaji.

Kebiasaan Mama pada saya waktu kecil ini saya lanjutkan juga pada anak-anak. Setiap habis magrib, pasti ada sholat berjama’ah di rumah. Kalau dulu, Alde yang menjadi imam, sekarang Arza malah meminta sendiri untuk jadi imam. Awalnya sih Arza ngomel-ngomel saat sholat Tarawih karena belum terbiasa sholat 11 rakaat, tapi lama-lama justru Arza lebih tenang mengikuti sholat berjama’ah. Setelah sholat biasanya kami mengaji bersama. Persis seperti yang Mama ajarkan pada saya dulu.

Karena posting tentang Indahnya Memberi Cinta jadi kepikiran buat bikin kue keju untuk Lebaran ini. Kayaknya wajib hukumnya ngga sih kalo Lebaran itu ada kue keju? :D Itu salah satu kue yang selalu saya cari juga. Bagi saya, Lebaran dan kue keju itu udah kembar identik deh!

Minggu ini adalah detik-detik terakhir menjelang libur panjang sekolah. Anak-anak ke sekolah dengan lebih banyak porsi kegiatan amaliah Ramadhan dan pulangnya pun lebih cepat. Pas banget lah yaaa ngajak mereka bikin kue keju. Saya juga pengen mereka punya memori yang sama dengan saya. Waktu kecil membantu Mama membuat kue keju. Anak laki-laki juga harus bisa dong turun ke dapur. Lucky me, Alde dan Arza memang suka membantu saya di dapur. Meski yaaa… heboh ya udah pasti kalau mereka “membantu”. :D

Bikin kue keju sama 2 anak laki-laki? Well… hebohnya udah pasti. Tapi harus dibikin fun dong yaaa. Jadi kesempatan lah buat saya sok jadi juri ala masterchef. Alde dan Arza semangat banget. Seneng. Ngga usah mikirin deh tepung yang nyasar di sana sini termasuk di muka mereka. Yang penting fun. We’re making memories.

Oh ya! Resep kue kejunya bisa ngintip di sini. Pake keju Kraft Cheddar, gampang kan nyarinya di supermarket.

Akhirnya kue keju selesaaai! Nyoba mengimitasi bentuk kue keju buatan Mama, angka 8. Kata Alde sih itu bukan kue keju 8 tapi kue keju infinity :) Aaah Aldeee :’)

Oh ya… Hampir setiap hari saya update tentang anak-anak pada Mama, termasuk kegiatan membuat kue keju ini. Saya juga cerita kalau Arza sekarang sudah bisa menjadi imam sholat. Mama ternyata senang mendengarnya. Saya juga cerita kalau anak-anak rutin mengaji setelah sholat Magrib, seperti yang Mama ajarkan pada saya dulu.
Mama bilang kalau libur Idul Fitri di Bandung nanti, Mama ingin Alde atau Arza yang menjadi imam sholat di rumah. Saya sangat berterima kasih karena semua ini bisa karena Mama. Mama memberikan teladan dan nasihat dengan perbuatan, saya melihatnya.

Adzan maghrib berkumandang… dan akhirnya kesempatan untuk mencoba kue keju itu datang. Ada dua tangan kecil yang berebut masuk toples meraih kue keju. Anak-anak duduk di samping saya sambil menikmati kue keju. “Enak Maaa!” Saya tersenyum sambil meraih kue keju dari toples. Kue keju ini selalu mengingatkan saya pada Mama. Bener ya yang orang bilang, kerasa kalau bikin sesuatu pakai cinta. Indahnya memberi cinta. Ah! Bener kaaan mata saya basah lagi karena kangen Mama.

Momen sama anak-anak ini indah banget rasanya. Sholat berjama’ah, mengaji, dan membuat kue. Semua ini karena Mama. Kalau dulu saya ngga diajarkan semua ini sama Mama, mungkin saya ngga bisa menikmati momen ini. Jadi inget rasanya meski hati berterima kasih tapi saya ngga terlalu sering mengucapkan itu pada Mama. Ramadhan ini mengingatkan saya, untuk lebih sering mengucap itu pada Mama. Sebagai orangtua saya juga, saya yakin hal-hal yang sederhana juga sudah bikin Mama bahagia. Lebaran ini, pulang ke Bandung, saya akan mengajak anak-anak untuk membuat kue keju untuk Mama. Sebagai ungkapan terima kasih saya untuk Mama yang sudah dengan indahnya memberi cinta.

Ramadhan di The Urban Mama

By June 28, 2015 the urban mama
ramadhan di the urban mama

Alhamdulillah tahun ini kita semua diberi kesempatan untuk bertemu lagi dengan bulan penuh rahmat dan ampunan, Ramadhan. Tentunya bagi urban Mama Papa yang beragama Islam, bulan ini sangat kita tunggu. Ngga tau kenapa yaa tapi bagi saya, there is something about Ramadhan. Rasanya beda banget. Agung.

Ramadhan tentunya jadi ajang anak-anak belajar untuk menjalankan ibadah puasa. Anak sulung saya, Alde, sudah full puasa sejak kelas 1 (tapi masih sering bilang kalau dia tidak tahan haus). Sekarang adiknya, Arza, yang akan masuk SD mencoba untuk berpuasa. Segala cara deh dilakukan agar puasa menjadi hal yang menyenangkan dan membuat mereka semangat. Tantangannya sih pastinya saat sahur. Rata-rata penuh perjuangan untuk membangunkan mereka. Oh! Kadang mata mereka masih terpejam saat sahur… dan karena anak saya dua-duanya laki-laki, yang sulung mendapat tugas untuk menjadi imam saat sholat berjama’ah di rumah.

Di bulan suci Ramadhan ini, TUM juga kembali dengan program Ramadhan yang sudah rutin kami lakukan yaitu #TUMBid2Share. Di Ramadhan ini, #TUMBid2Share mendapat dukungan penuh dari Mothercare Indonesia dan ELC (terima kasih banyaaak!) dimana hasil bidding-nya 100% akan didonasikan melalui Yayasan Tunas Cendekia.

Kegiatan rutin selain #TUMBid2Share yang kami lakukan di bulan Ramadhan adalah #TUMBukBer, buka bersama di Panti Asuhan, berbagi sedikit kebahagiaan dengan anak-anak yang ada di salah satu panti asuhan Bogor.

Nah, selain dua program Ramadhan TUM di atas, tahun ini ada program baru yang kami jalankan yaitu #mariLUAS #MamaRunnersRamadhan. TUM berkolaborasi dengan komunitas lari terbesar di Indonesia yaitu IndoRunners mengadakan Lari Untuk Amal Sosial. Kami berkomitmen untuk menyerahkan donasi Rp 20.000.000 untuk Rumah Bersalin Gratis (RBG) Rumah Zakat. Sebagai urban Mama, kami sadar dengan kenyataan bahwa Angka Kematian Ibu (AKI) melahirkan di Indonesia masih sangat tinggi. Oleh karena itu, semoga dengan menyebarkan awareness ini melalui program #mariLUAS #MamaRunnersRamadhan, AKI bisa menurun dan kepedulian kita semakin meningkat. Selain itu, program #mariLUAS #MamaRunnersRamadhan ini juga penting untuk tetap mengajak urban Mama Papa berolahraga di bulan Ramadhan karena bulan Ramadhan bukan pantangan untuk tidak berolahraga tetapi kita harus menyesuaikan diri untuk memilih olahraga yang ideal dan waktu yang pas untuk melakukannya agar kita tetap aktif melakukan aktivitas fisik.

Marhaban ya Ramadhan. Semoga Ramadhan tahun ini lebih indah dari sebelumnya. Semoga limpahan rahmat dan ampunan dari Allah SWT tercurah bagi kita semua. Amin.

Titik Balik Musisi Hijrah

By June 24, 2015 thoughts

Hari Minggu lalu, saya menyalakan TV dan browsing sampai akhirnya berhenti di Metro TV. Acara Selayang Pandang, Fifi Aleyda Yahya. Temanya tentang musisi hijrah. Menarik banget! Pas saya lihat, sudah bagian pertengahan saat nara sumber Reza eks Noah sharing tentang hijrahnya. Berhenti jadi musisi dan lebih fokus untuk urusan agama.

Menyimak perjalanan spiritual seseorang itu buat saya selalu menarik. Apa yang menjadi titik baliknya.

Di Selayang Pandang, setelah Reza yang dulunya drummer band Noah, ada Muhammad Beery Al-Fatah, atau yang lebih dikenal dengan Beery Manoch/Berry Manoch atau Beery Saint Loco. Beery ini salah satu vokalisnya (rapper aka MC). Muallaf sejak 23 Februari 2015. Menarik banget menyimak titik baliknya. Sampai saya googling dan baru tahu kalau 18 Juni lalu, Beery pernah berbagi juga di acara Titik Balik Trans 7. Beery hadir di acara dengan tampilan “orang biasa” menggunakan kemeja.

Interesting menyimak perjalanan Beery karena somehow saya lihat, jujur, tulus, dan sederhana. Yang dicari cuma kebahagiaan dan kedamaian.

Segitu berartinya apa yang saya lihat, bagaimana Beery di acara tersebut bilang kalau dirinya merasa rendah ketika mendengar suara adzan dan menangis ketika berdzikir. Beery bilang, “Sebetulnya hal-hal yang basic sih tapi bener kok saya ngerasain sendiri.” Somehow, hal-hal yang basic itu terkadang terlupakan oleh saya yang sejak lahir muslim.

Anyway…
Mungkin bagi saya penting sampai saya post di blog sendiri tentang Beery Manoch ini. I know mungkin there’s no chance untuk dia baca ini but anyway… Terima kasih ya Mas Beery, sudah mengingatkan saya. Allah Maha Baik. Nikmat mana yang kita dustakan?

Bahagia dan damai. Itu saja yang kita cari.

Indahnya Memberi Cinta

By June 22, 2015 daily living
indahnya memberi cinta 1

Senangnya bertemu lagi dengan bulan suci Ramadhan di tahun 2015 ini. Bagi kaum muslim termasuk saya, Ramadhan adalah bulan istimewa yang penuh berkah. Kedatangannya selalu ditunggu. Seperti biasa, sebelum Ramadhan tiba, saya berkunjung ke rumah orangtua saya di Bandung. Kangeeen! Apalagi sudah lebih dari satu bulan sejak kunjungan terakhir saya ke rumah orangtua.

Saya selalu kangen pulang ke Bandung. Maklum deh yaaa… tinggal di apartemen, ngga napak ke tanah jadi di tempat saya tinggal, tidak ada taman. Lately saya suka sekali menaruh tanaman di apartemen. Rasanya lebih asri, ngga terlalu kering. Tanamannya saya simpan di pot-pot kecil. Tanamannya tentu saja berasal dari rumah Mama :D saya ngga tau nama tanamannya apa yang penting gampang dirawat. Duh! Seneng deh kalo ke rumah Mama karena halaman di samping rumah itu asri banget. Tanaman tumbuh subur. Kayaknya Mama saya memang punya rasa persahabatan yang tinggi dengan tanaman. Apa aja yang ditanam Mama, tumbuh subur.

Kalau ingat rumah, otomatis jadi ingat masa kecil saya juga karena dari TK saya tinggal di rumah Bandung. Seperti pasangan muda, dulu Mama dan Bapak menumpang dulu di rumah nenek saya ketika proses membangun rumah dilakukan. Target mereka, sebelum saya masuk SD, sudah tinggal di rumah sendiri.

Hmm… Inget banget deh waktu kecil dulu, Mama suka mengantar saya ke sekolah pakai motor. Menemani saya ke madrasah setelah selesai sekolah untuk belajar mengaji. Mama juga menjahit baju untuk saya (duh! sementara saya ngga bisa menjahit sama sekali. Perlu baju, tinggal cari yang udah jadi aja). Dan yang pasti kalau Ramadhan, Mama membuat kue lebaran sendiri! (lagi-lagi, kadang saya lebih memilih beli karena alasan kesibukan untuk membuatnya sendiri). Mama tau banget kalau saya suka kue keju, makanya Mama ngga pernah absen untuk membuatnya karena Mama tau itu kue favorit saya. Ah! Saya jadi inget deh momen masa kecil waktu membantu Mama bikin kue keju. Tugas saya adalah bagian menyerut keju Kraft. Soalnya saya sukaaa banget makan keju.

Kalau inget-inget masa kecil, kerasa yaaa banyak banget pengorbanan dan kasih sayang orangtua buat saya. Mungkin kalo dulu I took for granted, tapi beda rasanya setelah dewasa dan terlebih sudah menjadi orangtua juga. Ramadhan ini rasanya jadi momen yang pas banget buat saya memberi sesuatu sebagai rasa terima kasih saya untuk Mama.

Saya ke Bandung sambil membawa satu pot besar tanaman buat Mama. Saya tahu Mama pengin banget menanam tanaman Lee Kuan Yew di rumah tapi belum sempat membelinya. Sekaligus saya juga membelikan mukena supaya bisa dipakai Mama saat sholat subuh berjama’ah di masjid.

Alhamdulillah, Mama seneng bangeeet! Tanaman yang saya bawa kami tanam bersama-sama di halaman rumah. Mama juga suka dengan mukena dari saya. Ah! Indahnya memberi cinta. Saya juga membawa kantong berisi bahan-bahan untuk membuat kue keju favorit saya untuk Idul Fitri nanti. Mama tersenyum dan kami langsung ke dapur untuk bersama-sama membuatnya. Kenangan masa lalu di rumah ini hadir lagi. Sambil menyerut keju, kami bertukar cerita… update kehidupan masing-masing. Terima kasih Mama, dari matanya saya tahu cinta Mama untuk saya tidak pernah ada akhirnya.

Breakfast Movement

By June 20, 2015 guest & press
breakfast movement 2

Akhir bulan lalu, saya bersama dr Hario Tilarso dan mbak Nita dari Nestle berbagi pengalaman di acara Breakfast Movement, di Jakarta International 10K. Karena acara dimulai pukul 8 pagi dan berhubung lari 10K saya lebih dari 1 jam, jadiii saya lari dari rumah saja ke venue (sekitar 3K).

Duuh senangnya satu panggung sama idola, dr Hario Tilarso :)
dr Hario udah lari 50 tahun. Konsisten lari. dr Hario larinya kencang loh! Inspirasi banget buat saya supaya terus lari. Seneng liatnya, fit dan sehat.

Terima kasih Milo untuk kesempatannya. :)